Siapa di Balik Demonstrasi Menuntut Mundur Presiden Mesir El-Sisi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pengunjuk rasa di Kairo tengah pada hari Jumat, 20 September 2019. Banyak di antara mereka masih muda, pria kelas pekerja. [Abdallah Dalsh / Reuters]

    Para pengunjuk rasa di Kairo tengah pada hari Jumat, 20 September 2019. Banyak di antara mereka masih muda, pria kelas pekerja. [Abdallah Dalsh / Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Mesir di bawah pemerintahan Presiden Abdel Fattah El-Sisi sangat terkekang dan ketika ratusan orang turun ke jalan menuntut El-Sisi mundur pada Jumat malam kemarin adalah peristiwa mengejutkan.

    Yang memulai aksi demonstrasi antipemerintah tak disangka, yakni pria berusia 45 tahun bernama Mohamed Ali, seorang pekerja konstruksi dan aktor paruh waktu yang mendapat untung dari membangun proyek militer Mesir, yang kemudian menjadi eksil di Spanyol. Dia mengunggah video di sosial media menuduh el Sisi korup dan munafik.

    Dikutip dari New York Times, 24 September 2019, dalam tiga minggu sejak video pertamanya muncul, Ali telah menjadi whistle-blower, penentang el Sisi dan seorang pelopor protes, dan cerita pemerintahan korup telah mengubah dirinya menjadi suara oposisi utama terhadap Presiden.

    Untuk sebagian pengunjuk rasa, Ali tidak terlalu menginspirasi dibanding kesempatan untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka.

    "Saya memprotes karena cara Sisi berkuasa itu salah dan memalukan," kata Ali Mohamed, 19 tahun, seorang warga lingkungan kelas pekerja Kairo di Boulaq yang melakukan streaming langsung beberapa demonstrasi Lapangan Tahrir pada Jumat. "Mesir pantas mendapatkan lebih baik daripada tanahnya dijual atau rakyatnya dipenjara."

    "Orang-orang hanya menunggu kesempatan untuk memprotes, dan video Mohamed Ali bukanlah alasan sebenarnya mengapa mereka melakukannya. Alasannya adalah orang ingin mengambil tindakan," tambahnya.

    Pada Sabtu malam, sekitar 200 pengunjuk rasa di kota Suez di Laut Merah berhadapan dengan petugas polisi yang menembakkan peluru karet, menurut unggahan di media sosial dan seorang saksi mata.

    Namun di Kairo, tampaknya tidak ada tanda-tanda protes lebih lanjut. Polisi sebelumnya membanjiri Lapangan Tahrir pada hari Sabtu, di mana demonstrasi massa selama Arab Spring delapan tahun lalu menjatuhkan Presiden Hosni Mubarak dan meningkatkan harapan untuk perubahan demokratis.

    Dalam sebuah video yang diunggah Sabtu malam, Ali menyerukan protes baru terhadap El-Sisi yang akan berlangsung Jumat ini.

    "Kita harus berhenti mendewakan presiden," katanya dalam video, mendesak militer untuk menggulingkan El-Sisi dari kekuasaan.

    Meskipun polisi tidak membunuh demonstran pada hari Jumat, pasukan keamanan tidak ragu-ragu untuk menggunakan kekuatan mematikan di masa lalu, dan el Sisi kemungkinan akan memerintahkan penumpasan yang cepat dan menyeluruh jika protes tetap ada.

    Mohamed Ali dalam salah satu videonya.[Mohamed Ali/Facebook/New York Times]

    Sejak berkuasa dalam kudeta militer 2013, El-Sisi telah menguatkan cengkeramannya melalui penindasan yang keras yang telah membungkam kritik dan membatasi kebebasan berbicara.

    Sebuah kelompok pemantau Mesir, Egyptian Center for Economic and Social Rights, mengatakan pada hari Minggu bahwa setidaknya 274 orang telah ditangkap pada protes tersebut, dan bahwa beberapa demonstran telah melaporkan dipukuli dan ditembak dengan gas air mata.

    Mengingat besarnya konsekuensi yang mungkin terjadi, para pengamat terkejut bahwa para pemrotes berani muncul sama sekali, tampaknya tergerak oleh sedikit lebih banyak daripada seorang pria dengan webcam yang melakukan kampanye melawan el Sisi dengan aman dari Spanyol.

    Namun video Facebook yang diunggah Ali dengan nama "Mohamed Ali Secrets" telah menjadi tontonan yang wajib di kalangan anak muda Mesir yang paham media sosial, yang setiap hari atau dua menonton setiap orang untuk menyaksikannya berbicara di depan kamera, merokok sambil menghina El-Sisi sebagai "cebol" dan "aib." Sejauh ini sudah ada 35 video yang diunggah oleh Ali.

    "Sistem itu membuat kita semua korup," katanya dalam satu video. "Kami akan mengubah sistem itu dan menginstal yang tepat."

    Paparan Ali selaras dengan orang-orang Mesir, yang telah melihat El-Sisi mendirikan proyek bangunan besar sementara keuangan mereka sendiri runtuh. Pemerintah melaporkan pada bulan Juli bahwa satu dari tiga orang Mesir hidup dalam kemiskinan.

    Kemudian minggu lalu, Ali meminta pemirsa untuk turun ke jalan Jumat malam setelah pertandingan sepak bola antara dua tim Mesir yang populer. Seruan itu tampaknya menarik ratusan orang Mesir, banyak dari mereka pemuda, kelas pekerja, yang berpartisipasi dalam protes di sejumlah kota di seluruh negeri, termasuk di Tahrir Square dan lingkungan miskin Pulau Warraq di Kairo, serta di Alexandria, Suez dan El-Mahalla El-Kubra.

    Beberapa pengamat berspekulasi Ali mungkin boneka yang dikendalikan, setidaknya sebagian, oleh pihak lain, mungkin orang-orang di pemerintahan El-Sisi yang berusaha melemahkan atau bahkan menggulingkan Presiden Abdel Fattah El-Sisi, yang saat ini berada di Amerika Serikat untuk menghadiri Majelis Umum PBB ke-74.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.