DPR AS Dalami Peran Mike Pence dalam Skandal Trump dan Ukraina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • MIke Pence.[REUTERS]

    MIke Pence.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - DPR AS tengah mendalami peran Wakil Presiden Mike Pence dalam penyelidikan pemakzulan Trump ketika seorang pembantu utama bersaksi di Capitol Hill.

    Jennifer Williams, seorang pembantu Pence dan staf Departemen Luar Negeri AS, adalah orang pertama di staf wakil presiden yang bersaksi di hadapan Kongres. Dia muncul untuk memberikan kesaksian pada hari Kamis setelah DPR mengeluarkan surat panggilan pengadilan, menurut laporan CNN, 8 November 2019.

    Williams adalah salah satu dari hampir selusin pejabat yang mendengarkan panggilan telepon Presiden Donald Trump 25 Juli dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

    Williams melapor kepada Jenderal Keith Kellogg, yang secara langsung memberi nasihat kepada Pence tentang keamanan nasional. Williams diperkirakan akan tetap di kantor Pence hingga musim semi 2020, ketika masa jabatannya habis.

    Dia khawatir tentang apa yang dia dengar di telepon tetapi tidak ada indikasi Williams mengadukan kekhawatirannya kepada atasannya, menurut salah satu sumber.

    "Kami juga tidak terbiasa dengannya mengungkapkan ketidaksenangan kepada Jenderal Kellogg," kata Katie Waldman, sekretaris pers Pence.

    Demokrat mengatakan mereka memiliki pertanyaan tentang pengetahuannya terkait seberapa banyak Pence tahu tentang upaya Trump dan orang-orang di sekitarnya untuk mendorong Ukraina meluncurkan penyelidikan terhadap Joe Biden dan putranya, serta campur tangan pemilu 2016.

    Meskipun Pence tidak hadir langsung ketika panggilan terjadi, dia telah bertemu dan mengadakan panggilan dengan Zelensky sendiri.

    Presiden berjanji akan merilis transkrip panggilan itu, yang sejauh ini tidak dilakukan. Pence sebagian besar tetap di bawah pengawasan karena DPR telah melanjutkan dengan wawancara tertutup, tetapi rincian lebih lanjut tentang perannya dan apa yang dia tahu diharapkan akan diungkapkan oleh kesaksian Williams.

    Anggota parlemen akan melihat ke Williams untuk menjelaskan apa yang Pence tahu dan kapan, sumber yang akrab dengan Williams.

    Sekutu Williams terkejut ketika dia dipanggil untuk bersaksi. Namanya belum disebutkan meskipun telah dilakukan beberapa upaya untuk menentukan siapa yang melakukan panggilan Juli, dan banyak rekannya berusaha keras untuk tidak menyebutkan namanya, menurut beberapa orang yang mengetahui situasi tersebut.

    Penyelidikan yang dipimpin Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat difokuskan pada panggilan telepon 25 Juli di mana Trump meminta Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk menyelidiki Joe Biden, mantan wakil presiden dan sekarang saingan Demokrat terkemuka dalam pemilihan presiden November 2020.

    Menurut Reuters, anggota parlemen berusaha untuk menentukan apakah Trump membekukan US$ 391 juta atau Rp 5,5 triliun bantuan keamanan AS untuk Ukraina demi menekan Zelenskiy untuk melakukan penyelidikan, sehingga menyalahgunakan kebijakan luar negeri AS untuk keuntungan pribadinya.

    Para pembela Trump mengatakan tidak ada bukti tentang dia dan presiden Ukraina yang terlibat dalam "quid pro quo", saling bertukar bantuan, karena bantuan ke Ukraina akhirnya diberikan dan Zelenskiy tidak pernah secara eksplisit menjanjikan apapun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.