Cina Daratan Larang Ekspor Kaus Hitam ke Hong Kong

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja kantor anti-pemerintah mengenakan topeng menghadiri protes waktu makan siang, setelah media lokal melaporkan larangan yang diharapkan atas masker wajah di bawah hukum darurat, di Central, di Hong Kong, Cina, 4 Oktober 2019. REUTERS/Tyrone Siu

    Pekerja kantor anti-pemerintah mengenakan topeng menghadiri protes waktu makan siang, setelah media lokal melaporkan larangan yang diharapkan atas masker wajah di bawah hukum darurat, di Central, di Hong Kong, Cina, 4 Oktober 2019. REUTERS/Tyrone Siu

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina daratan melarang ekspor pakaian hitam ke Hong Kong karena takut digunakan pendemo Hong Kong sebagai pakaian seragam untuk berunjuk rasa.

    Para pengunjuk rasa yang turun ke jalan-jalan di Hong Kong selama empat bulan terakhir, mengadopsi T-shirt hitam seragam unjuk rasa. Celana jeans hitam dan sepatu hitam juga sering dipasangkan dengan topeng hitam.

    Dikutip dari South China Morning Post, 18 Oktober 2019, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh perusahaan kurir Guangdong PHXBUY pada 11 Juli, bea cukai Cina daratan mengharuskan perusahaan kurir untuk menghentikan pengiriman daftar produk.

    "Itu termasuk helm kuning, payung kuning, bendera, tiang bendera, spanduk poster, sarung tangan, topeng, kaus hitam, batang logam, tabung fluorescent, pentungan. Kami tidak dapat menerima pengiriman produk-produk di atas ... Terima kasih telah mendukung kami, "kata pemberitahuan itu.

    Pemberitahuan berikutnya yang dirilis pada tanggal 26 September oleh EXPRESS yang berbasis di Guangdong berisi daftar barang terlarang tambahan yang lebih banyak, yakni bahan makanan, cairan, bubuk, gas, produk merek palsu, mesin besar, helm, payung, ikat pinggang, ikat pinggang, handuk, rompi keselamatan, speaker, amplifier, trestles, walkie-talkie, drone, kemeja hitam dan pakaian lainnya, kacamata, manik-manik logam, bola logam, gunting hortikultura, rantai logam, obor, teropong, mainan yang dikendalikan dari jarak jauh.

    "Pelanggan yang mengirimkan produk harus menggunakan nama asli mereka. Untuk ketidaksesuaian antara nama barang yang akan dikirim dan barang yang sebenarnya, mereka akan ditinggalkan di gudang...untuk setiap penemuan barang tersebut (untuk dikirim ke Hong Kong), penyelidikan menyeluruh akan diluncurkan," tulis pemberitahuan.

    Seorang pekerja di perusahaan kurir, SF Express yang bermarkas di Beijing, mengatakan bahwa hanya pakaian hitam yang tidak diizinkan untuk dikirim ke Hong Kong, sementara pakaian warna lain diperbolehkan.

    "Semua barang yang dikirim ke Hong Kong akan diselidiki dengan sangat ketat. Jadi semua barang ke Hong Kong akan memakan waktu sekitar dua hari lebih lama dari biasanya untuk dikirim," katanya.

    "Saya menulis untuk melihat apakah ada orang lain yang mengalami kesulitan pengiriman barang pakaian 'hitam' ke Hong Kong dari Cina? Bagi mereka yang tidak tahu, Cina telah mengeluarkan (Pengumuman Layanan Publik) resmi untuk semua layanan kurir untuk berhenti mengambil barang-barang pakaian yang dianggap hitam atau bahkan biru laut untuk jumlah waktu yang dirahasiakan," tulis seorang pengguna platform ritel online Shopify baru-baru ini ke papan pesan di situs webnya.

    Pemerintah Cina, yang mengecam keras protes di Hong Kong, telah mengambil tindakan cepat terhadap perusahaan yang dianggap mendukung demonstrasi.

    Ketika protes berlanjut di Hong Kong, sentimen anti-Cina di antara para demonstran yang paling radikal telah tumbuh dan mereka telah merusak toko-toko perusahaan China seperti Lenovo, Xiaomi dan Huawei.

    Tampaknya bea cukai Cina telah melihat ketergantungan para pendemo Hong Kong terhadap perlengkapan mereka seperti kaus hitam atau laser pointer, dan ingin membatasi akses mereka ke barang-barang tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.