Senat Republik Tolak Hadirkan Saksi di Sidang Pemakzulan Trump

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump tiba bersama putri dan penasihat senior Ivanka Trump untuk KTT Gedung Putih tentang Perdagangan Manusia di Ruang Timur Gedung Putih di Washington, AS, 31 Januari 2020. [REUTERS / Leah Millis]

    Presiden AS Donald Trump tiba bersama putri dan penasihat senior Ivanka Trump untuk KTT Gedung Putih tentang Perdagangan Manusia di Ruang Timur Gedung Putih di Washington, AS, 31 Januari 2020. [REUTERS / Leah Millis]

    TEMPO.CO, Jakarta - Senat memutuskan menolak menghadirkan saksi dan mengumpulkan bukti baru dalam sidang pemakzulan Donald Trump.

    Dengan hasil pemungutan suara 51 berbanding 49, Senat yang dikuasai Partai Republik menghentikan upaya Demokrat untuk mendengarkan kesaksian dari para saksi seperti mantan penasihat keamanan nasional John Bolton, yang dianggap memiliki pengetahuan langsung tentang upaya Trump untuk menekan Ukraina gara menyelidiki saingan politiknya, mantan Wakil Presiden Joe Biden.

    Tindakan itu mendorong DPR yang dikendalikan Demokrat untuk secara resmi mendakwa Trump dengan penyalahgunaan kekuasaan dan perintang penyelidikan Kongres pada bulan Desember, menjadikan Trump presiden ketiga dalam sejarah AS yang dimakzulkan

    Trump membantah melakukan kesalahan dan menuduh Demokrat melakukan upaya kudeta.

    Senat menyetujui pemungutan suara garis waktu untuk sisa persidangan yang meminta pemungutan suara final atas biaya pemakzulan pada pada hari Rabu pukul 4 sore waktu setempat, seperti dilaporkan Reuters, 1 Februari 2020.

    Argumen penutup akan dimulai pukul 11:00 pada hari Senin, dengan empat jam pemisahan antara penuntutan dan pembelaan. Itu akan memberi wakt kepada empat senator Demokrat yang mencalonkan diri untuk menjadi calon presiden ketika mereka ke Iowa untuk kampanye.

    Di antara argumen penutupan dan pemungutan suara terakhir, senator akan memiliki kesempatan untuk memberikan pidato di lantai Senat. Trump akan menyampaikan pidato kenegaraannya ke sidang gabungan Kongres pada Selasa malam.

    Senat hampir pasti akan membebaskan Trump dari tuduhan itu, karena mayoritas dua pertiga Senat diharuskan untuk memvonis Trump dan tidak ada satu pun dari 53 senator Republik yang mengindikasikan mereka akan memilih untuk memvonis Trump.

    Trump sedang mengejar jabatan presiden periode kedua pada pemilihan 3 November mendatang. Biden adalah pesaing utama Trump dari nominasi Demokrat.

    Dalam pemungutan suara para saksi pada hari Jumat, hanya dua Partai Republik: Mitt Romney, calon presiden dari Partai Republik 2012, dan Susan Collins, yang memutuskan hubungan dengan partai mereka dan satu suara dengan Demokrat.

    "Amerika akan mengingat hari ini, sayangnya, di mana Senat tidak memenuhi tanggung jawabnya, di mana Senat berpaling dari kebenaran dan pergi bersama dengan pengadilan palsu," kata Pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer.

    Setelah pemungutan suara pertama tentang pemanggilan saksi, Schumer menawarkan lebih banyak amendemen yang berusaha memanggil saksi dan mendapatkan lebih banyak bukti, tetapi Senat menolak mereka semua. Romney dan Collins adalah satu-satunya Republikan yang mendukung memanggil John Bolton sebagai saksi.

    Senat AS memberikan suara untuk mengajukan amandemen oleh Pemimpin Minoritas Senat AS Chuck Schumer (D-NY) mencari dokumen dan bukti dari Gedung Putih selama sidang impeachment Senat AS terhadap Presiden AS Donald Trump dalam pengambilan bingkai ini dari pengambilan gambar video di Senat AS Kamar di US Capitol di Washington, AS, 21 Januari 2020. REUTERS/U.S. Senate TV/Handout via Reuters

    Senator Republik Lindsey Graham mengatakan persidangan itu harus berakhir sesegera mungkin.

    Dikutip dari CNN, Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan Partai Republik yang menolak menghadirkan saksi dan dokumen sebagai tindakan membela presiden.

    "Suara Senat dari Partai Republik menolak memanggil saksi dan menghadirkan bukti dokumen baru dalam proses pemakzulan membuat mereka menutup-nutupi Presiden.

    "Presiden dimakzulkan karena menyalahgunakan kekuasaan dan menghalangi Kongres. Dia dimakzulkan selamanya. Tidak akan ada pembebasan tanpa pengadilan. Dan tidak ada persidangan tanpa saksi, dokumen dan bukti. Ini adalah hari yang menyedihkan bagi Amerika dengan melihat Senator McConnell meminta Hakim Agung Amerika Serikat untuk memimpin pemungutan suara yang menolak norma-norma peradilan, preseden dan institusi negara kita untuk menegakkan Konstitusi dan aturan hukum."

    Hakim Agung John Roberts, yang memimpin persidangan, menegaskan dia tidak berniat ikut campur dalam persidangan pemakzulan Trump dengan memberikan suara yang memutuskan.

    Spekulasi telah meningkat selama persidangan apakah Roberts akan bertindak, karena Demokrat berharap ketua dapat membantu mereka memaksa mayoritas Republik untuk mengizinkan saksi dipanggil.

    Tetapi ketika ditanya langsung tentang apakah dia akan ikut campur, Roberts mengatakan dia tidak akan terlibat.

    Menurut New York Times, senator akan memberikan suara apakah akan memecat Trump atau tidak pada Rabu pukul 4 sore. Mereka akan memilih mosi prosedural pada hari Jumat dan kembali pukul 11 pagi pada hari Senin untuk memberikan argumen penutupan. Mereka akan memiliki kesempatan untuk memberikan pidato pada hari Selasa sebelum pemungutan suara akhir sidang pemakzulan Trump pada hari Rabu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.