Berikut Fakta tentang Virus Corona yang Menginfeksi Ratusan Orang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang yang memakai masker menunggu untuk naik kereta di Stasiun Kereta Api Barat Beijing, di Beijing, Cina 20 Januari 2020. [REUTERS / Stringer]

    Penumpang yang memakai masker menunggu untuk naik kereta di Stasiun Kereta Api Barat Beijing, di Beijing, Cina 20 Januari 2020. [REUTERS / Stringer]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Cina dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan virus corona jenis baru sebagai penyebab merebaknya pneumonia di pusat kota Wuhan yang kini telah menyebar ke luar negeri.

    Beberapa ahli mengatakan jenis itu mungkin tidak mematikan seperti jenis virus corona lainnya seperti Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS), yang menewaskan hampir 800 orang di seluruh dunia selama wabah 2002-2003 yang juga berasal dari Cina.

    Sedikit yang diketahui tentang virus baru, termasuk asal-usulnya, tetapi otoritas kesehatan telah mengkonfirmasi penularan dari manusia ke manusia. Dan berikut fakta tentang virus corona, seperti dikutip dari Reuters, 21 Januari 2020.

    Kasus yang teridentifikasi

    Pada 21 Januari, ada lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi dari pasien di Cina dan di tempat lain dengan jenis baru coronavirus. Gejala mereka termasuk demam, batuk dan kesulitan bernafas.

    Dari 198 pasien di Wuhan sendiri, empat telah meninggal.

    Otoritas kesehatan nasional dan lokal di Cina juga telah melaporkan 21 pasien di luar Wuhan, termasuk lima di Beijing dan dua di Shanghai, menandai contoh pertama dari penyebaran virus ke bagian lain negara itu.

    Korea Selatan pada 20 Januari melaporkan kasus baru virus yang melibatkan seorang pelancong Cina dari Wuhan.

    Thailand telah melaporkan dua kasus virus yang dikonfirmasi, keduanya adalah wisatawan Cina dari Wuhan.

    Jepang juga mengkonfirmasi satu kasus warga negara Jepang yang mengunjungi Wuhan.

    Petugas medis membawa kotak ketika berjalan di rumah sakit Jinyintan, di mana pasien pneumonia yang disebabkan virus Corona dirawat di Wuhan, Provinsi Hubei, Cina, 10 Januari 2020.[REUTERS]

    Dari mana asal-usul virus?

    Otoritas kesehatan Cina masih berusaha untuk menentukan asal virus, yang telah dikaitkan dengan pasar makanan laut di Wuhan. Mereka telah mengkonfirmasi penularan dari manusia ke manusia dan bahwa 15 staf medis di negara tersebut telah terinfeksi.

    WHO mengatakan hewan tampaknya paling mungkin menjadi sumber utama wabah.

    Komisi kesehatan Wuhan kini mulai memperbarui informasi terkait infeksi terbaru di situs webnya, tetapi itu gagal menghilangkan kekhawatiran tentang penyebaran penyakit.

    Menurut laporan CNN, Komisi kesehatan Wuhan mengumumkan pada hari Senin bahwa 136 kasus baru telah didiagnosis pada hari Sabtu dan Minggu, termasuk satu kematian. Jumlah itu naik signifikan dari 62 kasus yang dilaporkan selama akhir pekan, tetapi jauh dari perkiraan para peneliti Imperial College London.

    Sebelum akhir pekan ini, pihak berwenang Wuhan telah mempertahankan selama dua minggu bahwa tidak ada kasus baru yang terdeteksi sejak 3 Januari. Bahkan ketika kasus dikonfirmasi di luar negeri, ada sangat sedikit informasi tentang infeksi potensial di tempat lain di Cina, yang mengarah ke rasa tidak nyaman yang meningkat dan tuduhan penutupan oleh otoritas lokal atau nasional.

    Pengendalian

    Sejauh ini belum ada vaksin untuk virus corona jenis baru.

    Pihak berwenang Cina telah meningkatkan upaya pemantauan dan desinfeksi menjelang liburan Tahun Baru Imlek pada akhir Januari, ketika 1,4 miliar orang Cina akan melakukan perjalanan domestik dan luar negeri.

    Otoritas bandara di Amerika Serikat serta banyak negara Asia, termasuk Jepang, Thailand, Singapura, dan Korea Selatan, meningkatkan penyaringan penumpang dari Wuhan.

    Singapura mengumumkan pada 21 Januari bahwa mereka akan mengkarantina individu dengan pneumonia dan riwayat perjalanan ke Wuhan dalam waktu 14 hari sebelum timbulnya gejala.

    WHO mengirim arahan ke rumah sakit di seluruh dunia tentang pencegahan dan pengendalian infeksi. Mereka juga telah membentuk komite ahli darurat pada 22 Januari untuk menilai apakah wabah virus corona baru merupakan keadaan darurat internasional.

    Pemerintah di seluruh dunia telah mulai menanggapi ancaman virus ini. Pada hari Selasa, Australia mengatakan pihaknya menambahkan langkah-langkah perbatasan untuk penerbangan dari Wuhan ke Sydney, menurut laporan CNN. AS juga mengumumkan langkah-langkah penyaringan bagi penumpang yang tiba dari Wuhan di bandara di New York, San Francisco dan Los Angeles pekan lalu, menyusul langkah-langkah serupa yang diambil oleh pemerintah di Asia.

    Di Wuhan sendiri, termometer inframerah telah dipasang di bandara, stasiun kereta, terminal, dan dermaga penumpang untuk mengukur suhu penumpang yang meninggalkan kota sejak 14 Januari, menurut media pemerintah.

    Langkah-langkah itu hanya diberlakukan lima minggu setelah wabah awal, yang berarti banyak penumpang telah meninggalkan kota tanpa menjalani pemeriksaan.

    Juga tidak jelas bahwa skrining atau peningkatan pengawasan di Wuhan berhasil atau tidak, karena seorang perempuan yang didiagnosis dengan virus corona di Korea Selatan telah mengunjungi dokter di kota setelah mengalami demam dan nyeri otot, sampai akhirnya diresepkan obat flu dan melanjutkan perjalanan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.