Australia Timur Dilanda Suhu Panas Tertinggi 105 Tahun Terakhir

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suhu melonjak di selatan dan timur Australia.[BSCH/Supplied/News.com.au]

    Suhu melonjak di selatan dan timur Australia.[BSCH/Supplied/News.com.au]

    TEMPO.CO, Jakarta - Australia timur dilanda cuaca panas dengan suhu tertinggi dalam 105 tahun terakhir pada penghujung Oktober.

    Gelombang panas awalnya berada di tengah-tengah Australia, namun berkat angin barat yang kuat, udara hangat telah pindah ke pantai timur, menurut laporan News.com.au, 25 Oktober 2019.

    Udara panas telah menghantam sebagian Australia Selatan dengan negara bagian selatan mencatat beberapa cuaca Oktober terhangat dalam beberapa tahun.

    Port Lincoln, yang mencapai 41 derajat Celsius pada Jumat kemarin, adalah pertama kalinya kota itu mengalami suhu di atas 40 derajat Celsius. Gunung Gambier, yang mencapai 34,4 derajat Celsius memiliki hari Oktober terhangat dalam 105 tahun sedangkan penduduk Adelaide mengalami hari Oktober terpanas dalam lima tahun.

    Ketika angin barat laut yang hangat bergerak ke pantai timur, angin juga membawa debu yang meningkat di udara dan bahaya kebakaran yang sangat tinggi bagi sebagian besar negara bagian.

    Lebih dari 40 kebakaran hutan terjadi di New South Wales, kata Dinas Pemadam Kebakaran Pedesaan.

    Namun terlepas dari cuaca panas untuk kemarin dan hari ini, cuaca yang panas terik itu akhirnya akan hilang karena ledakan kutub yang datang dari selatan.

    Angin dingin akan dengan cepat menyebabkan suhu anjlok sebanyak 20 derajat Celsius dalam 24 jam dan membawa risiko hujan deras, angin kencang, dan bahkan salju dan hujan es untuk wilayah selatan.

    "Cuaca Oktober yang terpanas selama bertahun-tahun akan turun dan ada risiko kebakaran hutan dan badai debu yang tidak terkendali," kata ahli meteorologi saluran Sky News Weather, Tom Saunders.

    Banyak hal telah mendingin secara signifikan untuk Adelaide dengan proyeksi turun 19 derajat C hari ini dan suhu serupa akan berlangsung selama akhir pekan. Kemarin, ibu kota Australia Selatan mencapai 37 derajat Celsius, 15 derajat Celsius di atas suhu biasa untuk bulan ini. Peringatan cuaca kebakaran tetap berlaku untuk banyak bagian negara.

    Melbourne diterpa suhu 26 derajat Celsius, dengan hari berawan sebagian dan berpotensi untuk hujan hingga akhir pekan.

    Penonton mendinginkan diri di kipas penyiraman air di kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, 16 Januari 2018. Suhu Australia yang panas terik membuat para pemain dan penonton kepanasan. AP/Ng Han Guan

    Ahli meteorologi Weatherzone, Brett Dutschke mengatakan panas akan menjadi ledakan singkat di bagian selatan negara Australia, di mana suhu secara signifikan hangat atau panas akan diikuti oleh perubahan dingin. Tetapi di bagian tengah dan utara negara itu akan dilanda suhu yang lebih panas, menurut laporan Sydney Morning Herald.

    Di Sydney, cuaca cerah selama satu minggu ke depan akan mencapai puncaknya pada hari Jumat dengan perkiraan maksimum 33 derajat Celsius di timur kota dan 37 derajat Celsius di barat.

    Meskipun dalam kondisi panas tinggi, namun ini tidak akan dikategorikan sebagai gelombang panas. Gelombang panas secara resmi didefinisikan oleh BMKG Australia sebagai tiga hari atau lebih dari suhu panas maksimum dan minimum yang luar biasa tinggi di area tertentu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.