Hong Kong Dilanda Resesi Setelah Lima Bulan Demonstrasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam bereaksi ketika berpidato di konferensi pers di Hong Kong, Cina pada 5 September 2019. Carrie Lam mengatakan pada hari Kamis bahwa China

    Kepala Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam bereaksi ketika berpidato di konferensi pers di Hong Kong, Cina pada 5 September 2019. Carrie Lam mengatakan pada hari Kamis bahwa China "memahami, menghormati dan mendukung" langkah pemerintahnya untuk secara resmi menarik rancangan undang-undang ekstradisi, bagian dari tindakan yang dia lakukan. [REUTERS / Amr Abdallah Dalsh]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonomi Hong Kong dilanda resesi setelah demonstrasi lima bulan menyebabkan toko-toko tutup dan melumpuhkan transportasi umum.

    Data resmi yang dirilis pada Kamis, Hong Kong jatuh ke dalam resesi pada kuartal ketiga, dengan ekonomi menyusut 3,2 persen selama tiga bulan hingga September. Penyusutan ini dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, menurut laporan CNN Business, 1 November 2019.

    Ini adalah pelambatan tajam dari kontraksi 0,5 persen yang tercatat di kuartal kedua, dan jauh lebih buruk dari yang diperkirakan para ekonom.

    Dengan tidak adanya penyelesaian segera terhadap krisis politik, resesi pertama Hong Kong dalam sepuluh tahun terakhir dapat berlanjut hingga tahun baru. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, ekonomi menyusut 2,9% di kuartal ketiga.

    "Terus terang, tidak ada ruang untuk optimisme," kata Ketua Eksekutif Hong Kong Carrie Lam di sebuah acara bisnis, Kamis, di depan angka pertumbuhan pendahuluan. Hong Kong akan merilis angka-angka PDB yang direvisi bulan depan.

    Sebuah konferensi pers Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam disiarkan televisi di Hong Kong, Cina, 4 September 2019. Carrie Lam pada hari Rabu mengumumkan penarikan resmi dari undang-undang ekstradisi kontroversial yang telah menjerumuskan kota yang dikuasai Cina ke dalam krisis politik terburuk di dekade. [REUTERS / Kai Pfaffenbach]

    Sebagai pusat perdagangan utama, Hong Kong sudah terdampak akibat perang dagang AS-Cina dan pertumbuhan Cina yang melambat. Demonstrasi massa lima bulan sekarang mendorong Hong Kong menuju krisis ekonomi.

    South China Morning Post melaporkan, Produk domestik bruto awal (PDB) menyusut 2,9 persen pada kuartal ketiga tahun ke tahun, paling lambat dalam satu dekade.

    "Angka itu mengkhawatirkan dan jauh lebih buruk dari yang saya perkirakan - penurunan 0-1 persen," kata ekonom ING Bank Greater China Iris Pang.

    "Situasi ekonomi akan memburuk karena siklus buruk terbentuk dari PHK staf dari restoran, toko dan perusahaan dagang, yang pada gilirannya akan merugikan pengeluaran konsumen dan memicu lebih banyak PHK," tambah Pang.

    Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, PDB turun 0,7 persen, yang menyebabkan Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor mengeluarkan peringatan baru-baru ini tentang kemungkinan kontraksi setahun penuh pada tahun 2019, atau lebih buruk dari perkiraan pemerintah tentang pertumbuhan sektor manapun antara 0 dan 1 persen.

    Seorang juru bicara pemerintah mengatakan pada hari Kamis bahwa pertumbuhan ekonomi Hong Kong berada pada tren yang meningkat sejak tahun lalu di tengah ekonomi global yang melambat dan ketegangan perdagangan AS-Cina, tetapi situasinya menunjukkan kemunduran mendadak baru-baru ini karena dampak parah dari insiden dalam negeri.

    Protes diwarnai kekerasan terhadap RUU ekstradisi yang sekarang ditarik telah mencengkeram kota sejak Juni. Para pengunjuk rasa merusak stasiun MTR, yang menyebabkan gangguan layanan, dan menghancurkan toko-toko yang memiliki hubungan dengan Cina daratan.

    Data terakhir pada hari Kamis juga menunjukkan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Hong Kong jatuh 34,2 persen pada September dari tahun ke tahun sebagian besar karena protes.

    Jumlah pelancong Cina non-daratan jarak pendek, termasuk mereka yang berasal dari Taiwan, Korea Selatan, Jepang, Malaysia, dan Singapura, mencatat penurunan paling signifikan, yakni 35,5 persen, sementara jumlah pengunjung Cina daratan turun 35 persen.

    Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, kedatangan wisatawan Hong Kong tumbuh 0,2 persen menjadi 46,76 juta dari periode yang sama tahun lalu.

    Tetapi perang ganda dan protes yang terus-menerus telah menyebabkan dua dari empat industri utama Hong Kong, pariwisata dan logistik, berjuang untuk tetap bertahan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.