Jadi Kontroversi, Pemakaman Robert Mugabe Masih Belum Jelas

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dan istrinya berada dalam tahanan tentara militer setelah malam terjadinya kerusuhan yang mencakup pengambilalihan televisi milik negara. AP

    Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dan istrinya berada dalam tahanan tentara militer setelah malam terjadinya kerusuhan yang mencakup pengambilalihan televisi milik negara. AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Rencana pemakaman Robert Mugabe, mantan Presiden Zimbabwe, menjadi kontroversi dinegaranya. Mugabe, 95 tahun, yang dikenal sebagai pendiri negara Zimbabwe setelah merdeka dari penjajahan Inggris, meninggal pada Jumat, 6 September 2019 di sebuah rumah sakit di Singapura.

    Dikutip dari reuters.com, Sabtu, 7 September 2019, masyarakat Zimbabwe berduka atas kematian Mugabe, namun kesedihan ini bercampur aduk dengan kebingungan dimana dan kapan jasadnya akan dikebumikan. Setelah digulingkan dari kursi kepresidenan dua tahun lalu, Mugabe tinggal di Singapura, dimana di negara itu dia menjalani perawatan kesehatannya.

    Mugabe memegang tampuk kekuasaan selama 37 tahun di Zimbabwe dan cakar kekuatannya di negara itu tumbang pada 2017. Pada Jumat, 6 September lalu atau saat Mugabe dikabarkan wafat, Presiden Zimbabwe, Emmerson Mnangagwa, mengatakan akan memberikan gelar pahlawan pada Mugabe. Ucapan duka cita dari para pemimpin dunia pun mengalir untuk Mugabe.

    Emmerson Mnangagwa, berjalan bersama istrinya Auxillia, saat akan menghadiri upacara pelantikan Emmerson Mnangagwa sebagai presiden Zimbabwe di ibukota Harare, Zimbabwe, 24 November 2017. Mnangagwa dilantik sebagai presiden Zimbabwe setelah Robert Mugabe mengundurkan diri. AP Photo

    Di kawasan pinggir ibu kota Harare, masyarakat mengaku sedih dengan kepergian Mugabe karena dia berjasa membebaskan Zimbabwe dari penjajahan Inggris. Dia juga berjasa memperluas akses pendidikan bagi masyarakat. 

    Akan tetapi, tidak sedikit pula masyarakat yang menyimpan marah pada mantan Presiden Mugabe karena telah membuat perekonomian negara itu menyedihkan. Zimbabwe mengalami hiperinflasi dan pengangguran besar-besaran.      

    “Kami sekarang punya hewan ternak karena dia (Mugabe). Sangat menyedihkan kehilangan sosok yang sudah kami anggap ayah, kakek bagi anak-anak kami yang membantu kami belajar dan pergi ke sekolah,” kata Tongai Huni, pedagang buah.

    Ungkapan berbeda disampaikan oleh Margaret Shumba, warga Harare. Dia mengatakan tak merasakan kepedihan apapun atas kematian Mugabe.

    “Sekarang kami sedang berusaha menghadapi apa yang sudah diperbuatnya, kejahatan yang dilakukannya,” kata Shumba.

    Dua tahun setelah Mugabe terguling, masyarakat Zimbabwe masih tertatih. Zimbabwe mengalami inflasi hingga tiga digit, pemutusan arus listrik dan kekurangan bahan pokok. Setelah 10 tahun bergulir, perekonomian negara itu pun masih terpuruk.   

    Jasad Mugabe diperkirakan akan tiba di Afrika Selatan pada Sabtu pagi, 7 September 2019, untuk kemudian diterbangkan ke Zimbabwe. Namun masih belum ada informasi kalau jasadnya sudah meninggalkan Singapura.           


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.