Bombardier E-11A, Pesawat Militer AS yang Jatuh di Area Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Skuadron 430th Expeditionary Electronic Combat Squadron Bombardier E-11A yang dilengkapi dengan Battlefield Airborne Communications Node (BACN) di landasan pacu di Lapangan Terbang Kandahar, Afganistan, pada 16 November 2018. [Foto SrA. Kaylee Dubois/US Air Force/Airforce Magazine]

    Skuadron 430th Expeditionary Electronic Combat Squadron Bombardier E-11A yang dilengkapi dengan Battlefield Airborne Communications Node (BACN) di landasan pacu di Lapangan Terbang Kandahar, Afganistan, pada 16 November 2018. [Foto SrA. Kaylee Dubois/US Air Force/Airforce Magazine]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah pesawat militer AS Bombardier E-11A jatuh di wilayah yang dikuasai Taliban di Provinsi Ghazni, Afganistan, pada Senin kemarin.

    Militer mengkonfirmasi jatuhnya pesawat setelah laporan media Afganistan menduga pesawat yang jatuh adalah pesawat sipil.

    "Bombardier E-11A AS jatuh hari ini di provinsi Ghazni, Afganistan. Sementara penyebab kecelakaan sedang diselidiki, tidak ada indikasi kecelakaan itu disebabkan oleh tembakan musuh. Kami akan memberikan informasi tambahan saat tersedia," tulis Kolonel Sonny Leggett di Twitter pada Senin. Leggett juga menampik klaim Taliban yang mengaku menembak jatuh pesawat tersebut.

    Dikutip dari Reuters, gambar dan video di media sosial konon berasal dari lokasi jatuhnya pesawat menunjukkan sisa-sisa pesawat Bombardier E-11A. Reuters tidak dapat memverifikasi gambar.

    Pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan bahwa kurang dari lima orang berada di pesawat ketika jatuh. Seorang pejabat mengatakan bahwa, menurut informasi awal setidaknya dua orang berada di pesawat.

    Menurut CNN, Bombardier E-11A digunakan untuk menghubungkan pasukan di lapangan ke markas dan dijuluki oleh pilot Angkatan Udara sebagai "WiFi di langit."

    Pesawat ini beroperasi sebagai bagian dari Battlefield Airborne Communications Node (BACN) Angkatan Udara, yang dikembangkan sebagai tanggapan langsung atas kekurangan komunikasi selama Operasi Red Wings, misi militer AS bersama di Provinsi Kunar, Afganistan, pada 2005.

    Pesawat pengintai Bombardier E-11A dapat mengidentifikasi pasukan darat musuh, jaringan dengan unit-unit yang maju dalam pertempuran, menghambat komunikasi musuh dengan serangan elektronik dan berfungsi sebagai simpul "Wi-Fi" yang penting di langit, menurut Fox News.

    Pesawat jenis ini adalah versi militer dari pesawat bisnis Bombardier Global Express, dan Bombardier E-11A yang jatuh di Ghazni bermarkas di Kandahar Airfield, Afganistan.

    Pesawat Bombardier E-11A Expeditionary Electronic Combat Squadron Angkatan Udara di landasan pacu di Kandahar Airfield di Afganistan pada April 2019.[US Air Force/Fox News]

    Laporan Angkatan Udara menjelaskan bahwa pesawat membawa fungsi khusus tertentu ke daerah pegunungan Afganistan, karena unit darat sering terpisah oleh medan pengunungan dan tanpa jaringan komunikasi memadai. Pesawat-pesawat itu beroperasi untuk mendukung Skuadron Tempur Elektronik Ekspedisi (EECS).

    Secara teknis, pesawat itu berfungsi sebagai konektor udara terbang antara komunikasi darat dan sistem komando dan kontrol. Emisi frekuensi radio yang mungkin memantul di sisi gunung dapat disambungkan ke Bombardier E-11A yang mengudara dan mencapai unit darat terdekat atau markas tempur.

    "BACN seperti Wi-Fi di langit," Kapten Jacob Breth, pilot EECS ke-430, mengatakan dalam laporan Angkatan Udara November 2018.

    BACN dikembangkan sebagai tanggapan langsung terhadap Operation Red Wings yang terkenal, operasi tragis di Afganistan yang digambarkan dalam film "Lone Survivor" yang terkenal.

    Film ini menggambarkan kisah kehidupan nyata sekelompok Navy SEAL yang terisolasi karena kegagalan komunikasi saat berpatroli, dan akhirnya dikuasai oleh sejumlah besar milisi Taliban.

    Angkatan Udara AS saat ini memiliki empat unit Bombardier E-A11, termasuk yang jatuh di Ghazni, menurut The Drive. Sejumlah kecil platform BACN menjadikannya unit dengan aset bernilai tinggi, tetapi dengan kuantitas rendah.

    BACN telah menjadi bagian penting dari ribuan pemogokan, termasuk 7.000 pada tahun 2016, menurut angka Angkatan Udara AS dalam laporan The War Zone dengan tiga tahun lalu. Pada 14 Februari 2017, salah satu Bombardier E-11A telah ikut dalam operasi BACN ke-10.000 di Afganistan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.