Pemain Pokemon Go Dibunuh karena Melihat Aksi Perampokan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua orang wanita bermain Pokemon Go saat menghadiri Pikachu Outbreak di Pokemon Go Park, Yokohama, Jepang, 9 Agustus 2017. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    Dua orang wanita bermain Pokemon Go saat menghadiri Pikachu Outbreak di Pokemon Go Park, Yokohama, Jepang, 9 Agustus 2017. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang perempuan yang tengah bermain gim Pokemon Go dibunuh karena menyaksikan perampokan di dekat apartemennya.

    Pada Jumat malam kemarin, Cayla Campos, perempuan berusia 21 tahun dari Albuquerque, Amerika Serikat, bekendara di sepanjang jalan Granite Avenue ketika dia dan pacarnya mencari makhluk digital Pokemon Go, menurut laporan New York Times, 25 Oktober 2019.

    "Itu mengejutkan pikiran saya," kata ayah, Carl Campos pada Selasa malam. "Kebanyakan anak-anak berusia 21 tahun keluar untuk klub. Anak saya bermain Pokemon Go."

    Tepat sebelum tengah malam, kata polisi, Cayla Campos melihat dua orang mencoba merampok orang di mobil terdekat.

    Campos mengatakan putrinya segera mulai membalikkan mobilnya ketika dia melihat bahwa salah satu perampok memiliki senjata. Ketika dia mencoba untuk pergi, beberapa tembakan dilepaskan ke mobilnya, kata Campos, mengutip keterangan pacarnya tentang kejadian tersebut.

    Salah satu tembakan mengenai leher Campos, kata ayahnya. Mobil itu kemudian menabrak rumah terdekat, dan Campus meninggal karena luka tembak, kata Gilbert Gallegos Jr, juru bicara Departemen Kepolisian Albuquerque.

    Sejauh ini belum ada penangkapan yang dilakukan, kata Gallegos.

    Dua kendaraan yang terlibat dalam perampokan itu adalah mobil merah, kemungkinan Ford Mustang, dan sedan empat pintu perak, kata polisi.

    Detektif belum mendengar dari para korban perampokan, tetapi mereka mengatakan bahwa mereka telah menerima beberapa kesaksian dan sedang mengejar petunjuk.

    Cayla Campos bekerja sebagai asisten gigi di Parkway Dental di Albuquerque, dan ayahnya mengatakan bahwa dia ingin menjadi dokter bedah mulut.

    Campos mengatakan putrinya berbicara melalui telepon dengan kakak perempuannya beberapa jam sebelum kematiannya. Adiknya sempat menggoda Campos karena masih memainkan permainan konyol itu, kata sang ayah.

    Cayla Campos.[Albuquerque Police Department/The New York Times]

    Pokemon Go, sebuah game augmented reality yang memadukan teknologi digital dengan dunia fisik, memungkinkan pemain untuk menggunakan smartphone mereka untuk menemukan dan menangkap Pokemon digital, monster eksotis dari waralaba Jepang.

    Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Niantic Inc., startup game yang bekerja sama dengan perusahaan Pokémon untuk membuat Pokémon Go, mengatakan, "Kami ingin mengungkapkan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga dan teman Nona Campos pada saat yang mengerikan ini."

    Cody Bell, 21 tahun, salah satu teman terbaik Cayla Campos, mengatakan bahwa mendiang adalah orang yang baik, peduli, dan selalu membuat orang tersenyum.

    "Sulit mengetahui sahabatku sudah pergi," kata Mr. Bell. "Dunia benar-benar kehilangan seseorang yang spesial."

    Pokémon Go, yang menggunakan fitur geolokasi dan mengaktifkan kamera ponsel, melonjak ke puncak tangga lagu pengunduhan ketika dirilis pada 2016, tetapi memancing beberapa kritik. Meskipun ada peringatan keamanan dari pihak berwenang yang mendesak para pemain Pokemon Go untuk waspada terhadap lingkungan mereka, karena ada beberapa cedera dan kematian yang berkaitan dengan permainan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.