Kelelawar Diyakini Sebagai Pembawa Virus Corona, Apa Alasannya?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Virus penyebab leukimia ditemukan pada DNA kelelawar purba. telegraph.co.uk

    Virus penyebab leukimia ditemukan pada DNA kelelawar purba. telegraph.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Ilmuwan mengatakan ular menjadi sumber awal virus Corona Wuhan, tetapi pakar penyakit menular mengatakan penyebab utama virus berasal dari kelelawar.

    "Ketika Anda melihat urutan genetik virus, dan Anda mencocokkannya dengan setiap coronavirus yang dikenal, kerabat terdekat berasal dari kelelawar," kata Dr. Peter Daszak, presiden EcoHealth Alliance, sebuah organisasi nirlaba kesehatan lingkungan, dikutip dari CNN, 30 Januari 2020.

    Profesor Guizhen Wu dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina mengatakan dalam sebuah penelitian yang dirilis oleh jurnal medis Lancet pada hari Rabu, bahwa data yang mereka miliki sejauh ini konsisten dengan virus yang semula dibawa oleh kelelawar.

    Kelelawar telah lama dilihat sebagai pembawa berbagai macam virus berbahaya.

    Mamalia bersayap ini telah menjadi pengangkut bagi beberapa virus mematikan yang berbeda seperti Marburg, Nipah dan Hendra, yang telah menyebabkan penyakit pada manusia dan wabah di Uganda, Malaysia, Bangladesh, dan Australia. Kelelawar dianggap sebagai inang alami dari virus Ebola, rabies, SARS dan MERS. SARS dan MERS adalah virus yang sama yang berasal dari Wuhan.

    Seringkali, ada perantara yang terlibat seperti halnya dengan SARS pada tahun 2003, seperti kucing musang, dan MERS yang muncul kemudian pada tahun 2000-an dan dibawa oleh unta.

    Makan kelelawar telah dikaitkan dengan penyebaran penyakit virus Corona.[Weibo / Twitter/Express.co.uk]

    Dalam kasus virus Nipah, yang dapat menyebabkan berbagai gejala termasuk ensefalitis fatal (radang otak), infeksi ditelusuri kembali ke jus yang terbuat dari getah pohon kurma yang telah terkontaminasi oleh urin atau air liur kelelawar. Kelelawar bertengger di pohon-pohon tempat penduduk setempat memasang wadah untuk mengumpulkan getah nipah.

    "Fakta bahwa coronavirus baru ini dikaitkan dengan kelelawar tidak mengherankan bagi ahli virus yang menangani virus kelelawar," kata Dr Stathis Giotis, ahli virologi di Departemen Penyakit Menular di Imperial College di London. "Kelelawar dikenal sebagai reservoir penting untuk virus yang muncul dan muncul kembali dengan potensi zoonosis."

    Giotis mengatakan bahwa ada kemungkinan kelelawar tapal kuda Cina, spesies kelelawar biasa di Cina, yang bertanggung jawab atas virus Corona.

    Satu kelelawar dapat menjadi inang berbagai virus tanpa menjadi sakit, menurut New York Times. Toleransi kelelawar terhadap virus, yang melebihi dari mamalia lain, adalah salah satu dari banyak ciri khas mereka. Mereka adalah satu-satunya mamalia terbang, melahap serangga pembawa berbagai macam penyakit, dan mereka sangat penting dalam penyerbukan banyak buah, seperti pisang, alpukat, dan mangga. Mereka juga merupakan kelompok yang sangat beragam, membentuk sekitar seperempat dari semua spesies mamalia.

    Tetapi kemampuan mereka untuk hidup berdampingan dengan virus yang dapat menyebar ke hewan lain, khususnya manusia, dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan ketika kita memakannya, memperdagangkannya di pasar dan menginvasi wilayah mereka.

    Mempelajari bagaimana mereka membawa dan bertahan hidup begitu banyak virus telah menjadi pertanyaan mendalam bagi sains, dan penelitian baru menunjukkan bahwa jawabannya mungkin bagaimana adaptasi evolusi kelelawar untuk terbang mengubah sistem kekebalan tubuh mereka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.