Ayatollah Ali Khamenei Menangis Saat Pemakaman Qassem Soleimani

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei menangis saat upacara pemakaman Qassem Soleimani, Teheran, 6 Januari 2020.[Sky News]

    Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei menangis saat upacara pemakaman Qassem Soleimani, Teheran, 6 Januari 2020.[Sky News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei tertangkap kamera menangis saat berdoa atas jenazah Mayor Jenderal Qassem Soleimani yang tewas dalam serangan drone AS di Baghdad tiga hari lalu.

    Khameini menghadiri upacara di Universitas Teheran yang dihadiri oleh pejabat pemerintah Senin pagi, menurut laporan Radio Farda, dikutip 7 Januari 2020.

    Upacara tersebut dihadiri oleh pejabat tinggi pemerintah Iran, komandan militer, beberapa duta besar Islam, dan utusan asing lainnya. Pemimpin Palestina Hamas Esmail Haniya juga menghadiri upacara dan menyampaikan pidato di mana ia menyebut Soleimani sebagai syuhada.

    Haniyeh bersumpah bahwa kelompok-kelompok militan Palestina, termasuk Hamas, akan mengikuti jalan Soleimani melawan Israel dan Amerika Serikat.

    Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berdoa untuk Qassem Soleimani, Teheran, 6 Januari 2020.[Tasnim News Agency/Radio Farda]

    Pemimpin Tertinggi Iran meneteskan air mata dan berhenti beberapa kali selama pembacaan doa terakhir untuk komandan Pasukan Quds yang gugur dan jenazah lainnya yang terbunuh dalam serangan pada Jumat dini hari, termasuk komandan kedua Unit Mobilisasi Populer Irak (PMU) Abu Mahdi Al-Muhandis.

    Pengganti Soleimani, Esmail Ghaani dan Presiden Iran Hassan Rouhani dan para pemimpin penting lainnya di Republik Islam berdiri di sisi Khamenei ketika dia berdoa di atas peti mati.

    Sekelompok milisi Syiah Afganistan yang diorganisir oleh Soleimani pada 2014 untuk bertempur di Suriah, yang dikenal sebagai Divisi Fatemiyoun atau Hizbullah Afganistan, juga telah berkabung di pemakaman Soleimani di antara kerumunan Iran. Para anggota milisi Afganistan membawa spanduk kuning khas mereka.

    Anak perempuan Soleimani, Zainab, berbicara kepada Khamenei dalam pidatonya sebelum salat dan mengatakan bahwa ayahnya bangga menjadi prajurit setia Khamenei. Pembunuhan ayahnya dan rekan-rekannya di Irak telah membentuk persatuan bersejarah antara rakyat Iran dan Irak, katanya.

    Kerumunan besar, beberapa di antaranya membawa poster-poster Soleimani, plakat bertuliskan balas "dendam berat" serta bendera Iran dan Irak meneriakkan slogan-slogan melawan Amerika Serikat, Israel dan Arab Saudi.

    Kerumunan orang telah berkumpul di jalan-jalan menuju Universitas Teheran sejak pagi untuk berkabung di Soleimani. Mereka membacakan doa bersama dengan Pemimpin Tertinggi. Kantor-kantor berita Iran dan televisi pemerintah (IRIB) yang telah menyiarkan langsung upacara itu mengklaim "jutaan" orang telah menghadiri upacara pemakaman di Teheran.

    Pemerintah telah mengumumkan bahwa semua kantor dan sekolah pemerintah akan ditutup pada hari Senin untuk upacara pemakaman. Bazaar Teheran juga ditutup untuk hari itu.

    Jenazah Qassem Soleimani akan dibawa ke kota suci Qom pada Senin sebelum diterbangkan ke Kerman, tempat kelahirannya, untuk dimakamkan sesuai keinginannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.