PM Hun Sen Bebaskan 70 Aktivis Oposisi Kamboja

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Kamboja Hun Sen.[REUTERS]

    Perdana Menteri Kamboja Hun Sen.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Kamboja Hun Sen memerintahkan pembebasan bersyarat 70 lebih aktivis oposisi yang ditangkap dalam beberapa pekan terakhir.

    "Ada lebih dari 70 orang, tolong segera kerjakan kasus ini agar saudara-saudara ini dapat dibebaskan dengan jaminan," kata Hun Sen dalam pidatonya di sebuah pabrik semen baru di provinsi selatan Kampot pada Kamis, seperti dilaporkan Reuters, 14 November 2019.

    Kamboja menahan puluhan orang menjelang 9 November, ketika tokoh oposisi veteran Sam Rainsy mengatakan dia akan kembali dari pengasingan untuk menggalang oposisi terhadap Hun Sen.

    Tetapi Sam Rainsy tidak kembali ke Kamboja, mengatakan bahwa dia telah dihentikan di Paris ketika hendak terbang ke Thailand. Alih-alih, Sam Rainsy terbang ke Malaysia sebelum tiba di Indonesia pada hari Kamis.

    Mu Sochua, wakil partai Partai Penyelamatan Nasional Kamboja (CNRP) Sam Rainsy, menolak pembebasan aktivis dan melihatnya sebagai tipu muslihat.

    "Ini adalah taktik konsesi sedikit demi sedikit dari Hun Sen untuk memecah belah dan menaklukkan. Dia secara strategis terus menyebut Sam Rainsy dan rekannya sebagai pengkhianat yang berusaha melakukan kudeta," katanya.

    Pendiri partai oposisi Kamboja yang diasingkan, Sam Rainsy dan Mu Sochua, Wakil Presiden Partai Penyelamatan Nasional Kamboja (CNRP), berbicara kepada anggota media setelah meninggalkan Gedung Parlemen di Kuala Lumpur, Malaysia, 12 November 2019.[REUTERS / Lim Huey Teng]

    Sebelumnya pada hari Kamis, Sam Rainsy mengatakan kepada wartawan pada saat kedatangannya di Jakarta bahwa ia akan bertemu dengan anggota parlemen Indonesia dan berharap untuk kembali ke Kamboja segera.

    "Semua negara ASEAN bergerak menuju demokrasi. Beberapa bergerak sangat cepat, seperti Indonesia, seperti Malaysia. Beberapa bergerak agak lambat. Akhirnya kita akan mencapai demokrasi, kita semua," katanya.

    Pada hari Sabtu, Kamboja juga melonggarkan kondisi tahanan rumah terhadap pemimpin oposisi Kem Sokha, yang ditangkap dengan tuduhan pengkhianatan lebih dari dua tahun lalu. Dia mengatakan tuduhan itu konyol dan menyerukan agar tuntutan dicabut.

    Kem Sokha dan Sam Rainsy ikut mendirikan Partai Penyelamatan Nasional Kamboja, yang dilarang pada tahun 2017. Pada saat itu, Sam Rainsy telah terbang ke pengasingan di Prancis setelah tuduhan pencemaran nama baik dan tuduhan lain yang menurutnya bersifat politis.

    Uni Eropa telah mengancam untuk menangguhkan preferensi perdagangan atas tindakan keras pemerintah terhadap oposisi, kelompok non-pemerintah dan media.

    Pada hari Selasa, Uni Eropa sekali lagi menyuarakan keprihatinan atas hak-hak di Kamboja.

    Uni Eropa telah menetapkan tenggat waktu satu bulan bagi pemerintah untuk menanggapi laporan pendahuluan tentang penangguhan preferensi perdagangan, dan akan membuat keputusan akhir pada bulan Februari.

    Hun Sen mengatakan bahwa selain memerintahkan pembebasan aktivis oposisi, ia telah memerintahkan Kementerian Kehakiman untuk menarik surat perintah penangkapan bagi aktivis oposisi lainnya yang melarikan diri ke Thailand atau bersembunyi di Kamboja.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.