Pertama Kali Menteri Energi Arab Saudi Dipimpin Pangeran

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pangeran Abdulaziz bin Salman menjadi anggota pertama keluarga kerajaan Saudi yang mengepalai Kementerian Energi.[SPA/Al Arabiya]

    Pangeran Abdulaziz bin Salman menjadi anggota pertama keluarga kerajaan Saudi yang mengepalai Kementerian Energi.[SPA/Al Arabiya]

    TEMPO.CO, Jakarta - Raja Salman menunjuk putranya, Pangeran Abdulaziz bin Salman, sebagai Menteri Energi Arab Saudi pada Ahad kemarin menggantikan Khalid al Falih.

    Ini adalah pertama kalinya anggota keluarga kerajaan Saudi menjabat sebagai menteri energi.

    Pangeran Abdulaziz adalah salah satu anggota senior yang mewakili delegasi Saudi dalam OPEC, menurut laporan Reuters, 9 September 2019. Menurut pakar dan pejabat Saudi, sang pangeran telah memiliki pengalaman berpuluh tahun dalam sektor minyak.

    Dia bahkan membantu menegosiasikan perjanjian antara OPEC dan negara non-OPEC, kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, guna memangkas harga minyak dan menyeimbangkan suplai minyak di pasaran dunia.

    "Kebijakan minyak Saudi akan ditingkatkan dengan penunjukan Pangeran Abdulaziz, melalui penguatan kerja sama antara OPEC dan dengan non-OPEC," kata seorang pejabat Saudi.

    Arab Saudi telah memangkas produksi minyaknya lebih dari target yang disepakati dalam pakta pasokan OPEC + untuk mendukung harga minyak yang diperlukan.

    "Dia (Pangeran Abdulaziz) adalah seorang teknokrat yang sangat cakap, yang sangat menguasai industri energi," kata Helima Croft, direktur pelaksana RBC Capital Markets.

    "Saya tidak berpikir akan ada perubahan besar pada kebijakan OPEC atau inisiatif yang lebih luas," tambahnya.

    Pangeran berusia 59 tahun ini adalah saudara tiri yang lebih tua dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Dia diangkat sebagai menteri negara untuk urusan energi pada 2017 dan bekerja erat dengan menteri perminyakan sebelumnya Ali al Naimi selama bertahun-tahun sebagai wakilnya.

    Beberapa orang dalam industri mengatakan pengalamannya yang panjang telah membantu mengatasi aturan tidak tertulis terhadap penunjukan seorang bangsawan untuk menjalankan portofolio minyak di Arab Saudi.

    Pangeran Abdulaziz bin Salman menjadi anggota pertama keluarga kerajaan Saudi yang mengepalai Kementerian Energi.[Saudi Gazette]

    Pangeran Abdulaziz, yang telah menjadi menteri negara untuk urusan energi sejak 2017, menggantikan Khalid al Falih, yang diberhentikan minggu lalu sebagai ketua dewan Saudi Aramco, perusahaan minyak milik negara yang pernah ia jalankan sebagai kepala eksekutif. Langkah yang diumumkan pada hari Minggu kemungkinan akan mengejutkan peserta pasar minyak, yang sebagian besar berasumsi bahwa menteri energi yang berangkat akan mempertahankan portofolio itu, yang termasuk mempengaruhi kebijakan produksi Saudi.

    Al Falih mungkin adalah sosok yang paling diawasi ketat dalam industri minyak, dan kata-katanya ditimbang dengan cermat oleh pasar. Dia sudah lama dipandang sebagai pemain kunci dalam rencana reformasi kerajaan, tetapi pemecatannya dari dewan Aramco telah memicu spekulasi bahwa Pangeran Mohammed, penguasa de facto kerajaan, percaya dia telah gagal membuat kemajuan yang cukup pada reformasi.

    Bulan lalu, raja menciptakan kementerian baru untuk mengawasi pertambangan dan industri, menghilangkan sektor-sektor itu dari kendali Kementerian Energi.

    Pergerakan itu terjadi ketika Arab Saudi berjuang dengan harga minyak yang rendah sambil berusaha membuat negara itu tidak terlalu bergantung pada minyak. Mereka juga berusaha untuk menjual saham Aramco secara terbuka, untuk mengumpulkan uang untuk membayar perbaikan besar-besaran kerajaan.

    Sampai Pangeran Abdulaziz diangkat menjadi menteri energi, tugas mengawasi kebijakan energi untuk eksportir minyak terbesar dunia secara tradisional jatuh ke tangan para teknokrat biasa. Anggota keluarga kerajaan Saudi cenderung untuk tetap keluar dari bisnis minyak, berpikir bahwa lebih baik menyerahkannya kepada para profesional dan tidak mengambil risiko kebijakan minyak terikat dalam intrik kerajaan.

    Pangeran Abdulaziz adalah pengecualian. Menurut laporan New York Times, dia memperoleh gelar master dalam manajemen industri dari Universitas Perminyakan dan Mineral di Dharan, Arab Saudi, dan menjabat sebagai penasihat menteri energi sebelumnya, Ali al Naimi.

    Seorang diplomat veteran minyak, Pangeran Abdulaziz telah lama menjadi tokoh penting di pertemuan OPEC dan pertemuan energi lainnya. Pangeran Abdulaziz bin Salman dihormati oleh orang-orang di industri minyak, termasuk pejabat dari negara-negara seperti Iran, yang berselisih dengan Arab Saudi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.