CEO Boeing Tahu Boeing 737 MAX Bermasalah Setelah Laka Lion Air

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, tiba untuk memberikan kesaksian kepada Komite Senat Perdagangan, Ilmu Pengetahuan dan Transportasi mendengar tentang

    Kepala Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, tiba untuk memberikan kesaksian kepada Komite Senat Perdagangan, Ilmu Pengetahuan dan Transportasi mendengar tentang "keselamatan penerbangan" dan 737 MAX yang menyebabkan dua kecelakaan mematikan 737 MAX yang menewaskan 346 orang, di Capitol Hill di Washington, AS, 29 Oktober 2019.[REUTERS / Sarah Silbiger]

    TEMPO.CO, Jakarta - CEO Boeing, Dennis Muilenburg, ternyata mengetahui pesawat Boeing 737 MAX bermasalah dari pilot senior setelah kecelakaan Lion Air JT 610 di Indonesia.

    Dennis Muilenburg ditanya oleh senator dalam dengar pendapat Kongres pada Selasa kemarin, ketika dia mengetahui ada masalah pada pesawat 737 MAX sebelum kecelakaan Ethiopian Airlines 302 pada 10 Maret 2019.

    Dikutip dari New York Times, 30 Oktober 2019, Dennis A. Muilenburg, mengatakan bahwa jika dia bisa melakukannya lagi, dia akan bertindak setelah kecelakaan pertama, di lepas pantai Indonesia Oktober lalu. "Jika kita tahu segalanya pada waktu itu yang kita tahu sekarang, kita akan membuat keputusan yang berbeda," katanya. Dia mengatakan pejabat Boeing bertanya pada diri sendiri berulang kali mengapa mereka tidak grounding pesawat lebih awal.

    "Saya memikirkan Anda dan orang-orang yang Anda cintai setiap hari," kata Muilenburg memberi tahu keluarga, yang pada satu titik berdiri di belakangnya sambil memegang foto-foto korban.

    Namun, Muilenburg mengakui untuk pertama kalinya bahwa ia tahu sebelum kecelakaan kedua bahwa seorang pilot senior telah menyuarakan keprihatinan tentang pesawat saat sedang dalam pengembangan.

    Pengakuan itu kemungkinan besar akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang mengapa Boeing tidak bertindak lebih tegas sebelum kecelakaan Ethiopian Airlines Penerbangan 302, pada 10 Maret.

    Dua hari kemudian, Muilenburg menelepon Presiden Trump untuk membela keselamatan MAX. Pesawat itu akhirnya di-grounded pada 13 Maret, meskipun Amerika Serikat menunggu lebih lama daripada kebanyakan negara untuk bertindak.

    Kedua kecelakaan itu menewaskan 346 orang dan telah membuat perusahaan dalam krisis dan mengguncang industri penerbangan global, terutama Boeing.

    Seorang keluarga korban kecelakaan pesawat Lion Air JT 610 membawa bunga saat memasuki kapal KRI Semarang di Pelabuhan JICT II, Jakarta, Selasa, 29 Oktober 2019. Keluarga korban tersebut akan melakukan ziarah dalam rangka memperingati 1 tahun kejadian jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di kawasan Perairan Kerawang. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Selama tanya jawab yang menegangkan, para senator di komite perdagangan dengan tajam mengkritik penanganan situasi Boeing. Muilenburg mengatakan dalam sambutannya bahwa perusahaan telah melakukan kesalahan dan dia berjanji untuk menggandakan fokusnya pada keselamatan.

    Boeing menghadapi beberapa penyelidikan federal terhadap desain pesawat, termasuk penyelidikan kriminal yang dipimpin oleh Departemen Kehakiman AS.

    Di antara serangkaian pertanyaan yang paling intens yang mempertanyakan bahwa seorang pilot yang menjadi pusat pengembangan MAX dikirim ke seorang kolega pada November 2016, beberapa bulan sebelum pesawat disertifikasi oleh regulator.

    Pilot, Mark Forkner, mengatakan dalam pesan bahwa ia telah "tanpa sadar" berbohong kepada FAA tentang sistem, yang beroperasi di luar kendali di simulator penerbangan dan menyebabkan masalah baginya. Sistem, yang dikenal sebagai MCAS, pada akhirnya berkontribusi pada kedua kecelakaan. Boeing memberikan pesan kepada Departemen Kehakiman pada bulan Februari, meskipun tidak memberikannya kepada anggota parlemen atau FAA sampai bulan ini.

    Muilenburg mengatakan bahwa dia mengetahui pesan Forkner sebelum kecelakaan kedua.

    Pada Januari 2017, dua bulan setelah percakapannya dengan seorang kolega, Forkner mengirim email ke FAA mengulangi permintaan sebelumnya bahwa regulator menghapus penyebutan MCAS dari materi pelatihan pilot.

    Dikutip dari Reuters, Justin Green, ketua bersama komite penggugat Ethiopian Airlines, mengatakan, "Tuan Muilenburg telah meminta maaf dalam kesaksiannya, tetapi lebih penting bagi klien saya bahwa Boeing melakukan hal yang benar daripada untuk mengatakan hal yang benar."

    Penyelidik Indonesia melaporkan pada hari Jumat bahwa Boeing, yang bertindak tanpa pengawasan yang memadai dari regulator AS, gagal untuk mengetahui risiko dalam desain perangkat lunak kokpit pada 737 MAX, yang memicu kecelakaan Boeing 737 MAX Lion Air Flight 610 pada 29 Oktober 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.