Ribuan Pasien Gangguan Jiwa di Nigeria Dirantai dan Dikurung

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • HRW mengunjungi 28 fasilitas yang menyediakan perawatan kesehatan mental di Nigeria [Television Continental/Reuters/Al Jazeera]

    HRW mengunjungi 28 fasilitas yang menyediakan perawatan kesehatan mental di Nigeria [Television Continental/Reuters/Al Jazeera]

    TEMPO.CO, Jakarta - Human Rights Watch menemukan ribuan pasien gangguan jiwa dirantai dan dikurung di fasilitas seluruh Nigeria.

    Pada Senin, HRW mengatakan penahanan dan perlakuan tak manusiawi terhadap pasien terjadi di klinik negara, pusat rehabilitasi Islam, rumah pengobatan tradisional, dan gereja.

    Menurut laporan CNN, 12 November 2019, mengutip wawancara dengan puluhan pasien, keluarga dan staf di berbagai fasilitas kesehatan mental Nigeria yang dikunjungi antara 2018 hingga 2019, Human Rights Watch mengatakan pasien, termasuk anak-anak, dipaksa makan atau minum jamu sebagai bagian dari perawatan mereka di beberapa rumah pengobatan tradisional.

    Seorang perempuan berusia 22 tahun di sebuah pusat penyembuhan Kristen di Abeokuta, sebuah kota di barat daya Nigeria, mengatakan kepada kelompok hak asasi manusia bahwa dia telah ditahan di sebuah gereja selama lima bulan dan tidak diberi makanan sebagai bagian dari pembersihan rohani untuk kondisinya. .

    "Saya diikat dengan rantai selama tiga hari berturut-turut sehingga saya bisa berpuasa. Selama tiga hari saya tidak punya makanan atau air. Itu bukan pilihan saya, tetapi pendeta mengatakan itu baik untuk saya. Kadang-kadang jika mereka mengatakan saya harus berpuasa dan saya minum air atau mengambil makanan, mereka (staf gereja) menempatkan saya di sebuah rantai," katanya.

    "Rantai itu adalah hukuman. Saya sudah diikat berkali-kali sehingga saya tidak bisa menghitung berapa kali diikat," tambahnya.

    Bekas luka pada tubuh seorang pemuda diselamatkan dari sebuah sekolah di Nigeria.[CNN]

    Orang-orang yang dibawa ke fasilitas ini oleh anggota keluarga akhirnya ditahan dengan rantai dan dikurung selama berbulan-bulan dalam kondisi yang penuh sesak dan tidak higienis, kata laporan itu.

    "Orang-orang dengan kondisi kesehatan mental harus didukung dan diberikan layanan yang efektif di komunitas mereka, tidak dirantai dan dilecehkan," kata Emina erimovi, seorang peneliti senior hak-hak penyandang disabilitas di Human Rights Watch.

    Pihak berwenang di Nigeria telah menyelamatkan ratusan orang yang ditahan dalam kondisi yang buruk, dalam penggerebekan pusat rehabilitasi agama dalam beberapa bulan terakhir.

    Polisi menyelamatkan lebih dari 300 pria dan anak lelaki yang ditahan dalam kondisi tidak manusiawi dari sebuah sekolah Islam di kota Kaduna, Nigeria utara pada bulan September. Beberapa dari mereka mengatakan kepada polisi bahwa mereka telah dipukuli, dilecehkan secara seksual dan disiksa oleh guru mereka.

    Polisi di Katsina juga membebaskan 67 orang yang ditahan di bawah kondisi tidak manusiawi dari pusat rehabilitasi Islam pada bulan Oktober. Orang yang diselamatkan mengatakan kepada polisi bahwa mereka dipukuli dengan rantai dan tidak diberi makanan selama berhari-hari oleh instruktur di rumah rehabilitasi. Mereka dibawa ke pusat rehabilitasi oleh kerabat mereka dengan harapan menyembuhkan mereka, menurut polisi.

    Polisi Nigeria juga membebaskan 259 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, dari rumah rehabilitasi Islam di kota Ibadan di barat daya bulan ini.

    Presiden Muhammadu Buhari telah berjanji untuk melihat kegiatan beberapa sekolah Islam, yang telah lama menghadapi tuduhan pelecehan.

    Menyusul penggerebekan baru-baru ini, Buhari mengatakan pemerintahnya tidak akan lagi mentolerir keberadaan ruang penyiksaan yang diklaim sebagai pusat rehabilitasi. Dia juga meminta penegakan hukum untuk terus mengungkap kegiatan ilegal.

    "Tidak ada pemerintah demokratis yang bertanggung jawab akan mentolerir keberadaan ruang penyiksaan dan pelanggaran fisik terhadap para tahanan atas nama rehabilitasi para korban," kata Buhari bulan lalu.

    Human Rights Watch mengatakan kurangnya fasilitas dan personel kesehatan mental di Nigeria adalah alasan yang mendasari mengapa banyak dari pusat-pusat ini ada.

    Menurut situs HRW, Nigeria memiliki kurang dari 300 psikiater untuk perkiraan populasi lebih dari 200 juta. Beberapa profesional kesehatan mental mengatakan kepada Human Rights Watch bahwa layanan kesehatan mental yang berkualitas hanya tersedia bagi warga kaya yang mampu. Kurangnya perawatan kesehatan mental yang berkualitas dan biayanya yang mahal sering mendorong orang untuk berkonsultasi dengan tabib tradisional atau yang berbasis agama.

    Kelompok hak asasi juga menyerukan pendidikan publik Nigeria untuk meningkatkan pemahaman warga tentang kondisi kesehatan mental dan pasien gangguan jiwa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.