Detik-detik Donald Trump Ragu untuk Menyerang Iran

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnel. Reuters

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnel. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Kembali pada 20 Juni lalu ketika Donald Trump memutuskan untuk membalas serangan Iran atas penembakan pesawat drone Amerika Serikat.

    Pada akhirnya serangan dibatalkan dan tiga bulan kemudian insiden terbaru muncul: Iran diduga menyerang kilang minyak Arab Saudi pada 14 September. Langkah yang dianggap lebih agresif daripada serangan drone AS.

    Semacam deja vu, ketika Trump kembali menimbang pembalasan terhadap Iran, kali ini untuk serangan Arab Saudi, pilihan yang dibuatnya pada Juni adalah pertimbangan Donald Trump tentang keputusan hidup atau mati Amerika melawan Iran.

    New York Times menggambarkan bagaimana detik-detik Donald Trump mengambil keputusan dan mendadak membatalkan serangan balasan ke Iran pada Juni. Kesaksian ini didasarkan pada wawancara dengan para pembantu Gedung Putih, pejabat Pentagon, perwira militer, diplomat Amerika dan asing, anggota Kongres dan penasihat luar presiden, yang sebagian besar dari mereka meminta untuk tidak diidentifikasi menguraikan percakapan pribadi.

    Beberapa jam setelah drone AS dihancurkan Iran, tim presiden bertemu untuk sarapan pukul 7 pagi di kantor John R. Bolton, yang saat itu masih menjadi penasihat keamanan nasional. Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Jenderal Joseph F. Dunford Jr., ketua Kepala Staf Gabungan, bergabung dengan dua penjabat menteri pertahanan, Patrick M. Shanahan, yang baru saja mengumumkan pengunduran dirinya, dan Mark T. Esper, penggantinya yang ditunjuk.

    Personel Angkatan Udara AS mempersiapkan drone militer AS RQ-4A Global Hawk untuk lepas landas di lokasi yang dirahasiakan di Asia Barat Daya,2 Desember 2010.[REUTERS]

    Pada pertemuan tersebut, beberapa opsi serangan dibahas. Rencana pilihan Pentagon adalah untuk menyerang salah satu kapal Iran yang sarat dengan rudal yang telah dilacak Amerika Serikat di Teluk Oman. Pasukan Amerika akan memperingatkan Iran untuk mengevakuasi kapal, merekam mereka melakukan hal itu, kemudian menenggelamkan kapal dengan bom atau serangan rudal.

    Hasil akhir serangan akan menjadi nol korban, yang menurut Shanahan dan Jenderal Dunford akan menjadi tanggapan proporsional terhadap jatuhnya pesawat tak berawak senilai US$ 130 juta (Rp 1,83 triliun) yang dengan sendirinya tidak mengakibatkan korban jiwa.

    Bolton dan Pompeo khawatir bahwa skenario serangan itu tidak akan cukup tegas dan mereka mendorong untuk melakukan serangan langsung di tanah Iran. Bolton berargumen untuk apa yang digambarkan sebagai "daftar lengkap" target, tetapi hanya begitu banyak yang bisa dihancurkan jika operasi itu harus dilakukan dengan cepat, sehingga para pejabat menetapkan tiga baterai dan radar rudal Iran.

    Para penasihat yang sama berkumpul kembali bersama lebih banyak pejabat pada pukul 11.00 di Situation Room untuk memberi pengarahan kepada presiden. Pertemuan berlangsung sekitar satu jam karena berbagai kemungkinan dibahas.

    Empat pejabat mengatakan bahwa menyerang tiga sasaran akan menghasilkan sekitar 150 korban, sejumlah berasal dari doktrin operasional Iran untuk fasilitas-fasilitas khusus ini, termasuk operator, personel pemeliharaan dan penjaga keamanan.

    Seberapa banyak Trump memperhatikan bagian dari briefing atau apa yang dia serap tidak jelas menurut tangkapan pejabat. Tetapi mereka mengatakan perkiraan korban dimasukkan sebagai bagian dari paket target yang disajikan kepada presiden.

    Tak lama kemudian kapal induk USS Abraham Lincoln dan kapal serta pesawat lainnya bergerak, mempersiapkan serangan sekitar pukul 9 malam waktu Washington, atau tepat sebelum fajar di Iran.

    Namun ada keberatan dari Pentagon dan Jenderal Dunford. Mereka berpendapat bahwa membunuh sebanyak 150 orang Iran tidak sebanding dengan penembakan sebuah pesawat drone dan dapat memicu serangan balasan oleh Iran yang akan meningkat menjadi konfrontasi yang lebih luas.

    Selain itu, Jenderal Dunford berpendapat bahwa konflik berkelanjutan di Timur Tengah akan meminta Amerika Serikat untuk mengalihkan lebih banyak pasukan ke wilayah tersebut, termasuk dari teater Pasifik, yang akan menguntungkan Cina.

    Trump tampak ragu, sebagian karena laporan bahwa komandan Iran yang menembakkan drone bertindak atas kemauannya sendiri, bukan atas perintah khusus dari pemerintah nasional. Tepat setelah pertemuan Situation Room, dia duduk bersama Perdana Menteri Justin Trudeau dari Kanada, yang sedang berkunjung.

    "Saya merasa sulit untuk percaya itu disengaja, jika Anda ingin mengetahui kebenaran," kata Trump kepada wartawan di Oval Office tak lama setelah tengah hari. "Saya pikir itu bisa saja seseorang yang ceroboh dan bodoh yang melakukannya." Merujuk pada komandan yang menembak drone AS.

    Bolton berargumen bahwa itu tidak penting jika Teheran memberikan perintah atau memberi komandannya begitu banyak wewenang sehingga mereka dapat mengambil tindakan seperti itu sendiri. Tapi itu jelas berpengaruh bagi Trump.

    Adalah penting bahwa Trump belajar dari pengalaman presiden terdahulu yang gampang menarik pelatuk. Sebelumnya, Donald Trump telah berbicara dengan Tucker Carlson, pembawa acara Fox News, yang mengingatkannya bahwa ia berjanji akan mengakhiri perang luar negeri saat menjabat presiden dan bukan malah memulai yang baru.

    Jika dia membiarkan dirinya ditarik ke dalam konflik baru oleh orang-orang yang sama yang membawa Amerika Serikat ke Irak, maka Trump bisa melupakan peluangnya untuk terpilih kembali, kata Carlson memberitahunya.

    Pada pukul 3 malam, Trump mengumpulkan selusin pemimpin kongres dari kedua pihak di Situation Room, suatu tindakan yang jarang terjadi. Wapres Mike Pence, Menlu Pompeo, Shanahan, Esper, Bolton dan Pat A. Cipollone, penasihat Gedung Putih, ikut rapat.

    Pembicara Nancy Pelosi terlambat karena dia bertemu dengan Tuan Trudeau. Akhirnya, mereka memutuskan untuk melanjutkan diskusi.

    Donald Trump tampak kurang yakin tentang apa yang harus dilakukan dalam menanggapi penembakan drone. Demokrat menyarankan agar berhati-hati, memperingatkan bahwa serangan militer dapat mengganggu kestabilan kawasan Timur Tengah.

    Trump, sekali ini, tidak menolak pandangan mereka. Memang, dia tampak khawatir tentang reaksi berlebihan. "Pada akhirnya, kesan yang saya dapatkan adalah bahwa presiden benar-benar khawatir tentang tersandungnya konflik yang lebih luas," kata anggota DPR Adam Smith, Demokrat dari Washington dan ketua Komite Angkatan Bersenjata di DPR.

    Detik-detik menentukan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.