Benny Gantz Gagal Bentuk Kabinet, Israel Terancam Pemilu 3 Kali

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin partai Biru dan Putih, Benny Gantz terlihat saat ia tiba untuk memberikan suara dalam pemilihan parlemen Israel di sebuah tempat pemungutan suara di Rosh Ha'ayin, Israel 17 September 2019. [REUTERS / Ronen Zvulun]

    Pemimpin partai Biru dan Putih, Benny Gantz terlihat saat ia tiba untuk memberikan suara dalam pemilihan parlemen Israel di sebuah tempat pemungutan suara di Rosh Ha'ayin, Israel 17 September 2019. [REUTERS / Ronen Zvulun]

    TEMPO.CO, Jakarta - Israel berpotensi menggelar pemilu untuk ketiga kalinya dalam setahun setelah Benny Gantz juga gagal membentuk pemerintahan.

    Gantz mengembalikan mandat kepada Presiden Israel Rabu malam, kata seorang juru bicara partai Biru dan Putih Gantz, setelah 28 hari negosiasi untuk membentuk koalisi terbukti tidak berhasil, seperti dikutip dari CNN, 21 November 2019.

    Menyusul kegagalan Gantz dan Netanyahu untuk membentuk pemerintahan, Israel kini berada di wilayah politik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Israel sekarang memasuki periode 21 hari di mana salah satu dari 120 anggota Knesset yang dapat mengumpulkan mayoritas dari 61 tanda tangan dapat membentuk pemerintahan dan menjadi Perdana Menteri.

    Sebelumnya Rabu, Mantan Menteri Pertahanan Israel Avigdor Liberman menolak untuk mendukung Perdana Menteri Benjamin Netanyahu atau Gantz, meninggalkan keduanya tanpa kursi yang diperlukan untuk membentuk koalisi.

    Liberman menyalahkan keduanya atas kegagalan mereka berkompromi untuk mencapai pemerintah persatuan sebelum batas waktu Rabu tengah malam berakhir bagi Gantz untuk membentuk pemerintahan.

    "Jika Anda bertanya kepada saya siapa yang harus disalahkan atas situasi ini? Kedua belah pihak bersama-sama - Biru dan Putih, dan Likud," kata Liberman pada pertemuan pihak Yisrael Beitenu pada Rabu sore. "Ada permainan menyalahkan antara kedua pihak, dan pada akhirnya, itu adalah permainan menyalahkan tanpa alasan untuk membuat keputusan dramatis."

    Liberman mengatakan dia tidak akan mendukung pemerintah minoritas di kedua sisi kesenjangan politik.

    "Partai Gabungan Arab benar-benar kolom kelima. Kita seharusnya tidak menyembunyikan itu," katanya, merujuk pada blok parlementer dari partai-partai Arab, yang telah disebut-sebut sebagai calon pendukung pemerintah minoritas kiri-tengah yang dipimpin oleh Gantz.

     Menurut laporan New York Times, dalam pemilihan bulan September, partai Biru dan Putih Gantz memenangkan 33 kursi, naik tipis dari Likud Netanyahu, yang memenangkan 32 kursi. Tetapi Netanyahu mengamankan dukungan 55 anggota sayap kanan dan religius Parlemen untuk jabatan perdana menteri, satu kursi lebih dari Gantz, dan dia diberi kesempatan pertama untuk mencoba membentuk pemerintahan.

    Ketika Netanyahu gagal, Gantz kemudian diberi waktu empat minggu untuk mencoba.

    Poin penting dalam negosiasi untuk koalisi persatuan adalah desakan Netanyahu bahwa ia pergi pertama sebagai perdana menteri di bawah perjanjian rotasi.

    Mengambil peran kepemimpinan pertama adalah penting bagi Netanyahu karena jika dia memegang jabatan yang lebih rendah dari perdana menteri, dia harus segera mengundurkan diri jika didakwa atas kasus korupsi. Sebagai perdana menteri, hukum Israel saat ini akan memungkinkan dia untuk tetap di kantor sampai putusan pengadilan terakhir, setelah banding habis, sebuah proses yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

    Sementara Partai Biru dan Putih Gantz berulang kali berjanji kepada para pemilihnya untuk tidak bertugas di pemerintahan di bawah perdana menteri yang menghadapi dakwaan serius.

    Selain itu, Netanyahu bersikeras untuk membawa seluruh sayap kanannya, blok agama dari 55 anggota Parlemen ke dalam koalisi apa pun, atas keberatan keras Partai Biru dan Putih.

    Netanyahu menuduh Gantz telah merencanakan untuk membentuk pemerintahan sempit dengan dukungan anggota Parlemen Arab, dan menggambarkan pemerintahan seperti itu sebagai berbahaya bagi Israel. Pengkritik Netanyahu mengecam retorika perdana menteri sebagai rasis, mengatakan pernyataanya menghasut kekerasan.

    Benny Gantz mengecam aliansi Netanyahu dengan partai-partai sayap kanan dan ultra-Ortodoks Israel sebagai "blok kekebalan", yang dimaksudkan untuk mencoba memberinya perlindungan parlementer dari penuntutan kasus korupsi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.