Kisah Eks Tahanan Teluk Guantanamo Disiksa Interogator CIA

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tahanan berbaju oranye duduk di area holding diawasi oleh polisi militer AS di Camp sementara X-Ray, yang kemudian ditutup dan digantikan oleh Camp Delta, di pangkalan angkatan laut Guantanamo Bay, 11 Januari 2002. Presiden Barack Obama membujuk Kongres untuk menutup penjara militer AS tersebut. REUTERS/Petty Officer 1st Class Shane T. McCoy HO

    Tahanan berbaju oranye duduk di area holding diawasi oleh polisi militer AS di Camp sementara X-Ray, yang kemudian ditutup dan digantikan oleh Camp Delta, di pangkalan angkatan laut Guantanamo Bay, 11 Januari 2002. Presiden Barack Obama membujuk Kongres untuk menutup penjara militer AS tersebut. REUTERS/Petty Officer 1st Class Shane T. McCoy HO

    TEMPO.CO, Jakarta - Satu gambar memperlihatkan tahanan Teluk Guantanamo telanjang dan diikat ke brankar kasar, tubuhnya berontak saat ia disiram air oleh seorang interogator CIA yang tidak bisa ia lihat. Yang lain menunjukkan dia dengan pergelangan tangannya diborgol ke jeruji yang begitu tinggi di atas kepalanya, dia dipaksa berjinjit, dengan luka panjang di kaki kirinya dan teriakan pesakitan dari mulutnya yang terbuka. Namun yang lain menggambarkan seorang interogator memukul kepalanya ke dinding.

    Gambar-bambar tersebut adalah sketsa yang dibuat oleh tahanan Teluk Guantanamo yang dikenal sebagai Abu Zubaydah, ilustrasi dari penyiksaan yang ia alami selama empat tahun ia ditahan di penjara rahasia oleh CIA.

    Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh New York Times, 4 Desember 2019, bekerja sama dengan Pulitzer Center on Crisis Reporting.

    Cerita Zubaydah adalah apa yang disebut teknik interogasi canggih yang digunakan oleh Amerika Serikat di penjara-penjara rahasia di luar negeri selama pengejaran Al Qaeda setelah serangan 11 September 2001.

    Dalam setiap ilustrasi, Zubaydah, orang pertama yang menjadi sasaran program interogasi yang disetujui oleh pemerintahan Presiden George W. Bush,  menggambarkan teknik-teknik khusus ketika ia mengatakan bahwa teknik-teknik itu digunakan padanya di sebuah lokasi bernama situs hitam yang tersembunyi di Thailand pada Agustus 2002.

    Mereka mendemonstrasikan bagaimana, lebih dari satu dekade setelah pemerintahan Obama melarang program tersebut, dan kemudian melanjutkan untuk sebagian membuka segel rahasia studi Senat yang menemukan CIA berbohong tentang efektivitas dan kebrutalannya.

    Zubaydah, 48 tahun, menggambar sketsa penyiksaan tahun ini di Guantánamo untuk dimasukkan dalam laporan 61 halaman, "How America Tortures," oleh pengacaranya, Mark P. Denbeaux, seorang profesor di Sekolah Hukum Universitas Seton Hall di Newark, dan beberapa mahasiswa Denbeaux.

    Laporan ini menggunakan kesaksian langsung, memo pemerintahan internal Bush, ingatan tahanan dan laporan Komite Intelijen Senat 2014 untuk menganalisis program interogasi. Program ini awalnya dibuat untuk Zubaydah, yang secara keliru diyakini sebagai letnan tertinggi Al Qaeda.

    Dia ditangkap dalam pertempuran senjata di Faisalabad, Pakistan, pada Maret 2002, terluka parah, termasuk luka parah di paha kirinya, dan dikirim ke jaringan penjara luar negeri CIA.

    Setelah perdebatan internal tentang apakah Zubaydah akan dibawa ke interogator FBI, agensi menyewa dua psikolog kontrak CIA untuk membuat program yang sekarang dilarang yang akan menggunakan kekerasan, isolasi dan pencegahan tidur pada lebih dari 100 pria di situs rahasia, beberapa digambarkan sebagai ruang bawah tanah, dikelola oleh penjaga rahasia dan petugas medis.

    Gambar yang dibuat oleh Abu Zubaydah, seorang tahanan di Teluk Guantanamo, menunjukkan bagaimana CIA menerapkan teknik penyiksaan yang disebut "kurungan sempit" .[Abu Zubaydah/Mark P. Denbeaux/New York Times]

    Deskripsi metode mulai bocor lebih dari satu dekade yang lalu, kadang-kadang dalam detail yang memilukan tetapi kadang-kadang dengan sedikit lebih dari gambaran apa yang dialami tahanan.

    Tetapi gambar yang baru dirilis ini menggambarkan teknik CIA yang disetujui, dijelaskan dan dikategorikan dalam memo yang disiapkan pada tahun 2002 oleh pemerintahan Bush, dan mendokumentasikan perspektif orang yang disiksa, Zubaydah, seorang Palestina yang bernama asli Zayn al-Abidin Muhammad Husayn.

    Dia adalah orang pertama yang diketahui disiksa menggunakan metode waterboarding oleh CIA, di mana dia bertahan 83 kali, dan adalah orang pertama yang diketahui dijejalkan ke dalam kotak isolasi kecil sebagai metode yang dimaksudkan untuk mematahkan perlawanannya.

    Analisis intelijen menunjukkan bahwa Zubaydah adalah seorang teroris, tetapi faktanya ia tidak memiliki pengetahuan lebih lanjut tentang serangan 11 September, dan ia juga bukan anggota Al Qaeda.

    Dia tidak pernah didakwa dengan kejahatan, dan dokumen yang dikeluarkan melalui pengadilan menunjukkan bahwa jaksa militer tidak memiliki rencana untuk mengajukan dakwaan.

    Dia ditahan di penjara paling rahasia di Guantanamo Bay, Camp 7. Dia menggambar sketsa sebagai bahan hukum yang ditinjau dan untuk dimasukkan dalam penelitian. Gambar-gambar penyiksaan CIA lain yang dia buat sendiri selama dipenjara Teluk Guantanamo diterbitkan tahun lalu oleh ProPublica.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?