Wabah Virus Corona, Kerabat Minta Mahasiswa Pakistan Dievakuasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota keluarga memegang slogan menuntut evakuasi mahasiswa Pakistan dari Kota Wuhan, Cina, yang tidak bisa kembali setelah wabah virus Corona, selama protes di Karachi, Pakistan 16 Februari 2020. [REUTERS / Imran Ali]

    Anggota keluarga memegang slogan menuntut evakuasi mahasiswa Pakistan dari Kota Wuhan, Cina, yang tidak bisa kembali setelah wabah virus Corona, selama protes di Karachi, Pakistan 16 Februari 2020. [REUTERS / Imran Ali]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ratusan warga Pakistan berunjuk rasa di Karachi pada Ahad meminta pemerintah memulangkan mahasiswa yang terjebak di Cina karena virus Corona COVID-19.

    Ketika negara-negara lain telah atau sedang merencanakan evakuasi, pemerintah Pakistan sejauh ini enggan mengevakuasi 1.000 lebih mahasiswanya di Provinsi Hubei, Cina, yang diisolasi karena wabah virus Corona.

    Dikutip dari Reuters, 17 Februari 2020, Menteri Kesehatan Negara Bagian Zafar Mirza mengatakan di Twitter pada hari Jumat bahwa ia dan menteri lainnya akan mengadakan pertemuan dengan orang tua di Islamabad pada hari Rabu. Dia juga mengatakan pemerintahnya bekerja dengan otoritas Cina untuk memastikan para mahasiswa dirawat.

    Tetapi banyak mahasiswa dan keluarga mereka telah menyatakan frustrasi seiring meningkatnya jumlah kematian di Cina, menunjuk ke negara-negara lain, termasuk negara tetangga India dan Bangladesh, yang mengevakuasi warganya.

    "Demi Tuhan, kami meminta dari perwakilan pemerintah tolong bawa kembali anak-anak kami, tolong dengarkan keluhan seorang ibu," kata seorang pengunjuk rasa, yang menolak menyebutkan namanya sambil menangis.

    Para pengunjuk rasa meneriakkan "bawa kembali anak-anak kami" dan mengangkat spanduk dengan pesan yang sama.

    Sebelumnya puluhan keluarga di Lahore juga mengadakan protes serupa di luar konsulat Cina.

    Seorang juru bicara Mirza tidak segera menanggapi komentar lebih lanjut.

    Dia mengatakan di Twitter, enam siswa Pakistan di Cina yang positif virus telah pulih sepenuhnya dan satu masih menerima perawatan.

    Meskipun demikian, mahasiswa Pakistan di Cina selama beberapa hari terakhir mengatakan mereka ingin pergi.

    Mir Hassan, seorang mahasiswa yang ayahnya meninggal karena penyakit jantung bulan ini ketika dia terjebak di Wuhan, mengatakan dia telah diberitahu oleh para pejabat Pakistan bahwa dia tidak akan dievakuasi meskipun ingin kembali ke rumah untuk menemani ibunya yang sedang berduka.

    "Dia juga memohon padaku untuk kembali ke rumah. Sayangnya, saya tidak tahu kapan saya akan kembali ke rumah dan melihat ibu saya," katanya.

    Sahil Hassan, seorang mahasiswa PhD di Wuhan, mengatakan dia merasa sulit untuk menerima pembayaran beasiswa, membuat mereka tidak mampu membeli makanan dan air botolan dari layanan pengiriman makanan universitas mereka saat terkunci.

    Selama berhari-hari, mahasiswa Pakistan lain di Wuhan Nadeem Bhatti, menyaksikan teman-teman sekelasnya melarikan diri dari Wuhan. Teman-temannya dari India, Amerika, dan lain-lain pergi ketika pemerintah mereka mengevakuasi mereka dari Hubei.

    Namun, pemerintah Pakistan telah meminta Bhatti dan 800 mahasiswa Pakistan lainnya di Wuhan untuk tetap tinggal.

    New York Times melaporkan pekan lalu bahwa sistem perawatan kesehatan Pakistan berantakan. Rumah sakit tidak memiliki dokter dan persediaan yang terlatih. Jika warga negara yang terinfeksi pulang, virus kemungkinan akan menyebar tanpa henti di seluruh negeri. Pakistan adalah salah satu tempat terakhir di dunia yang masih berjuang melawan polio, dan insiden demam berdarah juga HIV sedang meningkat.

    Tetapi warga Pakistan lainnya bertanya-tanya apakah mereka bidak dalam permainan geopolitik yang lebih besar. Cina adalah salah satu sekutu terpenting Pakistan, dan sebagai yang lebih lemah dari kedua mitra, Pakistan mungkin berada di bawah tekanan untuk menjaga warganya di Cina agar tidak mempermalukan Beijing.

    Kecurigaan bahwa Pakistan terlalu patuh tumbuh minggu lalu setelah negara itu melanjutkan penerbangan komersial ke Cina.

    Sekelompok mahasiswa telah menggunakan rekaman video permohonan kepada pemerintah Pakistan untuk dievakuasi. Dalam satu video, sekelompok lima mahasiswa bermasker berdiri bersisian.

    "Kami meminta pemerintah Pakistan, kami juga anak-anak Anda," kata seorang mahasiswa melalui masker medis biru. "Tolong, tolong, tolong, dukung kami dan keluarkan kami dari tempat ini."

    Bhatti, yang berasal dari Layyah, mengatakan dia percaya bahwa dengan tinggal di Wuhan, dia melakukan bagiannya untuk menjaga dirinya aman dan memperkuat hubungan negaranya dengan Cina.

    "Kami memutuskan untuk tinggal di sini dan berdiri bersama bangsa ini," kata Bhatti. "Jika mereka bisa bertarung, kita bisa bertarung. Kami mengatakan di negara saya bahwa hubungan Pakistan dengan Cina lebih manis daripada madu dan lebih tinggi dari Himalaya."

    Tapi tetap saja, kesunyian menggerogoti dirinya. Hampir setiap hari Bhatti menganggur di kamar asrama yang ramai dikunjungi mahasiswa internasional. Bangunan blok besar menampung ratusan siswa dari negara-negara di seluruh dunia. Sekarang, hanya 127 mahasiswa, semua yang tersisa hanya dari Pakistan.

    Tepat di ujung lorong, empat mahasiswa Pakistan terinfeksi bulan lalu setelah berbagi makanan di salah satu kamar asrama mereka. Sejak itu, siswa dilarang bergaul. Untuk menghabiskan hari-hari yang panjang, Bhatti sering berjalan menyusuri lorong untuk berbicara dengan sahabat sesama Pakistan melalui jendela kamar asramanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pedoman WHO Versus Kondisi di Indonesia untuk Syarat New Normal

    Pemerintah Indonesia dianggap belum memenuhi sejumlah persyaratan yang ditetapkan WHO dalam menjalankan new normal.