Kelelawar Diyakini Sebagai Pembawa Virus Corona, Apa Alasannya?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Virus penyebab leukimia ditemukan pada DNA kelelawar purba. telegraph.co.uk

    Virus penyebab leukimia ditemukan pada DNA kelelawar purba. telegraph.co.uk

    Dalam makalah 2018 di Cell Host dan Microbe, para ilmuwan di Cina dan Singapura melaporkan penyelidikan mereka tentang bagaimana kelelawar menangani sesuatu yang disebut penginderaan DNA. Tuntutan energi untuk terbang begitu besar sehingga sel-sel di dalam tubuh terurai dan melepaskan serpihan DNA yang kemudian mengambang di tempat yang seharusnya. Mamalia, termasuk kelelawar, memiliki cara untuk mengidentifikasi dan merespons potongan DNA semacam itu, yang mungkin mengindikasikan invasi organisme penyebab penyakit. Tetapi pada kelelawar, evolusi telah melemahkan sistem itu, yang biasanya akan menyebabkan peradangan saat melawan virus.

    Kelelawar telah kehilangan beberapa gen yang terlibat dalam respons itu, yang masuk akal karena peradangan itu sendiri dapat sangat merusak tubuh. Mereka memiliki respons yang melemah tetapi masih ada. Dengan demikian, para peneliti menulis, respons yang melemah ini memungkinkan mereka untuk mempertahankan keadaan seimbang sebagai respons efektif, tetapi bukan respons berlebihan terhadap virus.

    Cara mengelola dan mengandung wabah virus saat ini, yang secara resmi dikenal sebagai nCoV-2019, sangat penting sekarang. Tapi melacak asal-usulnya dan mengambil tindakan untuk memerangi wabah lebih lanjut mungkin sebagian bergantung pada pengetahuan dan pemantauan kelelawar. "Wabah dapat dikendalikan," kata Dr. Daszak. "Tetapi jika kita tidak tahu asal usulnya dalam jangka panjang maka virus ini dapat terus meluas."

    Gambar mikroskopik virus Corona Wuhan 2019-nCoV yang dibagikan oleh Pusat Data Mikrobiologi Nasional Cina.[Pusat Data Mikrobiologi Nasional China/Metro.co.uk]

    Para ilmuwan di Cina sudah mempelajari kelelawar dengan teliti, menyadari betul bahwa wabah seperti saat ini kemungkinan besar akan terjadi.

    Musim semi lalu, dalam sebuah artikel tentang virus Corona kelelawar, atau CoV, sekelompok peneliti Cina menulis bahwa "secara umum diyakini bahwa CoV yang ditularkan oleh kelelawar akan muncul kembali untuk menyebabkan wabah penyakit berikutnya." Mereka menambahkan, "Dalam hal ini, Cina adalah kemungkinan sebagai titik panas."

    Tentu saja, hewan pengerat, primata, dan burung juga membawa penyakit yang dapat melompat ke manusia, tapi kelelawar jauh jauh melebihi mamalia lain.

    Mereka banyak dan tersebar luas. Sementara kelelawar merupakan seperempat spesies mamalia, tikus adalah 50 persen, dan kemudian manusia. Kelelawar hidup di setiap benua kecuali Antartika, dekat dengan manusia dan peternakan. Kemampuan terbang membuat mereka sangat luas, yang membantu menyebarkan virus, dan kotorannya dapat menyebarkan penyakit.

    Orang-orang di banyak bagian dunia makan kelelawar, dan menjualnya di pasar hewan, yang merupakan sumber SARS, dan mungkin wabah virus Corona terbaru yang dimulai di Wuhan. Kelelawar juga sering hidup dalam koloni besar di gua-gua, di mana kondisi yang ramai ideal untuk saling menularkan virus.

    Seorang petugas keamanan memeriksa suhu penumpang setelah semakin menyebarnya virus corona di pintu tol pada malam menjelang perayaan Tahun Baru Imlek di Xianning, provinsi Hubei, Cina 24 Januari 2020. Perbatasan Wuhan dijaga ketat petugas untuk mencetak semakin menyebaranya virus corona. REUTERS/Martin Pollard

    Dalam laporan tahun 2017 di Nature, Dr. Daszak, Kevin J. Olival dan peneliti lainnya dari EcoHealth Alliance, melaporkan bahwa mereka telah membuat basis data 754 spesies mamalia dan 586 spesies virus, dan menganalisis virus mana yang dilindungi oleh mamalia dan bagaimana mereka mempengaruhi inang mereka.

    "Kelelawar adalah tuan rumah bagi proporsi zoonosis yang jauh lebih tinggi daripada semua ordo mamalia lainnya," kata laporan tersebut. Zoonosis adalah penyakit yang menyebar dari hewan ke manusia.

    Kelelawar tidak hanya selamat dari virus yang mereka bawa. Kelelawar berumur panjang untuk mamalia kecil. Kelelawar coklat besar, spesies umum di Amerika Serikat, dapat hidup hampir 20 tahun di alam liar. Lainnya hidup sampai 40 tahun. Satu kelelawar kecil di Siberia hidup setidaknya 41 tahun. Hewan seperti tikus rumah rata-rata hidup sekitar dua tahun.

    Satu teori menyatakan bahwa mekanisme terbang semua kelelawar memungkinkan kelelawar untuk mengembangkan mekanisme yang melindungi mereka dari virus. Terbang meningkatkan metabolisme dan suhu tubuh kelelawar, mirip dengan demam pada manusia dan mamalia lainnya, dan para ilmuwan mengatakan pada skala evolusi, ini dapat meningkatkan sistem kekebalan kelelawar dan membuatnya lebih toleran terhadap virus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?