Anggota Parlemen Iran Ancam Serang Gedung Putih

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota parlemen Iran membakar kertas bergambar bendera AS, di Teheran, Iran, 9 Mei 2018. Iran telah menandatangani kesepakatan nuklir di Wina, Austria, pada 2015 bersama enam negara superkuat, yakni Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, Rusia, dan Cina, serta Uni Eropa. AP Photo

    Anggota parlemen Iran membakar kertas bergambar bendera AS, di Teheran, Iran, 9 Mei 2018. Iran telah menandatangani kesepakatan nuklir di Wina, Austria, pada 2015 bersama enam negara superkuat, yakni Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, Rusia, dan Cina, serta Uni Eropa. AP Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota parlemen Iran mengklaim Republik Islam Iran punya kekuatan untuk menyerang Gedung Putih, kediaman resmi Presiden Amerika Serikat, untuk membalas kematian Jenderal Qassem Soleimani.

    Pernyataan ini pertama kali dilaporkan The Independent, 6 Januari 2020, mengutip Abolfazl Abutorabi, anggota parlemen garis keras Iran sebagai tanggapan atas kematian Jenderal Qassem Soleimani.

    "Kami dapat menyerang Gedung Putih itu sendiri, kami dapat membalas mereka di tanah Amerika. Kami memiliki kekuatan, dan Insya Allah kami akan merespons pada waktu yang tepat," kata Abolfazl Abutorabi, menurut kantor berita Iran ILNA.

    Menurut Abutorabi, serangan terhadap Jenderal Soleimani adalah deklarasi perang. "Ketika seseorang menyatakan perang, apakah Anda ingin menanggapi peluru dengan bunga? Mereka akan menembakmu di kepala."

    Namun, Iran diyakini tidak memiliki rudal yang mampu mencapai Washington DC, dan serangan bunuh diri individu kemungkinan akan menjadi satu-satunya cara realistis Teheran menargetkan ibu kota AS.

    Sistem rudal jarak jauh Bavar-373 buatan Iran saat dipamerkan pada Hari Industri Pertahanan Nasional di Teheran, Iran 22 Agustus 2019. Tasnim News Agency/Handout via REUTERS .

    Mengutip pejabat AS, CNN melaporkan pasukan rudal Iran siaga tinggi sejak kematian Qassem Soleimani. Namun, militer AS tidak berencana melakukan serangan tambahan terhadap kelompok-kelompok yang didukung Iran di Irak atau lokasi lain kecuali Amerika Serikat diserang, kata pejabat tersebut. Abutorabi juga mengklaim sebelumnya bahwa Iran dapat menargetkan kapal di Selat Hormuz, tempat Angkatan Laut Kerajaan Inggris dikirim kemarin untuk mengawal kapal.

    Di antara kekuatan terbesar Iran adalah gudang misilnya, yang terbesar dan paling maju di Timur Tengah, dan memimpin pasukan terbesar di kawasan itu.

    Dikutip dari Newsweek, edisi 2019 dari sistem peringkat tahunan Global Firepower Power Index menempatkan Iran di urutan ke-14, di atas saingannya Israel ke-18, dan Arab Saudi ke-25, dengan AS, Rusia dan Cina masing-masing mengambil tiga tempat teratas. Iran telah memprioritaskan memproduksi peralatan asli karena telah dikenai sanksi internasional yang membatasi kemampuannya untuk membeli senjata di luar negeri sejak 2010.

    Republik Islam Iran juga didukung oleh sejumlah milisi Muslim Syiah yang memusuhi AS dan sekutunya, sentimen lebih lanjut didorong oleh pembunuhan komandan Pasukan Revolusi Iran Quds pada hari Kamis malam, Mayor Jenderal Qassem Soleimani dan setidaknya dua pejabat senior milisi Irak di Baghdad.

    Untuk memutuskan tindakan militer penting, setiap keputusan harus diperiksa dan disetujui oleh Dewan Keamanan Nasional Tertinggi, sebuah badan yang mencakup Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, Presiden Hassan Rouhani, dan para pemimpin berbagai cabang pemerintahan dan angkatan bersenjata Iran.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.