Siswa Venezuela Pingsan Kelaparan Akibat Krisis

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siswi SMP Venezuela selama pelajaran.[Adriana Loureiro Fernandez/The New York Times]

    Siswi SMP Venezuela selama pelajaran.[Adriana Loureiro Fernandez/The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Siswa-siswi Venezuela pingsan kelaparan karena krisis ekonomi yang melanda Venezuela.

    Peristiwa ini terjadi ketika ratusan anak masuk ke halaman sekolah mereka untuk mendengar seorang uskup Katolik setempat memimpin doa untuk pendidikan mereka.

    "Kami berdoa untuk para remaja yang berada di jalanan dan tidak bisa datang ke sekolah," kata Uskup Jorge Quintero, berbicara kepada para siswa sekolah Augusto D'Aubeterre Lyceum di kota pantai Boca de Uchire pada Oktober pagi.

    Pada akhir upacara 15 menit, lima anak pingsan dan dua dari mereka dibawa pergi dengan ambulans.

    Para guru membawa seorang siswa yang pingsan.[Adriana Loureiro Fernandez/The New York Times]

    Pemandangan siswa yang pingsan di sekolah dasar telah menjadi kejadian biasa karena begitu banyak siswa datang ke kelas tanpa sarapan, atau makan malam malam sebelumnya. Di sekolah lain, anak-anak ingin tahu apakah ada makanan sebelum mereka memutuskan untuk berangkat.

    "Anda tidak dapat mendidik orang-orang kurus dan lapar," kata Maira Marín, seorang guru dan pemimpin serikat pekerja di Boca de Uchire, seperti dikutip dari New York Times, 1 Desember 2019.

    Kelaparan hanyalah salah satu dari banyak masalah yang menimpa mereka sekarang. Jutaan orang Venezuela telah meninggalkan negara itu dalam beberapa tahun terakhir, yang semakin mengecilkan jumlah siswa dan guru. Upah guru hampir tidak berharga karena hiperinflasi. Di beberapa tempat, hampir 100 siswa muncul di sekolah yang pernah mengajar ribuan orang.

    Runtuhnya sistem pendidikan di Venezuela tidak hanya mengutuk seluruh generasi terhadap kemiskinan, tetapi berisiko membuat pembangunan negara kembali berpuluh-puluh tahun dan sangat menghambat potensi pertumbuhannya, kata para pakar dan guru.

    Siswa mulai bolos sekolah di Venezuela tak lama setelah Presiden Nicolas Maduro berkuasa pada tahun 2013. Penurunan harga ekspor utama negara itu, minyak mentah, dikombinasikan dengan upaya tidak tepat waktu dari Maduro untuk menggandakan harga dan kontrol mata uang mengirim ekonomi ke jurang resesi.

    Beberapa anak-anak Venezuela tinggal di rumah karena banyak sekolah telah berhenti karena orang tua mereka tidak lagi dapat membeli seragam, peralatan sekolah, atau ongkos bus. Yang lain bergabung dengan orang tua mereka mengungsi ke negara tetangga, di mana sekitar empat juta warga Venezuela telah meninggalkan negara itu sejak 2015, menurut PBB.

    Di Boca de Uchire, keluarga Caruto telah berhenti mengirim sembilan anaknya ke sekolah terdekat ketika kafetaria tidak buka.

    "Saya tidak bisa mengirim mereka ke kelas karena lapar," kata José Luis Caruto, ayah dua anak berusia 36 tahun yang menganggur.

    Saudara perempuannya, Yuxi Caruto, 17 tahun, adalah yang terakhir di keluarga yang putus sekolah, berkecil hati dengan ongkos bus yang tidak terjangkau. Dia mencoba mengambil studi lagi di pusat pendidikan masyarakat setempat, tetapi guru-gurunya berhenti muncul setelah dua minggu kelas.

    Dia sekarang menghabiskan waktu merawat putranya yang berusia 1 tahun.

    "Saya ingin belajar matematika dan membaca dan menulis dengan cepat. Saya takut bahwa ketika anak saya tumbuh dan mulai mengajukan pertanyaan, saya tidak akan tahu bagaimana merespons. Tapi sekarang, kita bahkan tidak punya cukup makanan," katanya.

    Yuxi Caruto, 17 tahun, memberi makan putrinya dengan tepung jagung yang disiram selama makan siang. Caruto adalah seorang ibu tunggal yang juga merawat anak-anak tetangga, setelah dia pergi untuk mencari pekerjaan di kota.[Adriana Loureiro Fernandez/The New York Times]

    Guru-guru Venezuela termasuk di antara yang paling parah terkena dampak keruntuhan ekonomi negara itu, karena produk domestik bruto menyusut dua pertiga sejak 2013 dan upah minimum turun menjadi US$ 8 atau Rp 112 sebulan.

    Dolarisasi ekonomi de facto Maduro tahun ini memungkinkan banyak pegawai negeri di Venezuela untuk menambah gaji resmi mereka dalam mata uang lokal yang hampir tidak berharga, dengan mengenakan biaya dolar untuk pengabdian mereka.

    Namun, liberalisasi sebagian ekonomi Venezuela, membawa sedikit manfaat bagi guru sekolah umum di lingkungan miskin, yang keluarga muridnya memiliki sedikit akses ke mata uang asing.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.