Kenapa Kebakaran Hutan Australia Musim ini Semakin Buruk?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kebakaran hutan terjadi di Judbury, South West Tasmania, di mana perumahan telah hancur.[Luke Bowden/News Corp Australia/News.com.au]

    Kebakaran hutan terjadi di Judbury, South West Tasmania, di mana perumahan telah hancur.[Luke Bowden/News Corp Australia/News.com.au]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebakaran hutan kali ini adalah yang terburuk dalam sejarah Australia dengan 15 orang tewas, ratusan rumah hancur dan jutaan ekar lahan terbakar.

    Minggu ini, ribuan penduduk dan wisatawan di Australia tenggara terpaksa mengungsi ke garis pantai ketika titik api mengepung dan menghanguskan sejumlah bangunan. Kapal dan pesawat militer dikerahkan pada hari Rabu untuk mengantarkan air, makanan, dan bahan bakar ke kota-kota yang terputus oleh kebakaran.

    Kondisi panas dan kering yang memicu kebakaran bukanlah hal baru di Australia. Inilah mengapa musim kebakaran ini sangat berbahaya.

    Apa yang menyebabkan kebakaran?

    Suhu yang memecahkan rekor, kekeringan yang berkepanjangan dan angin kencang telah bersama-sama menciptakan kebakaran yang merusak.

    Dikutip dari New York Times, 2 Januari 2020, ketika gelombang panas yang parah mencengkeram sebagian besar negara pada pertengahan Desember, Australia mencatat hari terpanas dengan rekor rata-rata tertinggi 41,9 derajat Celcius. Gelombang panas berlanjut minggu ini di Australia tenggara, dengan suhu yang diperkirakan mencapai 40,5 derajat Celsius di Canberra.

    Panas ekstrem telah mengikuti musim semi terkering yang pernah tercatat. Sebagian besar New South Wales dan Queensland telah mengalami kekurangan hujan sejak awal 2017. Kekeringan telah melanda daerah pertanian paling produktif di negara itu, termasuk beberapa yang sekarang terbakar.

    Seberapa luas kebakaran?

    Kerumunan orang di pantai mengungsi dari kebakaran hutan di Teluk Batemans, Australia 31 Desember 2019 dalam gambar yang diambil dari video media sosial. [INSTAGRAM @LAPPINGTHEISLAND via REUTERS]

    Pada awal September, Australia mulai melihat tanda-tanda tidak buruk tentang musim kebakaran tahun ini.

    Pada 9 September, Binna Burra Lodge, lokasi wisata bersejarah di pegunungan subur di Queensland, dihancurkan dalam kebakaran hutan.

    Kebakaran di sekitar hutan hujan, membuat para ilmuwan khawatir bahwa kebakaran semacam itu sangat jarang terjadi di daerah yang biasanya dingin dan basah.

    Kebakaran telah membakar seluruh negara dalam beberapa bulan terakhir, mempengaruhi empat dari enam negara bagian. Pantai timur Australia telah terkena dampak paling parah. Pada awal November, 1.500 petugas pemadam kebakaran memerangi 70 kebakaran di New South Wales, negara bagian tenggara yang mencakup Sydney.

    Pada 11 November, negara mengeluarkan peringkat bahaya kebakaran "bencana" untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun ini ketika sistem peringatan saat ini telah diterapkan. Di Sydney, yang mengeluarkan larangan api total, asap tebal telah menghitamkan langit selama beberapa hari, dan kualitas udara di sana kadang-kadang termasuk yang terburuk di dunia. Pada hari Selasa, media sosial dipenuhi dengan foto-foto langit merah menyala dan orang-orang melarikan diri ke pantai antara Sydney dan Melbourne.

    Di mana saja kebakaran terjadi?

    Menurut CNN, kebakaran terjadi di setiap negara bagian Australia, tetapi New South Wales telah terkena dampak paling parah.

    Api telah menembus hutan semak, daerah berhutan, dan taman nasional seperti Blue Mountains. Beberapa kota terbesar di Australia juga terkena dampaknya, termasuk Melbourne dan Sydney, di mana kebakaran telah merusak rumah-rumah di pinggiran luar dan asap tebal menyelimuti pusat kota. Sebelumnya pada bulan Desember, asapnya sangat buruk di Sydney sehingga kualitas udara diukur 11 kali tingkat "berbahaya".

    Kebakaran berkisar di daerah dari api kecil, bangunan terisolasi atau bagian dari lingkungan, hingga kebakaran besar yang menempati seluruh hektar lahan. Beberapa dikendalikan dalam hitungan hari, tetapi nyala api terbesar telah terbakar selama berbulan-bulan.

    Mengapa kebakaran begitu buruk?

    Sebuah truk pemadam terlihat di dekat api dalam kebakaran lahan di Nana Glen, dekat Coffs Harbour, Australia, 12 November 2019. AAP Image/Dan Peled/via REUTERS

    Musim kebakaran di Australia selalu berbahaya. Kebakaran Sabtu Hitam 2009 menewaskan 173 orang di Victoria, menjadikannya bencana kebakaran semak paling mematikan yang pernah tercatat. Tetapi kondisinya sangat luar biasa parah tahun ini, karena api cepat meluas dan membuat kondisi pemadam kebakaran menjadi sangat sulit.

    Australia mengalami salah satu kekeringan terburuk dalam beberapa dekad. Menurut Biro Meteorologi Australia pada Desember bahwa musim semi lalu adalah yang paling kering. Sementara itu, gelombang panas pada bulan Desember memecahkan rekor untuk suhu rata-rata nasional tertinggi, dengan beberapa tempat terik di bawah suhu di atas 40 derajat Celcius.

    Angin kencang juga membuat api dan asap menyebar lebih cepat, dan telah menyebabkan kematian. Seorang sukarelawan pemadam kebakaran berusia 28 tahun meninggal di NSW pada bulan Desember setelah truknya terguling oleh angin kencang.

    Para ahli mengatakan perubahan iklim telah memperburuk ruang lingkup dan dampak dari bencana alam seperti kebakaran dan banjir. Dan selama bertahun-tahun, kebakaran telah mulai lebih awal di musim ini dan menyebar dengan intensitas yang lebih besar.

    Beberapa pejabat layanan darurat tingkat tinggi, termasuk mantan komisioner Departemen Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan NSW, mengirim surat kepada Perdana Menteri Scott Morrison pada tahun 2019 untuk memperingatkan dampak krisis iklim di Australia.

    Seberapa parah kerusakannya sejauh ini?

    Langit berwarna merah ketika kebakaran hutan terus mengamuk di Mallacoota, Victoria, Australia, 31 Desember 2019, dalam foto yang diperoleh dari media sosial. [Jonty Smith dari Melbourne / via REUTERS]

    Sekitar 10 juta hektar telah terbakar di New South Wales, menghancurkan hampir 1.000 rumah. Sekitar 90 kebakaran saat ini berkobar di negara bagian itu, dengan sekitar tiga puluh lagi di selatan di Victoria.

    Secara total, sekitar 12 juta hektar telah dibakar oleh api. Sebagai perbandingan, sekitar 1,9 juta hektar terbakar dalam kebakaran 2018 di California, kebakaran yang paling merusak di negara bagian itu, menewaskan sekitar 100 orang.

    Ketika kobaran api menyapu Australia tenggara awal pekan ini, korban jiwa musim kebakaran mencapai setidaknya 15 orang, dan para pejabat mengatakan jumlah itu kemungkinan akan meningkat.

    Setidaknya tujuh orang tewas pada hari Senin dan Selasa di New South Wales, termasuk seorang petugas pemadam kebakaran sukarela Australia, yang ketiga meninggal musim ini dan satu orang lagi tewas di Victoria.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.