Hubungan Dekat Donald Trump dengan Pemimpin Sekutu Merenggang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pemimpin negara G7 seperti Kanselir Jerman, Angela Merkel, dan Presiden AS, Donald Trump, terlihat berkumpul di sela-sela KTT yang digelar di Quebec, Canada, pada 9 Juni 2018. Jesco Denzel-EPA-EFE/Shutterstock

    Sejumlah pemimpin negara G7 seperti Kanselir Jerman, Angela Merkel, dan Presiden AS, Donald Trump, terlihat berkumpul di sela-sela KTT yang digelar di Quebec, Canada, pada 9 Juni 2018. Jesco Denzel-EPA-EFE/Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Dulu Presiden Donald Trump dan Presiden Emmanuel Macron pernah menjadi bromance di mana kedekatan mereka menjadi tajuk utama media. Namun, pada Selasa kemarin, tak ada pelukan akrab dari keduanya.

    Di sela-sela pertemuan peringatan 70 tahun NATO, Trump mengecam komentar Macron bulan lalu yang mengkritik kebijakan Amerika Serikat terhadap NATO. Trump juga mempertanyakan sejumlah kebijakan pemimpin Prancis.

    Trump dikenal karena berusaha membangun hubungan pribadi dengan rekan-rekannya, tetapi ia juga memiliki kecenderungan untuk perselisihan publik, sebagian didorong oleh pendekatannya yang tidak jelas terhadap media berita dan kata-kata kasarnya di Twitter.

    Emmanuel Macron hanyalah salah satu dari segelintir teman Trump yang menjauh. Berikut adalah daftar pemimpin dunia sekutu Amerika Serikat yang menjauh karena pendekatan Trump, menurut ulasan New York Times, 4 Desember 2019.

    Emmanuel Macron

    Presiden AS Donald Trump memandang Presiden Prancis Emmanuel Macron ketika berbicara, selama pertemuan menjelang KTT NATO di Watford, di London, Inggris, 3 Desember 2019. [Ludovic Marin / Pool via REUTERS]

    Persahabatan antara Trump dan Macron mulai terlihat pada musim panas 2017, ketika presiden Amerika pertama kali melakukan perjalanan ke Prancis.

    Macron menjamu Trump dengan parade militer, makan malam di Menara Eiffel, banyak jabat tangan.

    Selama kunjungan Macron ke Gedung Putih pada bulan April 2018, mereka saling mencium pipi, dan pada satu titik, Trump dengan lembut mengusap apa yang dikatakannya ketombe dari bahu Macron.

    Mereka saling memuji, dan mengecilkan pendekatan mereka yang berbeda untuk perdagangan, imigrasi dan perubahan iklim.

    Tetapi pada akhir tahun lalu, hubungan itu mulai memburuk karena perbedaan kebijakan.

    Awal bulan lalu, Macron melepas mengatakan bahwa Amerika Serikat di bawah Trump tampaknya menjauhi Eropa, dan bahwa kurangnya kepemimpinan Amerika dan koordinasi strategis telah menyebabkan NATO mengalami "mati otak".

    Pada saat kedua pemimpin muncul bersama di sebuah konferensi pers pada hari Selasa, bromance tampaknya telah berjalan dengan sendirinya.
    Dalam satu percakapan yang sangat panas, ketika keduanya membahas penahanan milisi ISIS di Suriah, Trump mencoba bercanda menawarkan milisi tawanan ke Prancis.

    "Apakah Anda ingin beberapa milisi ISIS yang baik?" kata Trump.

    Namun, Macron menjawab singkat dan dingin, "Mari kita serius".

    Jair Bolsonaro

    Presiden Brasil Jair Bolsonaro memberikan kaos tim sepak bola nasional Brasil kepada Presiden AS Donald Trump selama pertemuan di Oval Office Gedung Putih di Washington, 19 Maret 2019. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    Ketika Trump bertemu dengan Presiden Jair Bolsonaro dari Brasil di Gedung Putih untuk pertama kalinya pada Maret, ia tidak memiliki apa-apa selain pujian untuk pemimpin yang baru terpilih.

    "Saya pikir hubungan Brasil dengan Amerika Serikat, karena persahabatan kami, mungkin lebih baik daripada yang pernah terjadi sejauh ini," kata Trump.

    Bolsonaro, seorang mantan kapten tentara, telah dikritik sebagai pembela kediktatoran militer yang memerintah Brasil selama beberapa dekade, dan telah membuat komentar yang merendahkan tentang perempuan, minoritas dan homoseksual. Tetapi meskipun demikian, Trump menyambutnya dengan hangat dan berjanji bahwa hubungan pribadi mereka akan membantu menjalin kerja sama perdagangan yang lebih dekat.

    Persona dan daya tarik populis kedua pemimpin yang mirip, membuat banyak pihak yang meramalkan masa depan harmonis Bolsonaro dan Trump. Bolsonaro bahkan disebut sebagai Donald Trump dari Amerika Latin. Bolsonaro segera membuat hubungan dekatnya dengan presiden Amerika bagian dari fondasi diplomasi.

    Putranya, Eduardo Bolsonaro, seorang anggota parlemen di majelis rendah Brasil, bahkan mengenakan topi baseball dengan slogan Make America Great Again - Trump 2020 ketika ia mengunjungi Gedung Putih.

    Tetapi hubungan tampaknya telah mendingin. Pada Senin, Trump berjanji untuk menampar tarif baja dan aluminium dari Brasil dan Argentina, menuduh kedua negara memanipulasi mata uang mereka dengan mengorbankan petani Amerika.

    Bolsonaro pada hari Selasa mengatakan bahwa dia akan membahas masalah ini secara langsung dengan Trump. Tetapi tarif mungkin membuat sulit bagi keduanya untuk melanjutkan hubungan mereka seperti dulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.