Eks Staf Konsulat Inggris Mengaku Disiksa Polisi Rahasia Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Simon Cheng.[Facebook/Free Simon Cheng/Channel News Asia]

    Simon Cheng.[Facebook/Free Simon Cheng/Channel News Asia]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang mantan staf konsulat Inggris di Hong Kong mengaku disiksa di Cina dan diinterogasi oleh polisi rahasia tentang protes pro demokrasi yang berlangsung di Hong Kong.

    Simon Cheng, seorang warga negara Hong Kong berusia 28 tahun yang ditahan selama 15 hari saat dalam perjalanan ke Cina daratan pada Agustus, mengklaim dalam sebuah pernyataan Facebook pada hari Rabu bahwa ia dipukuli, ditutup matanya, dilarang tidur, dirantai dan dipaksa tinggal dalam posisi stres selama berjam-jam pada suatu waktu.

    Menurut laporan CNN, 21 November 2019, Cheng menuduh polisi rahasia Cina berulang kali menginterogasinya tentang peran Inggris dalam protes Hong Kong, dan tentang partisipasinya sendiri dan peran teman-temannya.

    Cheng mengklaim bahwa polisi Cina mengatakan kepadanya bahwa kumpulan pengunjuk rasa Hong Kong telah ditangkap, dikirim dan ditahan di daratan Cina.

    Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab tampaknya mendukung banyak klaim Cheng pada hari Rabu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penganiayaan Cheng selama dalam tahanan sama dengan penyiksaan.

    "Simon Cheng adalah anggota tim kami yang berharga. Kami terkejut dan ngeri dengan perlakuan buruk yang dideritanya saat berada di tahanan Cina, yang berarti penyiksaan," kata Raab.

    Raab mengatakan bahwa dia telah memanggil duta besar Cina menyampaikan protes atas perlakuan Simon yang melanggar kewajiban internasional Cina. "Saya telah menjelaskan bahwa kami mengharapkan pihak berwenang Cina untuk menyelidiki dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab."

    Menanggapi klaim Cheng, juru bicara Menteri Luar Negeri Cina Geng Shuang mengatakan pada konferensi pers Rabu bahwa departemen keamanan publik Cina menjamin semua hak dan kepentingannya menurut hukum.

    "Cheng juga membuat pengakuan penuh tentang tindakan ilegal itu," kata Geng.

    Geng juga mengomentari pengumuman Kantor Luar Negeri Inggris bahwa mereka telah memanggil duta besar Cina untuk Inggris atas masalah ini.

    "Saya pikir Cina akan dengan tegas menentang pernyataan yang relevan dari pihak Inggris. Kami menyatakan kemarahan besar kami terhadap serangkaian pernyataan dan tindakan keliru Inggris baru-baru ini," katanya.

    China telah berulang kali menuduh negara-negara Barat, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, mencampuri kota semi-otonomi Cina dan mempengaruhi protes yang telah mengamuk Hong Kong selama hampir enam bulan.

    Belum ada bukti konkret dari campur tangan asing langsung dalam protes. Tetapi pihak berwenang Cina telah menempel pada pernyataan dukungan dari politisi sebagai bukti konspirasi yang lebih luas. Pandangan itu mendapat dorongan pada hari Selasa ketika Senat Amerika Serikat mengesahkan undang-undang yang dapat memberi wewenang Washington untuk menjatuhkan sanksi pada pejabat Cina dan Hong Kong, yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia di wilayah tersebut.

    Pengakuan Cheng tentang pengalamannya dalam tahanan polisi Cina daratan tidak dapat diverifikasi secara independen, tetapi deskripsinya sangat mirip dengan kasus-kasus serupa di mana para aktivis ditekan untuk membuat pengakuan untuk tujuan propaganda, menurut laporan New York Times.

    Menurut klaim Cheng, konsulat jenderal Inggris menginstruksikan staf pada awal musim panas untuk mengumpulkan informasi tentang protes, termasuk dengan bergabung dengan kelompok media sosial dan berbicara dengan pengunjuk rasa, untuk mengevaluasi imbauan perjalanan dan untuk mempelajari lebih lanjut tentang keterlibatan warga negara Inggris.

    Cheng mengatakan bahwa dia secara pribadi mendukung gerakan ini dan telah bergabung dengan beberapa demonstrasi, tetapi bersikeras dia tidak melakukan apa pun ilegal atau tidak sah.

    Pada 8 Agustus, Cheng pergi ke Shenzhen untuk menghadiri konferensi bisnis. Dia ditahan oleh petugas polisi Cina berseragam saat dia melintasi perbatasan untuk kembali ke Hong Kong. Dia mengatakan bahwa dia membawa uang yang diberikan kepadanya oleh orang tua dari seorang pendemo Cina daratan untuk membayar tagihan hukum.

    Dari sana, Cheng menulis, ia dikirim ke Shenzhen dengan kereta api berkecepatan tinggi dan diserahkan kepada petugas polisi berpakaian preman, yang memotretnya, mencoba memeriksa iPhone-nya dan mengumpulkan informasi biometriknya.

    Kemudian Cheng mengklaim dia diikat ke kursi interogasi besi, dan ditanya oleh polisi rahasia Cina daratan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.