Putra Mahkota Arab Saudi Soal Khashoggi: Saya Bertanggung Jawab

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mohammed bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi. Sumber: Reuters/straitstimes.com

    Mohammed bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi. Sumber: Reuters/straitstimes.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Putra mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman mengatakan bertanggung jawab terhadap  pembunuhan sadis jurnalis dan kolumnis Washington Post, Jamal Khashoggi pada Oktober tahun lalu.

    Untuk pertama kali MBS berbicara terbuka tentang pembunuhan Khashoggi di dalam Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki oleh satu regu pembunuh yang terbang dari Arab Saudi. Saat itu, Khashoggi mengurus dokumen pernikahannya dengan seorang wanita Turki.

    MBS, begitu putra mahkota Arab Saudi ini disapa, menjelaskan peristiwa pembunuhan Khashoggi terjadi dalam pengawasannya. Namun pangeran ini mengaku tidak mengetahui tentang operasi khusus untuk membunuh Khashoggi.

    "Itu terjadi di bawah pengawasan saya. Saya mengambil semua tanggung jawab itu, karena itu terjadi di bawah pengawasan saya," kata MBS dalam wawancara televisi PBS bersama Martin Smith yang publikasi lengkap wawancara akan dibuka pada 1 Oktober 2019, bertepatan dengan setahun peristiwa pembunuhan Jamal Khashoggi.

    Menurut laporan Reuters, 26 September 2019, Smith menanyakan MBS mengapa tidak mengetahui adanya operasi pembunuhan Khashoggi. MBS memberi jawaban: Kami memiliki 20 juta orang. Kami memiliki 3 juta pegawai pemerintah."

    Begitu juga ketika Smith mempertanyakan apakah para pembunuh itu dapat mengambil pesawat jet pemerintah? MBS berujar:"Saya memiliki pejabat, menteri yang mengikuti sejumlah hal, dan mereka bertanggung jawab. Mereka memiliki wewenang untuk melakukan itu."

    Sebanyak 11 tersangka warga Arab Saudi telah diadili. Namun tidak banyak informasi diperoleh. Laporan PBB telah meminta MBS dan pejabat senior Arab Saudi lainnya untuk diselidiki.

    Badan intelijen Amerika Serikat, CIA, dan sejumlah pemerintahan Barat menyakini MBS memerintahkan pembunuhan Khashoggi. Namun pejabat Arab Saudi mengatakan, MBS tidak memiliki peran apapun dalam pembunuhan Khashoggi.

    Putra mahkota Arab Saudi dalam konferensi investasi di Riyadh beberapa pekan setelah pembunuhan itu mengatakan pembunuhan Jamal Khashoggi merupakan kejahatan sadis, insiden menyakitkan, dan menjanjikan keadilan bagi mereka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.