Pendemo Hong Kong Boikot Sepatu Vans

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Desain sepatu sneaker Vans yang diusulkan untuk mengikuti kontes desain telah dihapus dari situs web kompetisi. [Vans/CNN]

    Desain sepatu sneaker Vans yang diusulkan untuk mengikuti kontes desain telah dihapus dari situs web kompetisi. [Vans/CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sepatu Vans terancam diboikot pendemo Hong Kong setelah menarik desain sepatu yang mendukung protes antipemerintah, dari kompetisi desain sepatu sneaker yang digelar tahunan.

    Keputusan perusahaan untuk menarik desain yang diusulkan dibalas dengan kemarahan di media sosial, di mana pengguna mulai mengunggah video dan foto diri mereka melemparkan sepatu Vans mereka ke tempat sampah, dan bahkan membakarnya.

    Kompetisi Vans Custom Culture diadakan setiap tahun dengan mengundang masyarakat untuk menyerahkan desain sepatu mereka sendiri, dengan pemenang yang dipilih melalui jajak pendapat daring, menerima US$ 25.000 dan desain sepatu mereka akan diproduksi oleh Vans.

    Setelah jajak pendapat dibuka minggu lalu, satu entri dengan cepat naik ke atas, dilaporkan mengumpulkan puluhan ribu suara, yakni sepatu bertema demonstrasi, menurut laporan CNN, 7 Oktober 2019.

    Desain, dikaitkan dengan pengguna yang berbasis di Kanada bernama Naomiso, fitur bauhinia merah, bunga di bendera Hong Kong, dan salah satu payung kuning yang identik dengan protes pro demokrasi Hong Kong tahun 2014.

    Ilustrasi di sisi sneaker menggambarkan kerumunan pengunjuk rasa mengenakan masker gas, kacamata dan helm.

    Pada hari Sabtu, dengan lebih dari satu minggu pemungutan suara masih berlangsung, desain itu telah dihapus dari situs web kompetisi. Dalam sebuah pernyataan yang diunggah di Facebook dalam bahasa Cina dan Inggris, Vans mengatakan bahwa "sejumlah kecil pengiriman artistik telah dihapus ... untuk mematuhi ketentuan Custom Culture."

    "Sebagai merek yang terbuka untuk semua orang, kami tidak pernah mengambil posisi politik dan karenanya meninjau desain untuk memastikan mereka sejalan dengan nilai-nilai yang telah lama dijunjung tinggi yaitu rasa hormat dan toleransi, serta dengan pedoman yang dikomunikasikan secara jelas untuk kompetisi ini," kata pernyataan itu, tanpa merujuk secara khusus pada desain bertema protes.

    Pernyataan itu menuai kecaman di media sosial dari pendukung protes Hong Kong, di mana sejumlah unggahan disertai tagar #boycottVans. Beberapa pengguna menyiratkan bahwa keputusan itu bertentangan dengan sejarah dan identitas Vans sebagai merek skateboard yang berakar pada pemberontakan kaum muda, sementara yang lain membuat poster-poster satiris yang mengubah slogan merek, "Off the Wall," untuk membaca "Lick the Great Wall," kata ejekan tentang tunduk pada tekanan Cina.

    Ritel sneaker Dahood, yang mengoperasikan beberapa toko waralaba Vans di Hong Kong, mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka menunda operasi di tiga lokasi karena "kontroversi yang disebabkan oleh kontes desain Custom Culture."

    Protes antipemerintah yang meluas, yang dimulai pada Juni karena RUU Ekstradisi yang telah ditarik, telah tumbuh semakin keras dalam beberapa pekan terakhir. Jumat malam pendemo Hong Kong kembali ditembak dengan senjata api selama bentrokan antara pengunjuk rasa dan petugas polisi. Pada hari Minggu, seorang pengemudi menabrak pendemo dengan taksi dan kemudian dipukuli oleh massa.

    Vans menambah daftar perusahaan yang menghadapi kritik dari konsumen Hong Kong dan Cina karena mengambil sikap terhadap demonstrasi Hong Kong, dan selama akhir pekan, para pendemo Hong Kong menyerang dan merusak tempat-tempat bisnis yang terhubung dengan Cina daratan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.