Dukung Pemakzulan, Trump: Majalah Kristen Lebih Suka Radikal Kiri

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Presiden AS Donald Trump, saat melakukan kampanye di Battle Creek, Michigan, 19 Desember 2019. Trump didakwa dengan dua pasal. Yakni, penyalahgunaan kekuasaan untuk kepentingan diri dan politiknya sendiri, dan menghalangi penyelidikan kongres terkait isu Ukraina. REUTERS/Leah Millis

    Ekspresi Presiden AS Donald Trump, saat melakukan kampanye di Battle Creek, Michigan, 19 Desember 2019. Trump didakwa dengan dua pasal. Yakni, penyalahgunaan kekuasaan untuk kepentingan diri dan politiknya sendiri, dan menghalangi penyelidikan kongres terkait isu Ukraina. REUTERS/Leah Millis

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Donald Trump menyerang majalah Kristen Evangelis, Christianity Today, setelah majalah tersebut mendukung pemakzulan dirinya dan menyebutnya tak bermoral.

    Trump menulis di Twitter bahwa Christianity Today (CT), sebuah majalah Evangelis yang didirikan oleh mendiang Pendeta Billy Graham, "lebih suka memiliki orang yang tidak percaya Radikal Kiri, yang ingin mengambil agama Anda & senjata Anda, daripada memilih Donald Trump sebagai Presiden Anda," dikutip dari Los Angeles Times, 21 Desember 2019.

    Majalah Kristen Evangelis yang didirikan mendiang Pendeta Billy Graham, Christianity Today, mendukung pemakzulan Trump sekaligus mengkritik moral Donald Trump dalam editorialnya.

    Pemimpin redaksi Christianity Today menulis editorial berjudul "Trump Should Be Removed from Office" pada Kamis, 19 Desember, menyebut Trump memiliki catatan moral yang buruk sekaligus mendukung pemakzulannya.

    "Yang mengatakan, kami merasa perlu dari waktu ke waktu untuk membuat pendapat kami sendiri tentang masalah politik jelas - selalu, seperti Graham mendorong kami, melakukannya dengan keyakinan dan cinta. Kami mencintai dan berdoa untuk presiden kami, karena kami mencintai dan berdoa untuk para pemimpin (serta warga negara) di kedua sisi lorong politik," tulis pemimpin redaksi Mark Galli dalam editorial Christianity Today.

    "Presiden Amerika Serikat berusaha menggunakan kekuatan politiknya untuk memaksa pemimpin asing untuk melecehkan dan mendiskreditkan salah satu lawan politik presiden. Itu bukan hanya pelanggaran Konstitusi; lebih penting lagi, ini sangat tidak bermoral," katanya.

    CT juga menulis tentang perilaku Trump yang tidak bermoral dalam bisnis dan hubungannya dengan perempuan, serta mengecam isi Twitter-nya yang penuh pembunuhan karakter, kebohongan, dan fitnah.

    Presiden Donald Trump menyebut CT sebagai majalah sayap kiri setelah publikasi editorialnya.

    "Sebuah majalah paling kiri, atau sangat 'progresif,' seperti yang disebut beberapa orang, yang telah berkinerja buruk dan tidak pernah terlibat dengan keluarga Billy Graham selama bertahun-tahun, Christianity Today, tidak tahu apa-apa tentang membaca transkrip sempurna dari panggilan telepon rutin dan lebih suka kafir Radikal Kiri, yang ingin mengambil agama & senjata Anda, daripada Donald Trump sebagai Presiden Anda," kicauan Trump.

    "Tidak ada Presiden yang berbuat lebih banyak untuk komunitas Evangelis, dan itu bahkan belum mendekati," lanjutnya. "Kalian tidak akan mendapatkan apa-apa dari Dems (Demokrat) di atas panggung. Saya tidak akan membaca ET lagi!" merujuk pada singkatan majalah, dikutip dari NBC News.

    Pemimpin redaksi CT, Galli, juga mengatakan bahwa Trump telah membungkam gagasan moralitas dalam pemerintahannya dan bahwa isi Twitter-nya adalah contoh yang hampir sempurna dari seorang manusia yang secara kehilangan moral dan bingung.

    Berbicara dengan MSNBC Ali Velshi pada hari Jumat, Galli mengatakan bahwa majalahnya bukan majalah sayap kiri. Dia menambahkan bahwa CT bahkan sering dituduh terlalu konservatif. Publikasi ini melayani pembaca di seluruh spektrum politik, katanya, mencatat bahwa majalahnya sangat jarang berkomentar tentang politik kecuali menyangkut taruhan moral yang sangat tinggi.

    Christianity Today didirikan pada tahun 1956 oleh Pendeta Billy Graham, yang meninggal tahun lalu, dan memiliki oplah sebanyak 120.000.

    Jajak pendapat pada tahun 2016 menunjukkan bahwa 80 persen pemilih Evangelis mendukung Trump. Sebuah survei Pew Research Center awal tahun ini menemukan bahwa sekitar 7-in-10 Protestan Evangelis kulit putih mengatakan mereka puas dengan kinerja Trump sebagai presiden.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.