Ribuan Orang Mesir Ditangkap untuk Meredam Protes Anti El-Sisi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Unjuk rasa di Mesir anti Presiden El-Sisi. sumber: Mohamed Abd el-Ghany/Reuters

    Unjuk rasa di Mesir anti Presiden El-Sisi. sumber: Mohamed Abd el-Ghany/Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Aparat Mesir mulai menangkapi pendem secara membabi buta untuk meredam demonstrasi anti Presiden El-Sisi. Sebut saja sekelompok remaja yang ditangkap untuk membeli seragam sekolah baru. Delapan orang yang ditangkap ketika makan di gerobak pinggir jalan. Dan pengaudit keuangan berusia 28 tahun yang diberhentikan polisi ketika hendak menuju mobil sehabis makan malam.

    Yang disebutkan di atas adalah segelintir tahanan politik yang memenuhi penjara mesir. Presiden Abdel Fattah El-Sisi semakin gencar meredam demonstrasi, dengan acara represif, yang pecah dua pekan lalu.

    Ini adalah demonstrasi terbesar sejak penggulingan Hosni Mubarok. Dan penangkapan itu telah meredam demonstrasi, setidaknya untuk sementara.

    Namun dukungan untuk presiden tampaknya tidak lagi dapat ditembus. Volume penangkapan yang besar, dikombinasikan dengan gerakan sederhana El-Sisi untuk menangani keluhan ekonomi para pengunjuk rasa, menyarankan pemerintah yang gelisah mempercepat penyumbatan lubang, kata para analis.

    "Mesir tampaknya stabil di permukaan," kata Mohamed Zaree, direktur program Mesir di Institut Kairo untuk Studi Hak Asasi Manusia, "tetapi tepat di bawah kulitnya, itu mendidih," katanya seperti dikutip dari New York Times, 5 Oktober 2019.

    Meskipun beberapa orang telah dibebaskan, setidaknya 2.285 orang Mesir tetap ditahan dalam tindakan keras yang mengikuti aksi pertama pada 20 September, kata pengacara dan kelompok pemantau HAM.

    Sebanyak 400 tahanan diinterogasi setiap hari, begitu banyak sehingga kantor kejaksaan pusat harus membawa bala bantuan dari kantor kejaksaan lain, kata pengacara.

    Kantor-kantor polisi dan penjara-penjara begitu sibuk sehingga para tahanan ditempatkan di kamp-kamp keamanan negara di sekitar Kairo yang lebih besar, di mana tidak ada toilet yang cukup untuk memenuhi kebutuhan yang terus meningkat. Beberapa tahanan pergi tanpa makanan atau air; hampir tidak ada yang diizinkan berbicara dengan keluarga mereka.

    Para pengunjuk rasa di Kairo tengah pada hari Jumat, 20 September 2019. Banyak di antara mereka masih muda, pria kelas pekerja. [Abdallah Dalsh / Reuters]

    Banyak dari mereka yang ditangkap tidak memiliki hubungan dengan demonstrasi; salah satu dari mereka, seorang jurnalis, telah menulis unggahan Facebook pro El-Sisi beberapa jam sebelum penangkapannya.

    "Dia tidak melakukan kesalahan," kata Zeinab el-Agroudy tentang saudaranya, Ahmed el-Agroudy, 28 tahun, seorang auditor untuk perusahaan multinasional di Kairo yang sedang dalam perjalanan ke mobilnya setelah makan malam ketika dia ditangkap di malam protes pertama. "Dia bukan bagian dari apa pun yang terjadi, meskipun, meskipun itu tidak salah bahwa dia berpartisipasi."

    Dalam kasus lain, mereka adalah politisi oposisi terkenal, akademisi, pengacara atau aktivis, termasuk Alaa Abd El Fattah, salah satu sosok paling terkenal dari pemberontakan Mesir 2011, yang ditangkap pada Minggu pagi, hanya enam bulan setelah dibebaskan dari hukuman penjara lima tahun. Polisi tidak perlu bekerja keras untuk menemukannya: Di bawah syarat masa percobaannya, El Fattah telah diminta untuk menghabiskan setiap malam di penjara, mulai pukul 6 malam hingga 6 pagi

    Kemudian hari Minggu, salah seorang pengacaranya, Mohamed el-Baqer, ditangkap ketika dia tiba untuk mengawasi interogasi El Fattah.

    Sadar adanya ancaman, El-Sisi bergerak cepat untuk menggalang para pendukungnya, menyalahkan pejabat pemerintah dan meredakan kemarahan pekerja kelas Mesir di bawah kebijakan ekonomi dan langkah-langkah penghematan. Ketidakpuasan atas kenaikan harga dan pemotongan subsidi diyakini menjadi penyebab protes.

    Banyak pengunjuk rasa yang ditanyai oleh jaksa mengutip keluhan ekonomi, kata kantor jaksa agung Mesir pekan lalu, ketika pihaknya mengakui menyelidiki sekitar 1.000 orang yang ditahan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.