Amerika Juga Pernah Tembak Pesawat Sipil Iran 31 Tahun Lalu

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ribuan orang Iran meneriakkan

    Ribuan orang Iran meneriakkan "Kematian bagi Amerika," berpartisipasi dalam pemakaman massal untuk 76 orang yang tewas ketika USS Vincennes menembak jatuh Iran Air Flight 655, di Teheran, Iran, 7 Juli 1988.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penembakan pesawat Ukraine International Airlines Flight 752 oleh Iran yang menewaskan 176 penumpang dan awaknya, membawa kembali ingatan tentang insiden serupa ketika rudal Amerika Serikat menembak jatuh pesawat sipil Iran Air Flight 655 pada 1988.

    Pada 3 Juli 1988, ketika pasukan Amerika dan Iran bertempur di Teluk Persia, Angkatan Laut Amerika Serikat secara tidak sengaja menembak jatuh sebuah jet penumpang Iran, Iran Air Flight 655, yang menuju Dubai. Media Iran melaporkan bahwa 290 orang berada di pesawat, termasuk 66 anak-anak. Tidak ada yang selamat.

    Selama lebih dari setahun, Angkatan Laut AS telah berkomitmen untuk melindungi pengiriman komersial yang bergerak melalui Teluk Persia yang terancam oleh apa yang disebut "perang kapal tanker," sebuah taktik yang digunakan dalam perang Iran-Irak 1980-88, dikutip dari CNN.

    Iran telah berusaha untuk memblokir pasokan Irak melalui perairan Teluk Persia, meletakkan ranjau dan menembakkan roket ke kapal.

    Intensitas perang memanas pada tahun 1987, ketika sebuah pesawat perang Irak mengira kapal induk USS Stark sebagai kapal tanker Iran dan menembakkan dua rudal ke arahnya. Tiga puluh tujuh pelaut AS terbunuh.

    Pada 14 April 1988, sebuah ranjau laut Iran menghantam kapal fregat USS Samuel B. Roberts, hampir menghancurkan kapal menjadi dua bagian.

    Empat hari kemudian, kapal perang AS ditugasi untuk merebut anjungan minyak Iran sebagai pembalasan tembak-menembak rudal dan menenggelamkan kapal Iran.

    Kapal penjelajah rudal berpemandu USS Vincennes pada Juni 1986.[U.S. Naval History and Heritage Command]

    Pada 3 Juli 1988, ketika Iran Air Flight 655 lepas landas dari Bandar Abbas, sebuah bandara gabungan militer-sipil, lokasi di mana militer Iran telah memindahkan beberapa jet tempur F-14, menurut laporan investigasi Angkatan Laut AS atas insiden ini.

    Militer AS percaya bahwa F-14 Iran dilengkapi dengan rudal Maverick yang dapat menyerang kapal-kapal AS dalam radius 16 kilometer.

    Sehari sebelumnya, salah satu dari F-14 telah diperingatkan oleh kapal penjelajah USS Halsey ketika pesawat itu terlalu dekat dengan kapal AS.

    Insiden itu sedang berlangsung ketika Iran Air 655 meninggalkan Bandar Abbas, hampir setengah jam setelah waktu keberangkatan yang dijadwalkan.

    Dalam foto 3 Juli 2011, orang-orang Iran menaburkan bunga ke Teluk Persia di lokasi di mana sebuah pesawat penumpang Iran ditembak jatuh oleh kapal perang AS, menewaskan 290 orang di dalamnya. [Majid Jamshidi / Kantor Berita Fars]

    Investigasi Angkatan Laut AS berikutnya dari insiden tersebut menunjukkan pesawat Iran berada di jalan napas komersial yang disetujui dan mengidentifikasi dirinya pada frekuensi kontrol lalu lintas udara sebagai penerbangan sipil.

    Tetapi pilot Iran tidak diperingatkan tentang permusuhan yang sedang berlangsung di daerah itu, meskipun menara Bandar Abbas telah mengeluarkan peringatan pada kesempatan serupa sebelumnya selama perang, menurut laporan AS.

    Laporan-laporan itu juga mencatat bahwa sementara pesawat Iran tidak menanggapi peringatan dari kapal perang AS, awaknya tidak akan memonitor saluran yang disiarkan.

    Di atas USS Vincennes, kapten kapal mendapatkan informasi bahwa pesawat tak dikenal yang dihubungi oleh radar tidak menanggapi panggilan. Dia juga diberitahu secara tidak benar bahwa kontak ini bisa menjadi F-14 Iran.

    Jika pesawat tak dikenal membawa rudal Maverick itu, kapten AS memiliki waktu kurang dari lima menit untuk memutuskan apakah kapalnya dalam bahaya, menurut laporan AS.

    Tujuh menit setelah lepas landas, Iran Air Airbus A300 dihantam oleh rudal darat-ke-udara yang ditembakkan dari kapal penjelajah AS.

    Militer AS kemudian menyebutnya "kecelakaan tragis dan disesalkan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?