Cina Beri Subsidi untuk Selamatkan Ekonomi dari Virus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Cina Xi Jinping menginspeksi pekerjaan pencegahan dan pengendalian virus Corona di lingkungan Anhuali di Beijing, Cina, 10 Februari 2020. [Xinhua via REUTERS]

    Presiden Cina Xi Jinping menginspeksi pekerjaan pencegahan dan pengendalian virus Corona di lingkungan Anhuali di Beijing, Cina, 10 Februari 2020. [Xinhua via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dewan Negara Cina telah mengumumkan langkah-langkah baru untuk mendorong perekonomian ketika negara itu berusaha mengatasi kehancuran wabah virus Corona COVID-19.

    Pengumuman kabinet Cina pada Selasa muncul ketika salah satu ahli penyakit pernapasan tinggi negara, memperingatkan bahwa prioritas utama dalam krisis kesehatan sekarang adalah untuk membantu orang-orang di pusat wabah dengan memisahkan pasien yang terinfeksi dari orang-orang yang hanya menderita flu musiman.

    Menurut South China Morning Post, 19 Februari 2020, sebagian besar langkah-langkah baru Dewan Negara akan berupa pemotongan sementara pajak bisnis, terutama untuk usaha kecil dan menengah di provinsi Hubei, di mana wabah dimulai.

    Dewan Negara juga akan meningkatkan subsidi untuk peternak babi, dan Komisi Pengawasan Aset dan Administrasi (SASAC) milik negara akan memperkenalkan pinjaman berbunga rendah dan potongan harga sewa untuk bisnis yang terkena wabah.

    Selain itu, satuan tugas khusus di bawah Dewan Negara untuk memerangi wabah telah mengeluarkan arahan baru yang memerintahkan pejabat lokal untuk mengambil pendekatan yang fleksibel dalam mengendalikan penyakit dan menjaga ekonomi di jalur yang benar.

    "Semua daerah harus mengikuti hukum dan peraturan yang relevan dan melakukan analisis dinamis terhadap situasi ini," kata kantor berita negara Xinhua mengutip arahan tersebut.

    "Segera setelah jumlah infeksi menunjukkan penurunan yang konsisten, dan penyakit ini dikendalikan secara efektif, masing-masing daerah harus mengambil kesempatan untuk menurunkan atau mengangkat respons darurat mereka."

    Dampak ekonomi dari epidemi terus menyebar ke luar Cina daratan pada hari Selasa, dengan bukti baru muncul di bidang manufaktur, pasar keuangan, komoditas, perbankan dan sektor lainnya.

    Seorang lelaki yang mengenakan masker berjalan dengan potret Presiden Cina Xi Jinping dan mendiang ketua Cina Mao Zedong ketika negara itu dilanda wabah virus Corona baru, di sebuah jalan di Shanghai, Cina 10 Februari 2020. [REUTERS / Aly Song]

    Menurut New York Times, HSBC, salah satu bank paling penting di Hong Kong, mengatakan pihaknya berencana untuk memotong 35.000 pekerjaan dan biaya US$ 4,5 miliar karena menghadapi tantangan yang meliputi wabah dan berbulan-bulan perselisihan politik di Hong Kong. Bank, yang berbasis di London, semakin bergantung pada Cina untuk pertumbuhan.

    Jaguar Land Rover memperingatkan bahwa virus Corona mulai menciptakan masalah produksi di pabrik perakitannya di Inggris. Seperti banyak pembuat mobil, Jaguar Land Rover menggunakan suku cadang buatan Cina, tempat banyak pabrik tutup atau memperlambat produksi. Fiat Chrysler, Renault dan Hyundai telah melaporkan gangguan yang sama.

    Saham AS turun pada hari Selasa, sehari setelah Apple memperingatkan bahwa mereka akan kehilangan perkiraan penjualan karena gangguan di Cina. Saham-saham terkait dengan naik turunnya ekonomi dalam waktu dekat merosot, dengan saham-saham finansial, energi, dan industri menjadi yang merugi.

    Pekan lalu sumber Reuters mengatakan Xi Jinping menyampaikan kepada para pejabat lokal dalam pertemuan Komite Tetap Politbiro 3 Februari bahwa pengendalian penyebaran virus Corona terlampau jauh dan mengancam ekonomi Cina.

    "Beberapa tindakan yang diambil untuk menahan virus merugikan ekonomi. Xi mendesak mereka untuk menahan diri dari tindakan yang lebih ketat," kata dua orang yang akrab dengan pertemuan itu, yang menolak disebutkan namanya.

    Zeng Gang, wakil ketua National Institute for Finance and Development, lembaga think tank pemerintah Cina memprediksi virus Corona bisa memangkas 1 persen PDB Cina.

    Zeng Gang membandingkan krisis saat ini dengan epidemi SARS tahun 2003, ketika pertumbuhan Cina menurun sekitar 2 poin persentase dalam satu kuartal.

    Virus Corona, yang secara luas diyakini berasal dari pasar makanan laut dan daging di Wuhan di Cina tengah, sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 70.000 di seluruh dunia dan menewaskan lebih dari 1.800 orang, sebagian besar di Cina daratan.

    Berbicara di kota Guangzhou di Cina selatan, Zhong Nanshan, salah satu pakar penyakit pernapasan Cina, mengatakan bahwa penularan dari manusia ke manusia terus berlanjut di Wuhan dan kunci untuk menghentikannya adalah memisahkan pasien virus Corona dari mereka yang terkena influenza musiman.

    "Penurunan kasus yang dikonfirmasi di Wuhan tidak jelas. Wuhan adalah kunci dari pertempuran ini: 80 persen pasien berada di Wuhan dan 90 persen kasus kematian virus Corona ada di Wuhan atau sekitarnya," kata Zhong.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.