Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg: Anda Mencuri Mimpi Saya

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivis remaja, Greta Thunberg  berbicara di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) PBB tentang Aksi Iklim di markas besar PBB, New York City, AS, Senin, 23 September 2019. Aktivis lingkungan berusia 16 tahun ini  mengatakan para pemimpin dunia telah mencuri mimpinya dan mimpi generasi baru dengan

    Aktivis remaja, Greta Thunberg berbicara di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) PBB tentang Aksi Iklim di markas besar PBB, New York City, AS, Senin, 23 September 2019. Aktivis lingkungan berusia 16 tahun ini mengatakan para pemimpin dunia telah mencuri mimpinya dan mimpi generasi baru dengan "kata-kata kosong". REUTERS/Carlo Allegri

    TEMPO.CO, New York – Aktifis perubahan iklim berusia remaja asal Swedia, Greta Thunberg, mengatakan para pemimpin dunia telah mencuri mimpinya dan mimpi generasi baru dengan “kata-kata kosong”.

    Greta Thunberg memberi tahu para pemimpin dunia 'Anda mengecewakan kami', ketika para pemimpin negara mengumumkan aksi iklim baru.

    Berbicara di awal Konferensi Tingkat Tinggi tentang Aksi Iklim PBB pada Senin, 23 September 2019, aktivis iklim berusia 16 tahun yang terkenal Greta Thunberg tidak henti-hentinya menyampaikan kritiknya kepada para pemimpin dunia.

    Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka masih "Belum cukup dewasa. Mata semua generasi masa depan ada pada Anda, dan jika Anda memilih untuk mengecewakan kami, saya katakan kami tidak akan pernah memaafkan Anda.”

    Thunberg menambahkan, terus terang, "Anda mengecewakan kami, tetapi orang-orang muda mulai memahami pengkhianatan Anda."

    Thunberg berbicara langsung dengan lusinan kepala negara dan pemerintahan, para pemimpin bisnis, dan perwakilan senior dari masyarakat sipil dari seluruh dunia, yang berbaris menjanjikan langkah-langkah yang jauh untuk mengatasi perubahan iklim. Ini terjadi pada acara sehari penuh yang diadakan di markas PBB New York, Amerika Serikat.

    Pembahasan KTT ini mencakup laporan ilmiah terbaru tentang potensi pemanasan global yang berpotensi menimbulkan bencana, demonstrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk aksi iklim, dan tekanan kuat dari Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres.

    Guterres menuntut para pemimpin dunia datang ke New York dengan "berani" dan melakukan aksi serta berambisi jauh lebih besar ”.

    Saat membuka KTT, Guterres menambahkan, “Kami sudah cukup banyak bicara. Ini bukan pertemuan negosiasi iklim. Anda tidak bernegosiasi dengan alam. Ini adalah KTT aksi iklim. "

    Guterres menegaskan kembali urgensi dan pentingnya situasi, menggambarkan perubahan iklim buatan manusia sebagai ancaman eksistensial.

    Dia memperingatkan, "Jika kita tidak segera mengubah cara hidup kita, kita membahayakan hidup itu sendiri". Tetapi dia berkeras bahwa tantangan global yang sangat besar ini dapat diatasi.

    Fakta bahwa begitu banyak pejabat pemerintah, kota, dan pebisnis menghadiri KTT dengan komitmen iklim yang naik adalah bukti, kata Guterres, mengenai kepemimpinan mereka, dan investasi pada masa depan yang hijau. Solusi dan teknologi sudah ada, katanya, dapat menangani lebih dari 70 persen emisi karbon saat ini.

    "Alam marah dan kita menipu diri kita sendiri jika kita berpikir kita bisa menipu alam karena alam selalu menyerang balik. Dan di seluruh dunia, alam menyerang balik dengan amarah.

    Namun, solusi ini perlu diimplementasikan, dan ini akan membutuhkan "transformasi mendasar dalam semua aspek masyarakat". Terutama, ini mengenai cara kita menanam pangan, menggunakan lahan, bahan bakar transportasi kita dan memberi kekuatan ekonomi kita.

    Guterres menyerukan subsidi bahan bakar fosil diakhiri, dan negara-negara mengalihkan pajak dari gaji ke karbon.

    Melampaui Paris

    Sepanjang hari, para anggota delegasi menjelaskan apa yang mereka lakukan untuk lebih beradaptasi dengan perubahan iklim dan mengurangi emisi, dan meningkatkan komitmen yang mereka buat di bawah Kesepakatan Iklim Paris 2015.

    Perwakilan Republik Indonesia yang memberi pidato pada sesi ini, Wakil Presiden, Muhammad Jusuf Kalla, mengatakan perubahan iklim telah mengancam kehidupan manusia di muka bumi.

    “Perubahan iklim ini sangat memerlukan aksi global,” kata Jusuf Kalla dalam pidatonya di markas besar PBB, New York, Amerika Serikat.

    Sedangkan Presiden Cile, Sebastián Piñera, mengumumkan pembentukan "Aliansi Ambisi Iklim". Ini dilakukan untuk menyatukan negara-negara yang siap berkomitmen untuk melakukan tindakan yang meningkat pada 2020.

    Ini juga dilakukan untuk mencapai nol emisi karbon dioksida pada 2050. Kelompok yang terakhir terdiri dari 65 negara, 10 wilayah, 102 kota, 93 bisnis, dan 12 investor.

    Untuk mengalihkan dunia dari ketergantungannya saat ini pada bahan bakar fosil, "Aliansi Batubara Masa Lalu" telah diperluas untuk mencakup 30 negara, 22 negara bagian atau wilayah, dan 31 perusahaan.

    Mereka berkomitmen menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batubara baru pada 2020, dan dengan cepat beralih ke energi terbarukan untuk menghentikan perubahan iklim.

    RAIMUNDUS OKI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.