Profesor Oxford University Diduga Jual Artefak Kuno ke Perusahaan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Koleks manuskrip kuno Oxyrhynchus Papyri di Oxford University.[classics.ox.ac.uk]

    Koleks manuskrip kuno Oxyrhynchus Papyri di Oxford University.[classics.ox.ac.uk]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang profesor Oxford University diduga mencuri dan menjual fragmen artefak naskah kuno ke perusahaan seni dan kerajinan Hobby Lobby.

    Fragmen-fragmen tersebut berasal dari naskah kuno Oxyrhynchus Papyri, koleksi berharga lebih dari setengah juta keping papirus dan perkamen yang berasal dari abad ketiga sebelum masehi sampai ketujuh masehi. Fragmen ditemukan di Mesir oleh dua arkeolog di akhir abad ke-19. Koleksi ini dipamerkan di Universitas Oxford dan diawasi oleh Masyarakat Eksplorasi Mesir di London.

    Menurut laporan New York Times, 19 Oktober 2019, tiga belas fragmen dari koleksi tersebut ditemukan di Museum of the Bible, sebuah lembaga Washington yang didirikan oleh pemilik Kristen Avengelis Hobby Lobby, keluarga Green.

    Egypt Exploration Society memulai penyelidikan pada bulan Juni setelah direktur museum Alkitab merilis salinan kontrak 2013 yang telah dihapus antara profesor, Dr. Dirk Obbink, dan toko Hobby Lobby untuk penjualan enam barang, termasuk empat barang yang diduga berasal dari koleksi Oxyrhynchus.

    Investigasi tiga bulan menuduh Profesor Obbink, anggota departemen klasik Universitas Oxford, mengambil fragmen kuno Alkitab tanpa izin dan diam-diam menjualnya ke Hobby Lobby dalam transaksi dari 2010 hingga 2013. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa, Egypt Exploration Society mengatakan bahwa Obbink telah menjual 11 fragmen yang kemudian berakhir di Museum of the Bible.

    Dua barang lainnya di Museum of the Bible yang ditemukan dari koleksi Oxyrhynchus dijual ke Hobby Lobby oleh seorang pedagang barang antik di Israel, kata juru bicara museum pada Rabu. "Keadaan pasti bagaimana barang-barang itu dipindahkan dari Oxford ke Israel tidak diketahui oleh kami," kata juru bicara itu, Heather Cirmo.

    Menurut Egypt Exploration Society, kartu katalog dan foto-foto untuk sebagian besar dari 13 fragmen hilang, tetapi kelompok itu mengatakan bahwa mereka memiliki catatan cadangan yang memungkinkannya untuk mengidentifikasi teks yang hilang dan tidak dipublikasikan.

    Profesor Obbink, seorang Amerika, meraih gelar Ph.D. dari Stanford University dan merupakan salah satu penerima beasiswa MacArthur pada tahun 2001. Sejauh ini ia belum menanggapi klaim tersebut.

    Tahun lalu, Profesor Obbink mengatakan kepada The Daily Beast bahwa tidak benar ia telah mencoba menjual sebagian dari bab pertama Injil Markus, yang berasal dari abad kedua atau awal ketiga, kepada keluarga Green.

    Langkah diambil pada bulan Juni untuk mencegah Profesor Obbink mendapatkan akses ke koleksi Oxyrhynchus setelah kontraknya dengan Hobby Lobby terungkap.

    Tetapi Stephen Rouse, seorang juru bicara Oxford University, pada Rabu mengatakan bahwa profesor itu masih dipekerjakan oleh universitas.

    Rouse mengatakan universitas tersebut bekerja dengan Egypt Exploration Society dan juga sedang melakukan penyelidikan internalnya sendiri.

    Meskipun Museum of the Bible menyatakan bahwa barang-barang tersebut diperoleh oleh Hobby Lobby dengan cara legal, lembaga itu mengatakan sedang membuat pengaturan untuk mengembalikan artefak.

    Kepala kurator museum, Dr. Jeffrey Kloha, mengatakan lembaga tersebut bekerja sama dengan Egypt Exploration Society dan telah berbagi semua dokumentasi yang relevan.

    Perusahaan ritel barang seni dan antik Hobby Lobby pernah bermasalah pada 2010 ketika membeli koleksi 5.500 tablet tanah liat kuno dari Irak seharga US$ 1,6 juta (Rp 22,7 miliar) dari dealer yang tidak disebutkan namanya. Jaksa federal di Amerika Serikat mengajukan keluhan yang mengklaim pembelian telah selesai meskipun bermasalah, dan mengatakan bahwa artefak tersebut telah diselundupkan ke Amerika Serikat dari Irak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.