Pria Suriah Tewas Ditabrak Kendaraan Militer Turki

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak laki-laki mengenakan bendera Turki berdiri di samping seorang tentara Turki di kota Tal Abyad, Suriah 23 Oktober 2019.[REUTERS / Khalil Ashawi]

    Seorang anak laki-laki mengenakan bendera Turki berdiri di samping seorang tentara Turki di kota Tal Abyad, Suriah 23 Oktober 2019.[REUTERS / Khalil Ashawi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang warga Suriah tewas Jumat setelah sebuah kendaraan militer Turki menabraknya saat kendaraan itu melewati kerumunan pendemo yang marah.

    Kematian tersebut mencerminkan situasi yang semakin rumit di Suriah utara setelah keputusan Amerika untuk menarik pasukannya menjauh dari perbatasan Turki.
    Keputusan itu diikuti oleh invasi Turki dan kesepakatan antara Turki dan Rusia untuk bersama-sama melakukan patroli di bagian timur laut Suriah di sepanjang perbatasan Turki.

    Banyak penduduk Kurdi di kawasan itu menentang invasi Turki dan patroli, yang menurut mereka sama dengan pembersihan etnis di wilayah perbatasan yang berpenduduk Kurdi.

    Menurut laporan New York Times, 9 November 2019, pria yang tewas ditabrak pada Jumat adalah di antara sekelompok penduduk yang mengejar dan melempari konvoi gabungan Rusia-Turki dengan sepatu dan batu, mendorong pasukan Turki untuk menembakkan gas air mata guna membubarkan para pengunjuk rasa.

    Sepuluh orang dirawat di rumah sakit, menurut Pusat Informasi Rojava, sebuah kelompok aktivis di daerah yang dikuasai Kurdi.

    Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, kelompok pemantau perang, mengatakan pria itu ditabrak di desa Sarmasakh oleh kendaraan Turki yang sedang melakukan patroli bersama dengan Rusia.

    Kendaraan militer Turki bergerak di jalan dekat kota perbatasan Turki, Ceylanpinar, provinsi Sanliurfa, Turki, 18 Oktober 2019. [REUTERS / Stoyan Nenov / File Photo]

    Video yang beredar online pada Jumat menunjukkan sekelompok pria mengejar kendaraan Turki-Rusia, melemparkan batu ke arah mereka. Seorang pria terlihat sedang mencoba untuk memanjat salah satu kendaraan dan kemudian terdengar pria berteriak, tampaknya setelah pria itu tertabrak.

    Video-video lain dari daerah itu memperlihatkan para pria, perempuan dan anak-anak melempari kendaraan lapis baja ketika mereka mengemudi di dekat kuburan sebelum melaju kencang.

    Kementerian Pertahanan Turki mengatakan patroli gabungan dari kota Qamishli Suriah ke kota Derik telah selesai sesuai rencana dengan perhatian dan perhatian pada keselamatan personel kami dan masyarakat terhadap para provokator.

    Tidak ada komentar langsung dari militer Rusia tentang insiden tersebut.

    Mutafa Bali, juru bicara Pasukan Demokratik Suriah yang dipimpin Kurdi, menulis di Twitter bahwa pasukan Turki menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa di Derik, melukai 10 orang. Kota ini dikontrol oleh Pasukan Demokratik Suriah, milisi yang dipimpin Kurdi, dan pasukan Amerika, tetapi pasukan Turki melewati wilayah ini dalam patroli.

    Perjanjian dengan Rusia, dan yang terpisah dengan Amerika Serikat, menghentikan invasi Turki ke Suriah bulan lalu, tetapi pertempuran terus berlanjut di tepi area yang sekarang dikuasai Turki.

    Hampir 200.000 orang mengungsi akibat pertempuran sejak Turki menyerbu Suriah bulan lalu, dan menurut PBB, 92 warga sipil telah tewas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.