Kenapa Pemerintah Cina Lebih Ramah ke Muslim Hui daripada Uighur?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para lelaki berkumpul di sebuah taman di Linxia Cina, provinsi Gansu, rumah bagi populasi besar etnis minoritas Hui Muslim, 1 Februari 2018.[REUTERS / Michael Martina]

    Para lelaki berkumpul di sebuah taman di Linxia Cina, provinsi Gansu, rumah bagi populasi besar etnis minoritas Hui Muslim, 1 Februari 2018.[REUTERS / Michael Martina]

    TEMPO.CO, Jakarta - Konflik di Xinjiang yang telah memancing mata internasional telah menyorot etnis Muslim Uighur. Namun Uighur, bagaimanapun, bukanlah populasi Muslim terbesar di Cina.

    Adalah etnis Hui yang menganut Islam lebih banyak dengan 10,5 juta Muslim Hui , dan merupakan terbesar kedua dari 55 etnis Minoritas di Cina yang diakui secara resmi, dikutip dari TIME, 25 Desember 2019.

    Kota Linxia di Provinsi Gansu adalah salah satu pusat pembelajaran Islam Hui dan di sini tradisi sufi tetap hidup.

    Sementara Uighur telah menghadapi tindakan keras Beijing termasuk pembatasan ibadah. Tetapi ini tidak berarti bahwa Beijing membatasi Islam secara nasional. Memang, anggota masyarakat Muslim Hui menikmati mekarnya keyakinan di negara yang secara resmi masih merupakan negara komunis ateis.

    Ismail, seorang Hui yang bekerja untuk perusahaan milik negara di daerah otonom Ningxia, mengatakan ia secara terbuka mempraktikkan keyakinannya.

    "Tentu saja, saya berpuasa saat Ramadan," katanya. "Semua teman Hui saya juga melakukannya. Itu adalah kewajiban kita sebagai Muslim. "Tetapi seorang mahasiswa Uighur mengatakan dia dan teman-teman sekelasnya tidak diizinkan melakukan hal yang sama."

    "(Otoritas universitas Han) memastikan kita makan di kafetaria. Mereka mengatakan mereka tidak ingin kita lelah, tetapi saya tidak percaya mereka. Itu karena kita adalah orang Uighur," katanya yang saat itu bersama mahasiswa Uighur.

    Presiden Xi Jinping mengunjungi sebuah masjid di kota Urumqi, Xinjiang, pada tahun 2014. [Xinhua / Reuters]

    Angka ibadah Haji Hui meningkat selama beberapa tahun terakhir, kata para ulama. Ismail mengatakan dia telah memperhatikan lebih banyak Muslimah Hui di kota kelahirannya mengenakan kerudung dalam beberapa tahun terakhir.

    Sebaliknya, sebuah surat kabar lokal di kota Xinjiang, Karamay, melaporkan pekan lalu bahwa penduduk berjanggut panjang, jilbab, kerudung dan pakaian dengan bulan sabit Islam dan bintang tidak akan diizinkan naik bus umum.

    Perbedaan yang paling mencolok antara kedua kelompok adalah posisi masing-masing dalam kaitannya dengan pemerintah Cina. Berbeda dengan Hui, kaum Uighur menghadapi diskriminasi negara yang mengkhawatirkan.

    "Dengan kedok kontraterorisme dan upaya 'anti-separatisme', pemerintah mempertahankan sistem diskriminasi etnis yang meluas terhadap warga Uighur… dan secara tajam mengekang ekspresi agama dan budaya," menurut laporan Human Rights Watch 2013 tentang Cina, dikutip dari The Diplomat.

    Seorang etnis muslim Uighur berjalan di depan layar bergambarkan Presiden Cina Xi Jinping di Kashgar, Xinjiang Uighur , 6 September 2018. Program Pair Up and Become Family untuk mengubah cara hidup dan kepercayaan etnis Uighur yang beragama Islam yang dianggap Cina berpotensi ekstrimis. REUTERS/Thomas Peter

    Dru Gladney, salah satu akademisi terkemuka yang mempelajari Muslim Cina mengatakan persekusi terhadap Muslim Uighur bukan masalah agama. "Jelas, ada banyak cara berekspresi keagamaan yang tidak dikekang di Cina, tetapi ketika Anda melewati batas yang sangat samar dan bergeser dari apa yang negara anggap sebagai politik, maka Anda berada di wilayah berbahaya. Jelas inilah yang kami lihat di Xinjiang dan di Tibet."

    Tidak seperti orang Tibet atau Uighur, yang berbicara bahasa Turki dan secara ras berbeda dari Han, Hui tidak gelisah untuk peningkatan otonomi, apalagi perpecahan dari Cina. Salah satu alasannya kemungkinan dipengaruhi oleh geografi. Sementara orang-orang Uighur terkonsentrasi di Xinjiang, dan orang-orang Tibet berkerumun di dataran tinggi di Cina bagian barat, Hui tersebar di seluruh negeri.

    Daerah Otonomi Ningxia Hui memang didedikasikan untuk mereka, tetapi komunitas Hui ada di hampir setiap kota besar Cina. Populasi yang signifikan tinggal di Beijing.

    Secara rasial dan bahasa, Hui - yang leluhurnya termasuk pedagang Persia, Asia Tengah dan Arab yang membanjiri Jalur Sutra dan menikah dengan orang Tionghoa setempat, hampir tidak dapat dibedakan dari mayoritas Han Tiongkok.

    Seringkali, hanya kopiah putih yang membedakan seorang pria Hui dari Han. Sebagian karena kedekatan budaya mereka dengan Han dan penyebaran geografis mereka, Hui jauh lebih terintegrasi ke dalam kehidupan Cina daripada etnis minoritas yang tinggal di daerah perbatasan Cina.

    "Cara (pemerintah memperlakukan) Uighur dan Hui benar-benar berbeda," kata seorang sarjana asing yang mempelajari Hui, yang enggan disebut namanya. "Hui dianggap sebagai Muslim yang baik dan Uighur adalah Muslim yang buruk."

    Pembagian itu memiliki implikasi bagi masa depan Xinjiang, yang dulunya didominasi orang Uighur tetapi telah menjadi tuan rumah bagi gelombang transmigrasi yang didorong pemerintah. Sementara banyak dari pendatang baru-baru ini yang bekerja di militer dan pertanian milik negara dan tambang adalah Han, pendatang baru lainnya adalah Hui.

    Para leluhur Hui termasuk jajaran panjang jenderal militer yang loyal kepada kekaisaran Cina di waktu lampau. Hui juga unggul dalam perdagangan, bakat yang membuat Hui menyebar di seluruh Cina. Bahkan di Lhasa, ibu kota Tibet, banyak toko perhiasan dan restoran di dekat alun-alun kota sekarang dimiliki oleh pedagang Hui. Hui, bersama dengan Han, menjadi sasaran ketika kekerasan etnis meletus di wilayah Tibet pada 2008.

    Pengaruh eksternal juga menjadi lebih penting dalam Islam Cina. Proliferasi masjid-masjid bergaya Timur Tengah di Linxia mencerminkan kebangkitan Islam Salafi murni di seluruh dunia, dari Indonesia ke Afrika Utara, di mana agama yang bersatu mengalahkan pengaruh adat.

    "Di Cina, Hui telah secara luar biasa menggambarkan akomodasi indah ini antara budaya Cina dan Islam," kata Gladney, yang mengajar di Pomona College di California. "Tapi dengan munculnya media sosial dan gagasan tentang satu dunia Islam, akomodasi bersejarah ini sedang diperdebatkan."

    Gladney mencatat bahwa ulama Hui telah belajar di Universitas Al Azhar Mesir, salah satu pusat pembelajaran Islam yang paling penting di dunia, sementara sekitar 300 Muslim Hui tinggal di kota suci Madinah di Arab Saudi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.