Kim Jong Un Resmikan Resor Wisata Baru Korea Utara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un didampingi oleh Pak Pong Ju, wakil ketua Komisi Urusan Negara DPRK, memotong pita selama upacara peresmian pembangunan mega proyek wisata di kota Samjiyon County, kawasan Gunung Paektu, Korea Utara, 2 Desember 2019. KCNA via REUTERS

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un didampingi oleh Pak Pong Ju, wakil ketua Komisi Urusan Negara DPRK, memotong pita selama upacara peresmian pembangunan mega proyek wisata di kota Samjiyon County, kawasan Gunung Paektu, Korea Utara, 2 Desember 2019. KCNA via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Kim Jong Un membuka resor wisata gunung Korea Utara yang lebih modern pada Selasa kemarin demi meningkatkan pendapatan negara melalui sektor pariwisata.

    Kim Jong Un menghadiri upacara pemotongan pita di Kabupaten Samjiyon, di dekat perbatasan pusat Korut dengan Cina, menurut laporan Korean Central News Agency (KCNA) pada Selasa, seperti dikutip New York Times, 4 Desember 2019.

    Sejak ia mengambil alih Korea Utara setelah kematian ayahnya, Kim Jong-il, pada akhir 2011, Kim Jong Un telah berjanji untuk membangun kembali ekonomi negaranya yang hampir mati, memungkinkan lebih banyak kegiatan pasar dan meluncurkan pembangunan besar-besaran di Pyongyang dan di tempat lain.

    Pariwisata dikecualikan dari sanksi PBB terhadap Korea Utara. Sanksi PBB mencegah Korea Utara dari mendapatkan uang tunai dengan mengekspor batu bara, biji besi, perikanan dan tekstil.

    Mengubah Samjiyon dari kota liburan jompo menjadi kompleks resor modern lengkap dengan lereng ski, spa, dan hotel telah menjadi salah satu dari proyek kesayangan Kim. Kota itu berada di lereng Paektusan (juga dieja Baekdusan), sebuah gunung di perbatasan dengan Cina yang dianggap banyak orang Korea sebagai tempat kelahiran negara mereka, dan propaganda Korea Utara menyatakan tempat kelahiran ayah Kim, klaim yang dibantah oleh para sejarawan.

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menghadiri upacara peresmian pembangunan mega proyek wisata di Gunung Paektu, di kotapraja Kabupaten Samjiyon, Korea Utara, 2 Desember 2019. Gunung Paektu merupakan saksi bisu perang gerilya Korea melawan Jepang. Perang tersebut menyandera Semenanjung Korea sebagai koloni Jepang hingga kemudian menyerah pada 1945 dan menjadi akhir Perang Dunia II. KCNA via REUTERS

    Dalam pidato tahun baru, Kim Jong Un meminta negaranya untuk mengubah Samjiyon menjadi desa sosialis yang ideal. Dia telah mengunjungi situs konstruksi beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

    Tetapi proyek tersebut tersendat oleh kurangnya listrik, bahan bangunan dan sumber daya lainnya yang diperparah oleh sanksi PBB. Kim memobilisasi pasukan dan apa yang disebut "sumbangan loyalitas" dari rakyatnya untuk melanjutkan proyek. Cacat dari wilayah tersebut telah melaporkan bahwa listrik dan pekerja dialihkan ke Samjiyon dari kota-kota sekitarnya ketika pihak berwenang berjuang untuk memenuhi tenggat waktu konstruksi Kim.

    Pariwisata kemungkinan akan menjadi lebih penting bagi perekonomian Korea Utara dalam beberapa bulan mendatang. Di bawah resolusi sanksi PBB, negara-negara seperti Cina dan Rusia harus mengirim pulang semua pekerja Korea Utara, sumber uang tunai utama bagi rezim Kim, pada akhir bulan ini.

    Pengunjung telah menjadi salah satu cara bagi Beijing, yang tidak ingin tetangga Komunisnya runtuh, untuk memperpanjang hidup. Tahun lalu, 1,2 juta turis Cina mengunjungi Korea Utara, naik 50 persen dari 2017, menyediakan pendapatan untuk Pyongyang, menurut Badan Promosi Perdagangan Investasi Korea di Seoul, mengutip data bea cukai Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?