Profesor AS Sebut SpongeBob SquarePants Rasis dan Penuh Kekerasan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • SpongeBob Squarepant. nyt.com

    SpongeBob Squarepant. nyt.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang profesor dari University of Washington menyebut SpongeBob SquarePants penuh kekerasan dan rasis.

    Acara kartun populer, yang merayakan ulang tahun ke 20 tahun ini, telah dikritik dalam laporan oleh Profesor Holly M Barker dari University of Washington.

    Dikutip dari Fox News, 13 Oktober 2019, klaim rasisme dan kekerasan ditulis dalam jurnal akademik yang baru-baru ini diterbitkan Profesor Holly M. Barker berjudul "Unsettling SpongeBob and the Legacies of Violence on Bikini Bottom."

    "SpongeBob Squarepants dan teman-temannya memainkan peran dalam menormalkan pengambilan kolonial pemukim tanah adat sambil menghapus leluhur orang Bikinian dari tanah air non-fiksi mereka," tulis artikel itu.

    Barker menyebut kolonisasi SpongeBob atas Bikini Bottom sebagai "kekerasan" dan "rasis," dan juga mengklaim bahwa kartun itu bersalah atas "cuci tangan aktivitas militer Amerika yang keras" terhadap penduduk asli Pasifik.

    Kepercayaan Barker berasal dari gagasan bahwa pertunjukan ini terinspirasi dari Bikini Atoll yang sebenarnya ada di Kepulauan Marshall. Selama Perang Dingin, penduduk asli daerah tersebut dipindahkan dan militer Amerika menggunakan zona tersebut untuk pengujian nuklir.

    Daerah tersebut tetap tidak dapat dihuni hingga hari ini. Sejarah itu telah memunculkan teori penggemar bahwa Bikini Bottom dihuni oleh makhluk yang bermutasi pada pengujian nuklir.

    Meme karakter Spongebob yang senang dengan hasil referendum BREXIT Inggris. Twitter.com

    Barker menyatakan bahwa sebagai "karakter Amerika" yang diizinkan untuk menghuni daerah yang penduduk asli tidak punya pilihan selain pergi, SpongeBob menunjukkan hak istimewanya untuk "tidak peduli dengan ledakan bom nuklir."

    Barker juga menunjukkan perampasan budaya Pasifik, dengan kemeja bergaya Hawaii, rumah-rumah dalam bentuk nanas, kepala tikis dan patung kepala Easter Island, dan suara-suara gitar yang mengabadikan stereotip wilayah tersebut.

    Bahkan lagu tema SpongeBob, menurut Barker bermasalah, karena mencela area tersebut sebagai lagu yang penuh dengan "omong kosong kelautan."

    Barker memahami bahwa para penulis kemungkinan tidak memiliki pikiran kolonialisasi ketika membuat acara, tetapi dia kesal dengan kurangnya pengakuan bahwa adanya kesamaan "Bikini Bottom dan Bikini Atoll."

    Masalah lain menurut Barker, adanya ketidakseimbangan yang dirasakan antara karakter pria dan perempuan, dan nama "Bob" yang mewakili orang biasa daripada karakter yang sesuai secara budaya

    Dalam artikel itu, Barker mengklaim bahwa karena tema-tema ini, anak-anak menjadi terakulturasi dengan ideologi yang memasukkan karakter SpongeBob dengan warga AS yang tinggal di tanah air orang lain.

    Jurnal di mana artikel itu diterbitkan disebut "The Contemporary Pacific: A Journal of Island Affairs," dan dirancang untuk menerbitkan karya-karya tentang "topik sosial, ekonomi, politik, ekologi dan budaya."

    Perwakilan untuk Nickelodeon tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Fox News. Upaya Fox News untuk menghubungi Tom Kenny, yang mengisi suara SpongeBob Squarepants, tidak berhasil.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.