Demokrat Siapkan Resolusi untuk Tahap Lanjutan Pemakzulan Trump

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah rancangan resolusi Dewan Perwakilan Rakyat AS secara formal menguraikan langkah-langkah selanjutnya dalam penyelidikan pemakzulan Demokrat terhadap Presiden Donald Trump, mengesahkan audiensi komite publik dan rilis publik transkrip dari deposisi tertutup, terlihat setelah dirilis di Capitol Hill pada Washington, 29 Oktober 2019. [REUTERS / Jim Bourg]

    Sebuah rancangan resolusi Dewan Perwakilan Rakyat AS secara formal menguraikan langkah-langkah selanjutnya dalam penyelidikan pemakzulan Demokrat terhadap Presiden Donald Trump, mengesahkan audiensi komite publik dan rilis publik transkrip dari deposisi tertutup, terlihat setelah dirilis di Capitol Hill pada Washington, 29 Oktober 2019. [REUTERS / Jim Bourg]

    TEMPO.CO, Jakarta - Demokrat di DPR AS pada hari Selasa meluncurkan proposal untuk melanjukan penyelidikan pemakzulan Trump secara resmi.

    Proposal itu ditinjau pada Senin oleh Ketua DPR Nancy Pelosi. Proposal itu bisa dipilih oleh suara penuh DPR, yang dikendalikan oleh Demokrat, pada minggu ini.

    Bahkan sebelum langkah itu diumumkan, para pemimpin Partai Republik mengatakan mereka akan menentangnya sebagai protes terhadap proses tertutup oleh panel DPR selama beberapa minggu terakhir. Tetapi para pemimpin Demokrat berharap proposal akan lolos, karena mayoritas Demokrat sudah menyuarakan dukungan untuk penyelidikan pemakzulan.

    Dikutip dari Reuters, 30 Oktober 2019, di bawah proposal tersebut, Komite Intelijen DPR berwenang untuk melakukan dengar pendapat publik tentang investigasinya di Ukraina. Komite dan panel lain yang menyelidiki Trump akan meneruskan temuan mereka ke Komite Kehakiman DPR, yang juga bisa melakukan dengar pendapat sebelum membuat keputusan tentang pengarsipan pasal-pasal pemakzulan.

    Partai Republik akan diizinkan untuk memanggil saksi dan bahan untuk peninjauan Komite Intelijen. Tetapi komite mayoritas Demokrat akan memiliki keputusan akhir tentang apakah panggilan pengadilan itu akan dikeluarkan.

    Setelah masalah dengan Komite Kehakiman, Trump dan pengacaranya akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam proses pemakzulan Komite Kehakiman, menurut lembar fakta Demokrat. Mereka dapat memeriksa saksi secara silang, menyampaikan kasus mereka dan menanggapi bukti yang dikumpulkan dan mengajukan keberatan atas kesaksian yang diberikan, lembar fakta mengatakan.

    Teks proposal menyatakan bahwa Komite Kehakiman harus melaporkan kepada Dewan Perwakilan tentang resolusi tersebut, pasal-pasal pemakzulan atau rekomendasi lain yang dianggap perlu.

    Foto Ketua DPR Nancy Pelosi saat pertemuan perwakilan Kongres dengan Donald Trump di Gedung Putih pada Rabu, 16 Oktober 2019, yang diunggah Trump ke Twitter.[Twitter@realDonaldTrump]

    Menurut CNN, para pimpinan dari empat komite DPR merilis pernyataan bersama sore kemarin setelah penerbitan resolusi pemakzulan.

    Dalam pernyataan itu, Adam Schiff, ketua Komite Intelijen DPR; Jerry Nadler, ketua Komite Kehakiman; Eliot Engel, ketua Komite Urusan Luar Negeri; dan Carolyn Maloney, penjabat ketua pelaksana Pengawasan komite; mengatakan, "Bukti yang telah kami kumpulkan melukiskan gambar seorang Presiden yang menyalahgunakan kekuasaannya dengan menggunakan beberapa aset pemerintah untuk menekan negara asing untuk ikut campur dalam pemilihan 2020."

    Seperti dalam pertanyaan pemakzulan sebelumnya, Demokrat sebagai partai mayoritas dapat memblokir panggilan pengadilan yang diminta oleh minoritas Republik jika mereka tidak setuju bahwa mendengar dari orang-orang itu diperlukan. Itu bisa menunjukkan pertengkaran apakah akan memanggil orang-orang seperti whistleblower CIA, yang menyebut adanya penggunaan kekuasaan oleh Trump dengan menekan Ukraina untuk menyelidiki saingan politiknya.

    Stephanie Grisham, sekretaris pers Gedung Putih, seperti dilaporkan New York Times, mengatakan resolusi itu hanya mengonfirmasi bahwa penyelidikan DPR sejauh ini merupakan kepalsuan tidak sah dan akan gagal untuk memberikan proses hukum yang pantas diterima oleh Trump sampai prosesnya hampir selesai.

    Resolusi itu membayangkan dua fase yang berbeda. Pada awalnya, Komite Intelijen, yang dipimpin oleh Schiff, yang sampai sekarang telah melakukan deposisi tertutup tentang skandal Ukraina, akan mengadakan satu atau lebih dengar pendapat terbuka untuk mengambil kesaksian publik tentang masalah tersebut. Komitenya kemudian akan menyusun temuannya dalam sebuah laporan, dan mengirimkan transkrip dan bukti tambahan ke Komite Kehakiman.

    Pada fase kedua, Komite Kehakiman, yang dipimpin oleh Nadler, akan menerima laporan Komite Intelijen dan mempertimbangkan apakah akan merekomendasikan satu atau lebih pasal pemakzulan. Panel Kehakiman juga dapat mencari bukti tambahan, termasuk mendengar dari saksi. Tim hukum Trump akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam proses itu.

    Resolusi itu juga akan memberikan restu eksplisit dari suara penuh DPR untuk penyelidikan pemakzulan, dengan mengatakan komite diarahkan untuk melanjutkan penyelidikan tersebut. Partai Republik telah menyebut penyelidikan pemakzulan Trump palsu karena belum ada resolusi oleh suara penuh dari DPR untuk mengesahkannya.

    Dan meskipun berfokus pada masalah Ukraina, resolusi pemakzulan Trump secara efektif membuka kemungkinan kasus yang lebih luas yang mencakup tuduhan pelanggaran keuangan terhadap Donald Trump dan obstruction of justice sehubungan dengan investigasi Robert S. Mueller III.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.