Apa Saja Agenda yang Dibahas dalam Majelis Umum PBB Tahun ini

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat.[New York Times]

    Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat.[New York Times]

    Eropa akan menghukum pemerintah Venezuela

    Para menteri luar negeri dari 18 negara di Belahan Barat, termasuk Amerika Serikat, berencana bertemu pada hari Senin waktu New York untuk membahas apa yang dapat dilakukan mengenai Maduro, yang telah memimpin keruntuhan ekonomi terbesar dalam sejarah Venezuela dan krisis regional yang disebabkan oleh eksodus jutaan rakyatnya.

    Dorongan itu akan fokus pada meyakinkan Uni Eropa untuk memperluas sanksi ekonomi terhadap loyalis Maduro, termasuk membekukan aset yang mereka miliki di Eropa. Eropa juga dapat ditekan untuk menghukum penyelundup emas Venezuela ke Eropa.

    Hubungan Turki dan AS

    Trump dan Presiden Erdogan diperkirakan akan bertemu di sela, tetapi hasilnya tidak jelas. Berbagai masalah sulit telah mengadu pemerintah mereka satu sama lain.

    Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan sanksi untuk menghukum Turki, sesama anggota NATO, karena membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia alih-alih Patriot buatan Amerika. Dan Tuan Erdogan telah menyatakan kemarahan terhadap Amerika Serikat atas operasi bersama mereka di bagian utara Suriah yang dilanda perang yang berbatasan dengan Turki.

    Dia mengatakan Amerika telah gagal membangun zona aman yang cukup besar untuk mencegah milisi Kurdi keluar dari Turki, yang menganggap mereka sebagai pemberontak teroris. Pada hari Sabtu, Erdogan memperingatkan bahwa pasukannya akan mengambil "tindakan sepihak" di sepanjang perbatasan jika Amerika Serikat tidak bertindak pada akhir bulan.

    Perdamaian Afganistan

    Afganistan akan berbicara dalam Majelis Umum PBB hanya beberapa minggu setelah jatuhnya pembicaraan antara Taliban dan Amerika Serikat yang bertujuan mengakhiri perang berusia 18 tahun.

    Dengan pemilihan umum yang dijadwalkan Sabtu depan, Presiden Ashraf Ghani tidak diharapkan hadir. Sebagai gantinya, delegasi Afganistan akan dipimpin oleh Hamdullah Mohib, penasihat keamanan nasional Presiden Ashraf.

    Mohib membuat marah pemerintahan Trump pada bulan Maret, ketika dia memperkirakan pembicaraan damai tidak akan berakhir dengan damai.

    Untuk satu minggu di bulan September setiap tahun, setiap orang mulai dari raja, presiden dan perdana menteri sampai ke pencicip makanan terbang ke New York City dan masuk ke markas besar PBB untuk menghadiri Majelis Umum PBB ke-74.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.