Pro Kontra, Pengadilan Italia Izinkan Tanam Ganja di Rumah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja mengolah daun ganja untuk pengobatan di perusahaan medis Pharmacielo, Rionegro, Kolombia, 2 Maret 2018 lalu. REUTERS/Jaime Saldarriaga

    Pekerja mengolah daun ganja untuk pengobatan di perusahaan medis Pharmacielo, Rionegro, Kolombia, 2 Maret 2018 lalu. REUTERS/Jaime Saldarriaga

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengadilan Italia menyatakan menumbuhkan sejumlah kecil ganja di rumah untuk penggunaan pribadi tidak melanggar hukum.

    Undang-undang tahun 1990-an melarang penanaman dan penjualan ganja di Italia, tetapi keputusan pengadilan yang bertentangan, dan amandemen 2016 yang membuka celah dalam hukum, menciptakan kebingungan tentang bagaimana hal itu harus ditafsirkan.

    Pengadilan tertinggi di Italia menyelesaikan sengketa tersebut. Di situsnya dinyatakan bahwa "barang siapa ditemukan menanam ganja di rumah untuk kegiatan budidaya skala kecil dianggap dikecualikan dari penerapan hukum pidana," seperti dilaporkan New York Times, 29 Desember 2019.

    Para hakim membuat dokumen pada 19 Desember dan pertama kali dipublikasikan pada hari Kamis oleh kantor berita AGI. Putusan yang lengkap dan terperinci masih berminggu-minggu atau berbulan-bulan lagi, sehingga alasan lengkap pengadilan belum diumumkan.

    Namun belum dirinci berapa banyak ganja memenuhi syarat yang disebut sebagai budidaya skala kecil, tetapi putusan itu berasal dari kasus di mana terdakwa memiliki dua tanaman.

    "Pengadilan telah membuka jalan, sekarang terserah kita,” Matteo Mantero, seorang senator dari Partai Gerakan 5-Bintang yang berkuasa, dikutip dari The Independent.

    Mantero mempresentasikan amendemen anggaran tahun 2020 yang menyerukan legalisasi dan regulasi penggunaan ganja dalam negeri tetapi hal itu dinyatakan tidak dapat diterima oleh ketua senat dari partai Forza Italia yang konservatif dari Silvio Berlusconi.

    "Narkoba menyebabkan kerusakan, lupakan tentang menanamnya atau membelinya di toko-toko," kata Matteo Salvini, pemimpin Partai Liga sayap kanan, pada Jumat.

    Pengadilan tampaknya telah berhenti melegalkan ganja secara langsung, tetapi telah mendekriminalisasi budidaya swasta skala kecil, yang berarti secara teknis masih ilegal, namun tidak diperlakukan sebagai kejahatan serius dan hanya dihukum ringan.

    "Ini keputusan yang sangat penting, karena itu akan melindungi dari penjara mereka yang memilih untuk menanam ganja untuk penggunaan pribadi," kata Leonardo Fiorentini, seorang perwakilan dari kelompok advokasi kebijakan narkoba Forum Droghe.

    Justyna Cetnar mengecek tanaman ganja yang menggunakan teknik aquaponik Green Relief di Flamborough, Ontario, Kanada, 25 Januari 2019. Green Relief setiap lima minggu menyumbangkan ratusan ikan nila ke dapur tempat penampungan tunawisma. REUTERS/Carlos Osorio

    Hanya segelintir negara yang sampai tingkat tertentu, melegalkan kepemilikan atau penanaman kanabis dalam jumlah kecil untuk penggunaan rekreasi. Anggota parlemen di Uruguay memberikan suara pada tahun 2013 untuk menghapus larangan tersebut, dan undang-undang tersebut mulai berlaku pada tahun 2017.

    Pada tahun 2018, Parlemen Kanada melegalkan ganja, dan Mahkamah Agung dari Meksiko dan Afrika Selatan menjatuhkan larangan mereka. Di Spanyol, undang-undang telah berlaku selama beberapa dekade yang memungkinkan skala kecil, penanaman ganja pribadi dan penggunaan obat, tetapi jumlah orang yang memanfaatkannya telah berkembang pesat dalam dekade terakhir.

    Beberapa negara lain telah mendekriminalisasi kepemilikan terbatas, budidaya atau keduanya, di antaranya Belanda, Belgia, Luksemburg, Republik Ceko, Kolombia dan Cile. Negara yang lain mengizinkan ganja untuk penggunaan medis, termasuk Italia, di mana tentara memonopoli pertumbuhan komersial dan rumah kaca ganja di Florence.

    Pada 2013, pengadilan di Torre Annunziata, sebuah kota kecil di Italia selatan, menghukum seorang pria, yang diidentifikasi dengan inisial CG, satu tahun penjara dan denda 3.000 euro atau Rp 47 juta karena menanam dua pabrik ganja di rumah. Dia mengajukan banding atas keputusan itu, pertama ke pengadilan yang lebih tinggi di Naples dan akhirnya ke Corte Suprema di Cassazione, pengadilan tertinggi di Italia.

    Tidak seperti Amerika, mahkamah agung Italia dibagi menjadi beberapa bagian untuk bidang hukum yang berbeda, dan mereka sampai pada kesimpulan yang berbeda tentang penanaman ganja skala kecil.

    Kebingungan sebagian berasal dari ketidaksepakatan tentang bagaimana menerapkan larangan yang lebih luas pada budidaya ganja untuk penggunaan pribadi, dan bagaimana menerapkan amendemen 2016 yang memungkinkan orang untuk menanam dan menjual ganja ringan dengan THC tingkat rendah, bahan psikoaktif.

    Pietro Faraguna, seorang profesor hukum konstitusi di Universitas Trieste, mengatakan bahwa pengadilan Italia termasuk mahkamah agung itu sendiri, telah berjuang untuk menerapkan hukum tersebut.

    Mengingat putusan yang kontradiktif, pada bulan Agustus pengadilan meminta putusan oleh otoritas tertinggi sendiri, Sezioni Unite, atau bagian bersama, yang pada dasarnya, mahkamah agung dari mahkamah agung.

    Sezioni Unite memutuskan bahwa teknik dasar dan jumlah kecil yang dihasilkan dalam menenam ganja rumahan skala kecil membuatnya tidak relevan dengan perdagangan narkoba ilegal.

    Sekarang pengadilan telah dengan jelas mengatakan bahwa menanam ganja tidak bisa dibilang sebagai kejahatan, kata Faraguna.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.