Fakta Tentang Lembah Yordan yang Mau Dicaplok Israel

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah pandangan menunjukkan Lembah Yordania dekat kota Tepi Barat Jericho, 21 Januari 2016.[REUTERS / Mohamad Torokman]

    Sebuah pandangan menunjukkan Lembah Yordania dekat kota Tepi Barat Jericho, 21 Januari 2016.[REUTERS / Mohamad Torokman]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada 10 September kemarin Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji mencaplok Lembah Yordan di Tepi Barat, Palestina, demi meraih dukungan suara pemilu Israel 17 September.

    Disiarkan televisi, Netanyahu berdiri di samping peta yang menggambarkan Lembah Yordan dan Laut Mati utara, yang membentuk hampir sepertiga dari Tepi Barat yang diduduki, sebagian besar diarsir dengan warna biru untuk rencana tanah Israel masa depan yang disebutnya "perbatasan timur Israel" dengan Yordania.

    Netanyahu akan menganeksasi bagian yang diarsir biru disebut sebagai Area C berarti tanah Israel akan benar-benar mengelilingi negara Palestina di masa depan. "Kami belum memiliki kesempatan semacam ini sejak perang enam hari (tahun 1967) dan mungkin tidak memilikinya lagi selama 50 tahun," kata Netanyahu dikutip dari TIME.

    Perbatasan wilayah ini tidak didefinisikan secara tepat, tetapi wilayah yang dirujuk Netanyahu cukup luas, membentang paling luas sekitar 16 kilometer ke Tepi Barat, dan berikut adalah fakta tentang Lembah Yordan.

    Siapa yang menguasai Lembah Yordan saat ini?

    Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa jika terpilih kembali, ia akan memperluas tanah jajahan Israel atas Lembah Yordan, 10 September 2019. [Avshalom Sassoni / Jerusalem Post]

    Israel menguasai sebagian besar Lembah Yordan. Dikutip dari Jerusalem Post, Tepi Barat secara keseluruhan berada di bawah berbagai tingkat kendali Israel. Beberapa di antaranya diperintah oleh institusi Palestina (dengan kehadiran militer Israel yang lebih sedikit) dan sisanya dijalankan sepenuhnya oleh Israel. Lembah Jordan berada di bagian yang sepenuhnya dikuasai oleh Israel, dengan pengecualian kota Jericho Palestina.

    Lembah Yordan juga ditempati oleh puluhan permukiman Israel.

    Jadi Lembah Yordan adalah bagian dari Israel?

    Tidak. Seperti bagian Tepi Barat lainnya, Israel telah mengendalikannya selama lebih dari 50 tahun tetapi tidak pernah secara resmi mencaploknya. Warga Israel yang tinggal di sana adalah warga negara Israel. Warga Palestina di sana tidak memiliki kewarganegaraan dan tidak memiliki hak untuk memilih pejabat Israel, meskipun mereka memberikan suara dalam pemilihan lokal Palestina. Israel juga sebagian besar mengontrol kebebasan bergerak rakyat Palestina.

    Orang-orang Palestina, komunitas internasional dan sebagian warga Israel, serta putusan Mahkamah Agung Israel mengatakan Tepi Barat diduduki secara tidak adil oleh Israel. Hak Israel dan para pendukungnya mengatakan Israel berhak menduduki wilayah itu dalam perang defensif. Beberapa orang Israel, terutama yang beragama Yahudi, memandang Tepi Barat, atau Yudea dan Samaria, sebagai jantung Israel, tempat banyak peristiwa Alkitab.

    Peace Now Israel menunjukkan peta seperti apa Tepi Barat yang diduduki Israel setelah pencaplokan Lembah Yordan dan Wilayah Laut Mati Utara oleh Israel.[Times of Israel]

    Menurut Al Jazeera, Lembah Yordan dan Laut Mati utara merupakan hampir 30 persen dari Tepi Barat. Sekitar 65.000 warga Palestina dan sekitar 11.000 pemukim ilegal Israel tinggal di daerah tersebut, yang sebagian besar berada di bawah kendali militer Israel dalam apa yang disebut sebagai Area C.

    Lembah Yordan seluas 2.400 kilometer persegi, yang diupayakan warga Palestina untuk batas timur negara di Tepi Barat dan Jalur Gaza, membentang dari Laut Mati di selatan ke kota Israel Beit Shean di utara.

    Dengan aneksasi, Netanyahu secara resmi akan menjadikan Lembah Yordan bagian dari Israel, memiliki status yang sama di mata Israel dengan Tel Aviv atau Yerusalem. Sebagian besar komunitas internasional tidak mengakui aneksasi Israel sebelumnya, dan kemungkinan juga tidak akan mengakuinya untuk Lembah Yordan.

    Namun wilayah Palestina seperti Jericho atau desa Duma, yang merupakan tempat serangan teror ekstremis Yahudi pada 2015, tidak akan dianeksasi. Kota-kota itu, yang sekarang dikelilingi oleh Israel, akan mempertahankan status mereka saat ini.

    Mengapa Netanyahu mengincar Lembah Yordan?

    Peta Rencana Allon tahun 1968 untuk Tepi Barat.[Times of Israel]

    Orang Israel telah sangat memperdebatkan status Tepi Barat selama beberapa dekade. Tetapi bagi orang Yahudi Israel, Lembah Yordan kurang kontroversial dibandingkan wilayah lainnya.

    Pemerintah-pemerintah Israel sejak dulu telah memandang kendali Lembah Jordan sebagai aset strategis bagi Israel. Wilayah ini melengkapi perbatasan timur Israel dengan Yordania dan memungkinkan pasukan Israel untuk mengelilingi populasi Palestina di Tepi Barat. Wilayah ini pada dasarnya menciptakan penyangga antara Israel dan negara-negara Arab lebih jauh ke timur, termasuk Yordania, Irak dan Arab Saudi.

    Lembah ini juga berpenduduk jarang. Palestina Tepi Barat terkonsentrasi di tempat lain, dan permukiman terbesar Israel lebih jauh ke barat.

    Dikutip dari Times of Israel, peta Netanyahu hanyalah versi peta rencana Allon yang sedikit direvisi, dengan perbedaan utama adalah bahwa Palestina tidak lagi ditawari akses ke perbatasan internasional dengan Yordania.

    Mempertahankan kendali Lembah Yordan juga bukan ide baru. Bahkan Yitzhak Rabin, perdana menteri Israel sayap kiri yang menggagas proses perdamaian Israel-Palestina pada 1990-an, mengatakan pada 1995 bahwa "Perbatasan keamanan, untuk pertahanan Negara Israel, akan berada di Lembah Yordan, yang ditentukan secara luas."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.