Pria Aborigin Bentuk Negara Sendiri karena Tidak Diakui Australia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Walubara di rumahnya di Cairns, Australia. Dia adalah menteri urusan luar negeri Wilayah Yidinji, negara pribumi yang memproklamirkan diri.[Brown Mitchell/The New York Times]

    Walubara di rumahnya di Cairns, Australia. Dia adalah menteri urusan luar negeri Wilayah Yidinji, negara pribumi yang memproklamirkan diri.[Brown Mitchell/The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang pria Aborigin mendeklarasikan negara sendiri setelah identitas pribuminya tidak diakui konstitusi Australia.

    Murrumu Walubara tinggal di Great Barrier Reef bagian bagian dari Wilayah Yidinji, sebuah negara yang dideklarasikan sendiri yang membentang lebih dari 6.000 mil persegi di bagian timur laut benua Australia, yang dibentuk oleh Walubara pada tahun 2014, tetapi ia mengatakan kedaulatan tidak pernah diserahkan.

    Menurut laporan New York Times, 14 September 2019, lima tahun lalu pribumi Australia tidak diakui oleh Konstitusi Australia, dan Walubara akhirnya berhenti dari pekerjaannya sebagai reporter politik dan meninggalkan kewarganegaraan dan nama lama Australia-nya, Jeremy Geia. Dia mengembalikan paspornya, dokumen perawatan kesehatan masyarakat dan SIM ke departemen pemerintah masing-masing, katanya, dan menghancurkan kartu bank Australia-nya.

    "Saya berasumsi bahwa saya memiliki keanggotaan yang benar dan benar di dalam Persemakmuran Australia," kata Walubara, yang kini berusia 45 tahun, menceritakan penulisan dalam surat-surat yang menyertai masing-masing departemen pemerintah. "Saya telah melakukan kesalahan: Saya tidak lagi memenuhi syarat untuk manfaat masyarakat Anda," tulisnya.

    Walubara (kiri tengah) dan sesama pemimpin Wilayah Yidinji pada pertemuan mingguan. Dia berharap menandatangani perjanjian dengan pemerintah Australia.[Brook Mitchell/The New York Times]

    Sementara para ahli mengatakan bahwa Walubara memiliki jalan panjang sebelum Australia mengakui klaim kedaulatannya, argumennya telah menarik perhatian publik dan media nasional.

    Isu ini juga menjadi beban politik di negara yang belum mengakui Penduduk Asli Australia dalam Konstitusi atau untuk membuat perjanjian dengan populasi yang terpinggirkan, yang telah lama mencari suara di Parlemen.

    Sekarang, dengan terpilihnya kembali pemerintah Australia yang konservatif yang telah menjanjikan referendum mengenai masalah pengakuan konstitusional, Walubara, yang merupakan menteri urusan luar negeri dan perdagangan Wilayah Yidinji, sekali lagi menekan para pemimpin federal untuk membuat perjanjian dengan Pemerintah Yidinji yang Berdaulat. Yidinji memiliki kabinet 10 menteri dan, sejauh ini, hampir 100 warga negara (kebanyakan dari mereka memiliki kewarganegaraan Australia dan Yidinji).

    Diakui dalam kerangka Persemakmuran, kata Walubara, itu tidak cukup. Perjanjian dengan pemerintah pribumi yang berdaulat adalah satu-satunya obat yang tepat, katanya, untuk pengucilan dan rasa sakit yang ditimbulkan pada generasi-generasi masyarakat pribumi, yang diperkirakan telah menghuni Australia selama setidaknya 65.000 tahun sebelum dipindahkan dan dalam beberapa kasus dibantai setelah Inggris tiba di akhir 1700-an.

    "Kami tidak akan pergi, dan kami tidak ingin Persemakmuran Australia pergi. Namun, persemakmuran ada di wilayah kami," kata Walubara.

    Kartu tanda penduduk Yidinji milik Walubara.[Mitchell/The New York Times]

    Pemerintahnya tidak menginginkan kompensasi, katanya, tetapi agar Australia mengakui Wilayah Yidinji sebagai entitas resmi, dan hak untuk mempertahankan pasukan polisi dan tentara.

    Walubara lahir pada tahun 1974 di Cairns, di utara Australia, dari seorang ibu Aborigin dan ayah Yahudi Kroasia. Dia bepergian ke banyak negara termasuk Kuba di mana dia tertarik Komunisme, dan Meksiko, dan akhirnya ke dunia jurnalisme.

    Waluraba tidak terdaftar sebagai pemegang layanan Australia, termasuk perawatan kesehatan, yang menyebabkan khawatir dan frustrasi. Dia menolak untuk mengidentifikasi dirinya ke staf rumah sakit sebagai apa pun selain seorang pria Yidinji.

    Pada 2015, Walubara ditangkap karena mengemudi dengan plat nomor yang dikeluarkan Yidinji. Sejak itu ia berhenti menggunakan plat Yidinji dalam upaya membangun hubungan kerja dengan para menteri pemerintah federal.

    Misi Walubara sederhana, yakni Pemerintah Yidinji yang berdaulat dan menginginkan pengakuan Australia untuk mengawasi dan menjalankan fungsi administrasi lainnya di wilayahnya, dan kapasitas untuk mendanai proyek termasuk sekolah dan universitas, yang katanya akan memberikan hasil yang lebih baik untuk kaum muda Aborigin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.