Aktivis Hong Kong Diserang Pakai Palu Sebelum Gelar Demonstrasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto Jimmy Sham setelah serangan hari Rabu, 16 Oktober 2019. [Facebook/South China Morning Post]

    Foto Jimmy Sham setelah serangan hari Rabu, 16 Oktober 2019. [Facebook/South China Morning Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - Aktivis Hong Kong dan pemimpin LSM pro demokrasi Hong Kong diserang dengan palu dan kunci pas oleh sekelompok orang tak dikenal.

    Jimmy Sham Tsz-kit, pendiri Civil Human Rights Front, diserang oleh empat pria non-etnis Cina di Jalan Arran di Mong Kok pada Rabu pukul 7.40 malam, kata satu sumber kepolisian, seperti dikutip dari South China Morning Post. Dia diserang empat hari sebelum rencana demonstrasi.

    Civil Human Rights Front mengatakan Sham telah dipukul kepalanya dengan palu dan kunci pas tetapi sadar ketika dilarikan ke Rumah Sakit Kwong Wah di Yau Ma Tei. Dia dilaporkan berada dalam kondisi stabil.

    Foto Sham setelah serangan beredar di media sosial, menunjukkan aktivis itu terbaring di jalan dekat kendaraan putih dengan tumpahan darah di sekelilingnya.

    Polisi mengatakan Sham berdarah dari kepala dan lengannya ketika petugas menemukannya. Para tersangka melarikan diri dengan mobil yang dikejar petugas, kata polisi, menambahkan investigasi sedang berlangsung.

    Rekan aktivis Sham, Figo Chan, mendapat informasi dari saksi bahwa orang sekitar mencoba untuk menghentikan penyergapan tetapi penyerang Sham menodong pisau ke arah mereka.

    Ketika malam penyerangan, Sham telah melakukan perjalanan ke pertemuan umum tahunan kelompok demokrasi, di mana ia diharapkan untuk membahas aksi lanjutan dari Tsim Sha Tsui ke stasiun kereta api West Kowloon yang akan diadakan pada Ahad. Chan mengatakan demonstrasi akan berjalan sesuai rencana.

    Civil Human Rights Front mengutuk serangan dan mengatakan serangan akan memiliki "efek mengerikan" pada pendukung demokrasi dan memicu kekhawatiran "teror putih" di Hong Kong.

    Sementara Kepala Menteri Matthew Cheung Kin-chung mengatakan pemerintah mengecam serangan terhadap Jimmy Sham Tsz-kit. "Semua jenis kekerasan, apa pun skalanya, tidak dapat diterima," katanya kepada sebuah acara radio.

    Sham menulis di Facebook pada Kamis dini hari bahwa luka-lukanya sudah dijahit, dan ia menyatakan terima kasih kepada rekan-rekannya, staf medis dan petugas polisi yang tiba di tempat kejadian.

    Sham terlihat di kursi roda berbicara dengan pengacaranya pada Kamis pagi, 17 Oktober 2019.[Martin Choi/South China Morning Post]

    Ini bukanlah serangan terhadap Sham yang pertama. Dia dan asistennya, Hukum Kwok-wai pada akhir Agustus diserajy oleh dua orang bertopeng yang memegang tongkat baseball, beberapa jam setelah keduanya diberitahu oleh polisi bahwa rapat umum yang mereka rencanakan untuk akhir pekan berikutnya telah dilarang.

    Polisi kemudian menangkap tiga tersangka pria, termasuk seorang bocah lelaki berusia 15 tahun. Anak muda itu didakwa dengan konspirasi untuk melakukan penyerangan yang menyebabkan cedera tubuh dan disidangkan di Pengadilan Remaja Kota Kowloon. Sementara dua tersangka lainnya masih buron.

    Selain sibuk sebagai aktivis pro demokrasi, Sham juga memperebutkan kursi dalam pemilihan dewan distrik Hong Kong yang ditetapkan untuk November, di Lek Yuen di Sha Tin.

    Sejak Agustus, setidaknya sembilan tokoh pro demokrasi telah diserang, termasuk anggota parlemen dari Partai Demokrat Roy Kwong Chun-yu. Sementara itu, kantor politisi Hong Kong pro Beijing telah dihancurkan oleh pengunjuk rasa radikal selama protes anti-pemerintah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.