Antisipasi Serangan Polisi, Mahasiswa Hong Kong Bentengi Kampus

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekitar seribu pengunjuk rasa membuat penghalang jalan dan dinding bata di tempat parkir kampus PolyU, Hong Kong.[South China Morning Post]

    Sekitar seribu pengunjuk rasa membuat penghalang jalan dan dinding bata di tempat parkir kampus PolyU, Hong Kong.[South China Morning Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - Mahasiswa Hong Kong mulai membentengi kampus mereka untuk mengantisipasi serangan kepolisian pada Kamis malam.

    Tingkat kerusuhan dan kehancuran demonstrasi yang sudah berlangsung selama hampir enam bulan telah mencapai puncaknya dalam beberapa hari terakhir.

    Bentrokan sporadis pecah Kamis pagi, ketika polisi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di dekat Universitas Politeknik Hong Kong di Kowloon. Saat berada di Pulau Hong Kong, jalan di sekitar University of Hong Kong diblokir oleh pengunjuk rasa, yang mengakibatkan penundaan lalu lintas.

    Universitas telah muncul sebagai titik fokus baru dari gerakan protes, dengan banyak kampus di seluruh kota menjadi rumah bagi kamp protes sementara yang dijaga ketat.

    Menurut laporan CNN, 14 November 2019, di Chinese University of Hong Kong (CUHK) di New Territories, beberapa ribu pendemo telah secara efektif membarikade diri, memblokir semua pintu masuk untuk tiga hari berturut-turut.

    Kampus CUHK pada hari Selasa menjadi tempat beberapa bentrokan paling sengit di Hong Kong sejak demonstrasi dimulai pada bulan Juni, dengan ratusan polisi anti huru hara menembakkan lebih dari 1.567 tabung gas air mata selama operasi antikerusuhan.

    Sepanjang hari Rabu dan Kamis, para pengunjuk rasa dan mereka yang membantu terus berdatangan, membawa perbekalan termasuk peralatan pelindung, makanan dan air.

    Langkah terorganisir diluncurkan di dalam kampus, menyortir dan mendistribusikan persediaan, membangun dan memperkuat barikade, dan menimbun senjata, termasuk bom bensin, busur dan panah, lembing, dan potongan kayu yang dipalu dengan paku.

    Sejauh ini polisi tampak enggan untuk kembali ke universitas meskipun pengadilan Hong Kong menolak permintaan hukum oleh mahasiswa untuk menghalangi polisi memasuki kampus tanpa surat perintah.

    Banyak mahasiswa asing yang belajar di universitas telah diliburkan oleh perguruan tinggi di rumah mereka dan pengurus CUHK mengumumkan pembatalan kelas lebih awal, menghentikan semester musim gugur sekitar dua minggu lebih awal. Pada hari Rabu, polisi mengatakan mereka telah mengevakuasi beberapa siswa dari Cina daratan melalui kapal polisi, karena jalan-jalan diblokir oleh pengunjuk rasa.

    Jalan sepi di Hung Hom di luar Cross-Harbor Tunnel. [Nora Tam/South China Morning Post]

    Dampak kerusuhan kampus dapat dirasakan di seluruh kota pada Kamis, dengan gangguan perjalanan dan pengunjuk rasa yang berkelanjutan, termasuk sejumlah besar pekerja kantor pada istirahat makan siang mereka, mengambil alih jalan-jalan yang sibuk di distrik Central untuk hari keempat berturut-turut. Pekerja kantor juga keluar untuk mendukung para pendemo mahasiswa di Tai Koo, di sebelah timur kota.

    Dua dari tiga terowongan yang menghubungkan Pulau Hong Kong dengan semenanjung Kowloon, termasuk Cross-Harbour Tunnel yang sibuk, ditutup untuk lalu lintas Kamis pagi dan MTR terus menangguhkan layanan di beberapa stasiun.

    Menurut laporan South China Morning Post, Stasiun MTR Tung Chung ditutup hari ini. MTR Corporation mengatakan akan mengatur layanan bis antar-jemput satu arah dari Sunny Bay ke Tung Chung untuk penumpang antara pukul 17:30 dan 22:00.

    Lima stasiun MTR sudah ditutup, dengan 15 lebih ditutup pada jam 8 malam, dan tidak ada layanan dari Sha Tin ke Lo Wu dan Lok Ma Chau.

    Semua sekolah telah menangguhkan kelas selama sisa minggu ini. Kelas-kelas di taman kanak-kanak dan sekolah dasar dan menengah telah ditangguhkan untuk pertama kalinya minggu ini. Sementara universitas-universitas besar Hong Kong telah mengumumkan mereka akan mempersingkat jangka waktu atau mengganti kelas di kampus dengan kuliah daring untuk saat ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.