Presiden Erdogan Ingin Turki Punya Senjata Nuklir

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berada dalam urutan ke-6 Daftar 500 Muslim Berpengaruh. Pusat Pembelajaran Strategis Kerajaan Islam di Amman, Yordania baru saja merilis buku publikasi tahunan The Muslim 500 yang berisi 500 muslim paling berpengaruh di dunia. REUTERS/Carlo Allegri

    Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berada dalam urutan ke-6 Daftar 500 Muslim Berpengaruh. Pusat Pembelajaran Strategis Kerajaan Islam di Amman, Yordania baru saja merilis buku publikasi tahunan The Muslim 500 yang berisi 500 muslim paling berpengaruh di dunia. REUTERS/Carlo Allegri

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa dia ingin Turki memiliki senjata nuklir, sebulan sebelum invasi Turki ke Suriah.

    Berminggu-minggu menjelang perintahnya untuk meluncurkan operasi militer untuk membersihkan daerah-daerah Kurdi, Erdogan tidak merahasiakan ambisinya yang lebih besar. "Beberapa negara memiliki rudal dengan hulu ledak nuklir," katanya dalam pertemuan partai berkuasa pada September. Tetapi Barat menegaskan "kita tidak bisa memilikinya," katanya. "Ini yang tidak bisa saya terima," katanya, seperti dikutip dari New York Times, 22 Oktober 2019.

    Kemudian Erdogan menyinggung Israel dengan mengatakan, "Kita memiliki Israel di dekat kita, hampir seperti tetangga. Mereka menakut-nakuti orang lain dengan memiliki ini (bom nuklir). Tidak ada yang bisa menyentuh mereka," kata Erdogan dikutip dari CNN.

    Ini bukan pertama kalinya Erdogan berbicara tentang pembatasan dari negara-negara yang menandatangani Perjanjian Nonproliferasi Nuklir.

    "Turki telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa mereka akan mengikuti apa yang dilakukan Iran," kata John J. Hamre, mantan wakil menteri pertahanan yang sekarang mengelola Center for Strategic and International Studies di Washington. "Tapi kali ini berbeda. Erdogan baru saja memfasilitasi mundurnya Amerika dari wilayah tersebut."

    "Mungkin, seperti orang Iran, dia perlu menunjukkan bahwa dia berada di garis dua yard, bahwa dia bisa mendapatkan senjata kapan saja," kata Hamre.

    Turki sudah memiliki kemampuan untuk membuat program bom: deposit uranium dan reaktor riset, dan ikatan misterius dengan pemasar gelap paling terkenal di dunia nuklir, Abdul Qadeer Khan dari Pakistan. Turki juga membangun reaktor daya besar pertama untuk menghasilkan listrik dengan bantuan Rusia. Itu bisa menimbulkan kekhawatiran karena Erdogan belum mengatakan bagaimana dia akan menangani limbah nuklirnya, yang dapat menyediakan bahan bakar untuk senjata. Rusia juga membangun reaktor Bushehr Iran.

    Para ahli mengatakan perlu beberapa tahun bagi Turki untuk mendapatkan senjata nuklir, kecuali jika Erdogan membelinya. Dan risiko untuk Erdogan akan sangat besar.

    "Erdogan bermain untuk audiensi domestik anti-Amerika dengan retorika nuklirnya, tetapi sangat tidak mungkin untuk mengejar senjata nuklir," kata Jessica C. Varnum, seorang ahli Turki di Pusat Studi Nonproliferasi James Martin di Middlebury di Monterey, California. Akan ada biaya ekonomi dan reputasi yang sangat besar ke Turki, yang akan merugikan dompet para pemilih Erdogan.

    Ada unsur lain dari campuran atom yang ambigu ini: Kehadiran sekitar 50 senjata nuklir Amerika, disimpan di tanah Turki. Amerika Serikat tidak pernah secara terbuka mengakui keberadaan mereka, sampai hari Rabu, ketika Trump mengungkapkan senjata-senjata nuklir itu.

    Ditanya tentang keamanan senjata-senjata itu, disimpan di bunker yang dikendalikan Amerika di Pangkalan Udara Incirlik, Trump berkata, "Kami percaya diri, dan kami memiliki pangkalan udara yang hebat di sana, pangkalan udara yang sangat kuat."

    Tetapi tidak semua orang begitu percaya diri, karena pangkalan udara milik pemerintah Turki. Jika hubungan dengan Turki memburuk, akses Amerika ke pangkalan itu tidak terjamin.

    Peta Pangkalan Bom Nuklir AS di Incirlik, Turki. [BUSINESS INSIDER]

    Turki telah menjadi pangkalan senjata nuklir Amerika selama lebih dari enam dekade. Awalnya, mereka dimaksudkan untuk menghalangi Uni Soviet, dan terkenal sebagai perunding negosiasi dalam menjinakkan Krisis Misil Kuba 1962, ketika Presiden John F. Kennedy diam-diam setuju untuk mengeluarkan rudal dari Turki dengan imbalan Moskow melakukan hal yang sama di Kuba.

    Tapi senjata taktis tetap ada. Selama bertahun-tahun, para pejabat Amerika sering menyatakan kegelisahan tentang senjata, yang memiliki sedikit atau tidak ada penggunaan strategis dibandingkan Rusia sekarang, tetapi telah menjadi bagian dari strategi NATO untuk menjaga para pemain regional tetap terkendali dan menjaga Turki dari merasakan kebutuhan akan bom sendiri.

    Selama beberapa dekade, Turki telah melakukan pengembangan nuklirnya sendiri. Mulai tahun 1979, Turki mulai mengoperasikan beberapa reaktor riset kecil, dan sejak 1986, Turki telah membuat bahan bakar reaktor di pabrik percontohan di Istanbul. Kompleks Istanbul juga menangani bahan bakar bekas dan limbahnya yang sangat radioaktif.

    "Mereka membangun keahlian nuklir mereka," kata Olli Heinonen, mantan kepala inspektur untuk Badan Energi Atom Internasional. "Ini barang berkualitas tinggi."

    Dia menambahkan bahwa Ankara mungkin mencapai ambang batas dari bom nuklir dalam empat atau lima tahun, atau lebih cepat, dengan bantuan asing yang besar. Heinonen mencatat bahwa Rusia sekarang memainkan peran yang semakin menonjol dalam proyek-proyek nuklir Turki dan perencanaan jangka panjang.

    Program Turki, seperti halnya Iran, telah dicirikan sebagai upaya untuk mengembangkan tenaga nuklir sipil.

    Rusia membantu Turki


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.