Polusi Udara India Semakin Parah, Penerbangan Ibu Kota Dialihkan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kendaraan melaju di antara kabut asap di New Delhi, India, 2 November 2019. [REUTERS / Anushree Fadnavis]

    Kendaraan melaju di antara kabut asap di New Delhi, India, 2 November 2019. [REUTERS / Anushree Fadnavis]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penerbangan dari dan menuju bandara internasional New Delhi, India, terpaksa ditunda atau dialihkan karena polusi udara yang semakin parah pada Ahad kemarin. Polisi udara menyelimuti ibu kota India dengan kabut tebal yang membuat jarak pandang menipis.

    Visibilitas sangat buruk sehingga 37 penerbangan, termasuk setidaknya satu perjalanan internasional, dialihkan dari Bandara Internasional Indira Gandhi di New Delhi, kata seorang pejabat senior bandara, seperti dikutip dari CNN, 4 November 2019.

    Indeks polusi mencatat kualitas udara di ibu kota India naik ke tingkat berbahaya pada Ahad.

    Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal menulis di Twitter bahwa polusi "tak tertahankan" terjadi di India Utara.

    New Delhi telah menempati peringkat kota paling tercemar di dunia, menurut Greenpeace dan AirVisual. Laporan keduanya menemukan bahwa 7 dari 10 kota di dunia dengan polusi udara terburuk ada di India.

    Sementara indeks kualitas udara Kedutaan Besar AS, yang mengukur konsentrasi partikel PM 2,5 kecil, melebihi 500, menunjukkan pemburukan serius penyakit jantung dan paru-paru, dan kematian dini pada orang dengan penyakit yang ada dan orang tua, seperti dilaporkan Reuters.

    Lembaga pemantau kualitas udara pemerintah pada hari Minggu menunjukkan kualitas udara telah mencapai level terburuk untuk tahun ini, yaitu 494 pada skala 500. Level tersebut jauh di atas 400 pada awal Senin.

    Pada hari Minggu, maskapai besar termasuk Air India dan SpiceJet memperingatkan penundaan dan pembatalan penerbangan ke dan dari bandara internasional New Delhi.

    Pejabat senior bandara mengatakan, meskipun pesawat dapat mendarat pada saat visibilitas buruk, tidak semua pilot terlatih untuk situasi semacam ini.

    "Selama bulan-bulan musim dingin, ketika berkabut di pagi dan malam hari, dan visibilitasnya buruk, kami memiliki daftar pilot yang ahli untuk mendarat dalam kondisi seperti itu, sehingga jadwal dibuat dengan mengingat visibilitas yang rendah. Itu adalah sesuatu yang bisa kita rencanakan," katanya.

    "Tapi visibilitasnya turun tiba-tiba karena polusi - itu bukan sesuatu yang kami rencanakan ketika membuat jadwal pilot," katanya.

    Pejabat itu mengatakan kondisinya membaik agak lambat pada hari itu, memungkinkan beberapa penerbangan dilanjutkan.

    Seorang pria bersepeda melintasi jalan New Delhi di tengah kondisi kabut asap pada Oktober 2019.[CNN]

    New Delhi adalah rumah bagi lebih dari 18 juta orang dan 8,8 juta kendaraan bermotor, jumlah kendaraan yang lebih banyak dari kota India lainnya, menurut angka pemerintah India mulai 2016.

    Polusi udara di kota memburuk pada saat ini tahun ketika suhu turun dan petani membakar lahan mereka untuk membersihkan tanah mereka.

    Asap dari petasan untuk perayaan Diwali, festival lampu Hindu, juga menambah tingkat kabut asap.

    Kabut asap telah menyelimuti sebagian besar kota dalam beberapa hari terakhir, sangat mengurangi visibilitas, membatasi lalu lintas dan membatasi semua kecuali kegiatan luar ruangan yang paling diperlukan.

    Pada hari Jumat, Kejriwal mengumumkan bahwa pihak berwenang telah mulai mendistribusikan 5 juta masker wajah kepada anak-anak sekolah di kota itu.

    Sekolah-sekolah di daerah itu telah diperintahkan untuk tetap tutup hingga Selasa.

    Sementara pihak berwenang di New Delhi pada hari Senin memberlakukan sistem ganjil genap pada kendaraan pribadi, setidaknya hingga 15 November, untuk mengurangi polusi udara akut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.