Eks Presiden Pakistan Pervez Musharraf Bebas dari Hukuman Mati

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pervez Musharraf. AP/Rick Bowmer

    Pervez Musharraf. AP/Rick Bowmer

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengadilan Tinggi Pakistan menganulir vonis hukuman mati terhadap mantan presiden Pervez Musharraf dan menyebut vonis terhadapnya inkonstitusional.

    Pervez Musharraf, yang kini berusia 76 tahun dan telah tinggal di pengasingan di Dubai sejak 2016, kini bebas dan bisa pulang ke Pakistan, menurut putusan Pengadilan Tinggi Lahore pada Senin, dikutip dari CNN, 14 Desember 2020.

    Bulan lalu Musharraf dijatuhi hukuman mati in absentia karena pengkhianatan tingkat tinggi setelah kasus hukumnya berjalan selama enam tahun.

    Pengadilan khusus yang beranggotakan tiga orang memvonis Musharraf melanggar konstitusi dengan secara tidak sah menyatakan aturan darurat saat ia berkuasa tahun 2000-an.

    Hukuman mati itu sekarang telah dibatalkan, setelah Pengadilan Tinggi memutuskan pengkhianatan tingkat tinggi adalah pelanggaran yang tidak dapat dilakukan oleh satu orang.

    Dikatakan pembentukan pengadilan khusus yang mengeluarkan hukuman mati "ilegal", yang berarti Musharraf tidak lagi menjadi tersangka.

    Menurut laporan New York Times, tiga hakim di kota timur Lahore mengatakan bahwa kasus terhadap Musharraf bermotif politik dan bahwa kejahatan yang dituduhkan kepadanya, yakni pengkhianatan tingkat tinggi dan melanggar Konstitusi, adalah pelanggaran bersama yang "tidak dapat dilakukan oleh satu orang.

    Bahkan ketika vonis diumumkan pada Desember, hukuman mati sebagian besar dipandang sebagai simbolis, yang pertama kalinya dalam sejarah Pakistan seorang mantan penguasa militer telah dimintai pertanggungjawaban atas tindakan yang diambil saat masih menjabat.

    Mantan Presiden Pakistan Pervez Musharraf. REUTERS/Mian Khursheed

    Segera setelah hukuman mati diumumkan, militer Pakistan mengkritik vonis dan menyerukan peninjauan hukum. Tim hukum Musharraf menentang hukuman di Pengadilan Tinggi Lahore bulan ini.

    Persidangan pengkhianatan dimulai pada 2013 oleh perdana menteri saat itu, Nawaz Sharif, yang pemerintahannya sebelumnya, Musharraf, telah menjatuhkannya dalam kudeta tak berdarah. Musharraf, yang sekarang berada di Dubai, mengklaim bahwa dakwaan terhadapnya bermotif politik.

    Musharraf juga menyatakan bahwa dia tidak sendirian dalam menentukan keadaan darurat pada tahun 2007 dan telah dibantu oleh pejabat senior pemerintah dan militer.

    Dia tidak muncul dalam proses awal kasus pengkhianatan, dan konvoi keamanannya secara misterius diarahkan ke rumah sakit militer sebelum sidang 2014. Meskipun mengeluh sakit dada, banyak yang percaya bahwa militer melindunginya dari penuntutan.

    Pervez Musharraf diizinkan meninggalkan Pakistan untuk perawatan medis pada tahun 2016, dan meskipun dia berjanji untuk kembali dan menghadapi kasus-kasus hukum, dia tidak kembali sampai sekarang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?