Boeing Berharap Boeing 737 MAX Bisa Terbang Kembali Akhir Tahun

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, JakartaBoeing masih yakin mendapat izin terbang Boeing 737 MAX akhir tahun ini, setelah dua insiden Lion Air JT 610 dan Ethiopian Airlines ET 302.

    Operasional Boeing 737 MAX telah dihentikan oleh otoritas penerbangan di seluruh dunia sejak Maret karena dua kecelakaan fatal yang menewaskan total 346. Kecelakaan itu dikaitkan dengan sistem keselamatan otomatis di pesawat. Boeing mengatakan pihaknya bekerja sepanjang waktu untuk memperbaiki masalah ini, seperti dikutip dari CNN, 12 November 2019.

    Dikutip dari CNBC, saham Boeing pada Senin melonjak 4,6%, persentase kenaikan terbesar mereka sejak 18 Juni, ditutup pada US$ 366.96, menambahkan 108 poin ke Dow Jones Industrial Average. Perusahaan menghentikan pengiriman pesawat setelah larangan global awal tahun ini dan memangkas produksi sebesar 20% menjadi 42 sebulan, seperti dilaporkan CNBC.

    Sejak musim panas ini Boeing mengatakan bahwa pihaknya berharap untuk mendapatkan persetujuan dari Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) agar pesawat dapat terbang lagi pada kuartal keempat tahun ini.

    FAA telah menolak untuk mengomentari jadwal waktu untuk sertifikasi ulang, yang menyatakan bulan lalu bahwa akan mencabut perintah penghentian operasi ketika FAA memastikan pesawat tersebut aman.

    Namun Senin, Boeing mengatakan terus mencari sertifikasi FAA untuk pembaruan peranti lunak kontrol penerbangan MAX selama kuartal ini. Berdasarkan jadwal ini, ada kemungkinan bahwa dimulainya kembali pengiriman 737 MAX ke pelanggan maskapai dapat dimulai pada bulan Desember. Boeing mengatakan, bagaimanapun, bahwa keputusan ada di tangan FAA.

    Kepala Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, tiba untuk memberikan kesaksian kepada Komite Senat Perdagangan, Ilmu Pengetahuan dan Transportasi mendengar tentang "keselamatan penerbangan" dan 737 MAX yang menyebabkan dua kecelakaan mematikan 737 MAX yang menewaskan 346 orang, di Capitol Hill di Washington, AS, 29 Oktober 2019.[REUTERS / Sarah Silbiger]

    Dalam beberapa minggu terakhir ada pertanyaan baru tentang apakah Boeing akan dapat tetap berpegang pada jadwal itu, terutama ketika terungkap bulan lalu bahwa beberapa karyawannya mempertanyakan keselamatan pesawat dalam komunikasi internal selama proses sertifikasi asli pada 2016. FAA menyatakan bahwa komunikasi itu mengkhawatirkan dan kecewa bahwa Boeing tidak membuat regulator mengetahui komunikasi sebelumnya dalam penyelidikan.

    Boeing telah mengubah sistem untuk memasukkan data dari dua sensor. Anggota parlemen mengecam CEO Boeing Dennis Muilenburg dalam dua dengar pendapat di Capitol Hill akhir bulan lalu atas desain pesawat. Muilenburg mengakui perusahaan melakukan kesalahan.

    Boeing terus membangun sekitar 42 jet 737 MAX setiap bulan, meskipun tidak dapat mengirimkannya kepada pelanggan selama grounding. Pengiriman penting bagi Boeing, karena mengumpulkan sebagian besar uang dari penjualan ketika pesawat dikirim ke maskapai penerbangan.

    Boeing sebelumnya mengatakan proses pengiriman pesawat yang telah selesai tapi masih disimpan di pabrik Boeing akan memakan waktu hingga 2021, karena Boeing tidak dapat segera mengirimkan semua pesawat yang dibangunnya.

    Perusahaan juga mengatakan sedang bekerja menuju validasi akhir dari persyaratan pelatihan yang diperbarui, yang harus terjadi sebelum Boeing 737 MAX kembali ke layanan komersial, dan yang mereka harap akan dimulai pada January.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.