Prank Berujung Maut, Gamer Amerika Divonis 15 Bulan Penjara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelaku prank laporan palsu Casey Viner meninggalkan pengadilan federal di Wichita, Kansas, 2018.[Fox News]

    Pelaku prank laporan palsu Casey Viner meninggalkan pengadilan federal di Wichita, Kansas, 2018.[Fox News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang gamer asal Ohio, Amerika Serikat, dipenjara setelah prank membuat laporan palsu ke polisi yang menyebabkan seorang pria terbunuh.

    Casey S. Viner, 19 tahun, divonis 15 bulan penjara pada Jumat. Dia adalah satu dari tiga pelaku dalam kasus swatting, yakni membuat laporan palsu untuk mengirim polisi ke suatu tempat, dikutip dari CNN, 15 September 2019.

    Ulah Casey dan teman-temannya menyebabkan polisi Wichita menembak secara keliru dan membunuh Andrew Finch yang berusia 28 tahun di depan pintu rumahnya pada bulan Desember 2017.

    Viner mengakui bahwa ia telah berdebat dengan rekan terdakwa ketiga, seorang gamer di Wichita, dalam game Call of Duty: WWII, kata pihak berwenang.

    Viner kesal karena gamer Wichita, rekan satu timnya selama sesi itu, membunuh karakter dalam game.

    Selama pertengkaran mereka, Viner mengancam akan memukul rekan satu tim, dan rekan satu tim menanggapi dengan memberikan alamat dan berkata, "Silakan kalau berani," kata pernyataan tertulis.

    Viner kemudian meminta Barriss untuk mengerjai gamer Wichita, menggunakan alamat yang telah diberikan.

    Alamat itu, ternyata, bukanlah tempat gamer Wichita saat ini tinggal, tetapi tempat ia dulu tinggal, kata pihak berwenang. Adapun yang tinggal di alamat itu adalah Fincher, tidak tahu apa yang sedang terjadi.

    Pada malam tanggal 28 Desember 2017, seorang penelepon 911 mengatakan ada penembakan dan kemungkinan situasi penyanderaan di alamat Finch.

    Operator melaporkan bahwa penelepon mengatakan dia menembak kepala ayahnya, dan menyandera ibu dan saudara lelakinya di bawah todongan senjata. Penelepon juga memperingatkan dia ingin bunuh diri dan membakar rumah.

    Polisi Wichita pergi ke rumah dan mengepungnya.

    Finch keluar dari rumah dan polisi terpaksa menembaknya karena menolak mengangkat tangan.

    Finch meninggal di rumah sakit. Namun petugas tidak menemukan situasi penyanderaan atau pembunuhan di dalam rumah.

    Andrew Finch, korban prank Casey.[NBC]

    Penyelidik kemudian akan mengetahui bahwa penelepon 911 adalah Barriss, menelepon dari Los Angeles melalui nomor Wichita yang diperolehnya melalui aplikasi ponsel, kata pihak berwenang.

    Viner, dari pinggiran kota Cincinnati, dijatuhi hukuman di pengadilan federal di Wichita setelah mengaku bersalah atas satu dakwaan masing-masing konspirasi dan menghalangi proses peradilan, kata kantor pengacara AS untuk Kansas.

    "Swatting bukan prank, dan tidak ada cara untuk menyelesaikan perselisihan di antara para gamer," kata Jaksa AS Stephen McAllister. "Sekali lagi, saya memanggil para gamer untuk mengawasi sendiri komunitas mereka untuk memastikan bahwa praktik swatting berakhir untuk selamanya."

    Pria yang menelepon untuk prank laporan palsu ke polisi, Tyler Raj Barriss dari California, sebelumnya dijatuhi hukuman 20 tahun penjara federal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.